13 Keluarga Palestina di Silwan Hadapi Pembongkaran Rumah

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Batas waktu yang ditetapkan oleh pendudukan Israel untuk menghancurkan rumah 13 keluarga Palestina di daerah Al-Bustan di lingkungan Silwan Yerusalem telah berakhir pada hari Minggu. Keluarga-keluarga itu sekarang menghadapi deportasi paksa untuk membuka jalan bagi sebuah taman arkeologi Israel.

Mengomentari masalah ini, seorang aktivis yang dilaporkan oleh Al-Araby Al-Jadeed menyatakan bahwa lingkungan Al-Bustan, rumah bagi sekitar 1.500 penduduk Palestina, berisiko dibersihkan secara etnis.

Penduduk di daerah itu diberi tenggat waktu, yang lewat pada Minggu sore, untuk menghancurkan rumah mereka sendiri; jika tidak, pasukan Israel akan melakukan pembongkaran dan menagih denda $20.000 kepada mereka.

Pengadilan pendudukan Israel telah mengeluarkan perintah pembongkaran terhadap 71 rumah lain di daerah yang sama, tanpa menentukan tanggal pelaksanaannya.

Ini adalah bagian dari kebijakan pembersihan etnis dan likuidasi kehadiran Arab di lingkungan dekat Masjid Al-Aqsa, kantor berita Wafa melaporkan, yang menyatakan bahwa tindakan tersebut bertujuan untuk mengubah struktur demografis dan meningkatkan jumlah pemukim Israel di Yerusalem.

Daerah Al-Bustan di Silwan, yang terletak di selatan Kota Tua Yerusalem, adalah rumah bagi 119 keluarga di 88 bangunan di bawah ancaman pembongkaran demi taman arkeologi Israel.

Sejak 2005, warga Al-Bustan telah menerima peringatan untuk menghancurkan hampir 90 rumah dengan dalih membangun tanpa izin.

Kota Pendudukan Israel Yerusalem telah secara resmi mengubah nama Al-Bustan menjadi Gan Hamelekh (Taman Raja), mengklaim bahwa itu adalah taman untuk raja-raja Israel ribuan tahun yang lalu.

Terletak di selatan Kota Tua Yerusalem, berdekatan dengan temboknya, Silwan memiliki populasi sekitar 33.000 warga Palestina dan telah menjadi sasaran organisasi pemukim Israel selama bertahun-tahun.

Dalam beberapa kasus, penduduk Palestina terpaksa berbagi rumah dengan pemukim, menurut kantor berita Wafa.

Beberapa dari keluarga ini telah tinggal di Silwan selama lebih dari 50 tahun sejak mereka mengungsi dari Kota Tua pada 1960-an.

Sumber: Middle East Monitor

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 942 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.