Abdul Aziz al-Saud, Raja Arab Terbesar

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: ​​​​​​​Abdullah Al-Rasheed

Ketika penulis Arab-Amerika terkenal yang juga bapak pendiri sastra Arab-Amerika, Ameen Rihani, menulis buku “The Modern History of Najd,” ia membuat penghormatan khusus kepada Raja Abdul Aziz dalam kata pengantar buku itu.

Di dalamnya dia menulis: “Yang Mulia Raja Abdul Aziz, semoga dia hidup … Dari era Khalifah Umar hingga awal era Saudi, orang Arab cukup beruntung memiliki penguasa seperti dia yang merapatkan barisan mereka, menyatukan kata-kata mereka, dan memperkuat urusan mereka, menjadikan mereka di bawah satu Kerajaan berdaulat di mana itu baik untuk semua, dan itu adalah satu-satunya kedaulatan Arab.”

Rihani percaya bahwa apa yang diraih Raja AbdulAziz adalah kesuksesan besar pertama di Jazirah Arab. Bani Umayyah dan Abbasiyah gagal, tapi AbdulAziz berhasil. “Ada Muawiyah di antara Bani Umayyah; Al-Ma’mun di antara Abbasiyah dan Salahuddin di antara Ayyubiyah.

Mereka bukan hanya tiga orang Arab yang hebat, tetapi juga orang-orang hebat dalam sejarah umum. Meskipun mereka mencapai puncak kejayaan mereka dan mengibarkan bendera orang Arab di banyak negara, namun mereka tidak mampu memperpanjang kedaulatan mereka atas seluruh Jazirah Arab.

Pada tahun 1922, Rihani kembali dari pengasingannya di Amerika Serikat, dan melakukan perjalanan bersejarah yang luar biasa, berkeliling negara-negara Arab. Selama kunjungannya, dia bertemu dengan Yahya Hamid Al-Din, imam Yaman; Ahmed Al-Jaber Al-Sabah, emir Kuwait; Salman Al-Khalifa, amir Bahrain; dan Faisal I, raja Irak, tetapi pertemuannya dengan Raja AbdulAziz berbeda dari pertemuan-pertemuan itu dan itu berdampak besar padanya.

Rihani mengatakan tentang pertemuan pertamanya dengan Raja AbdulAziz: Di sini, saya bertemu dengan semua pangeran Arab, dan saya tidak menemukan mereka lebih besar dari apa yang saya lihat pada pria ini. Saya tidak melebih-lebihkan apa yang saya katakan, karena dia berhak mendapatkan kehebatan dalam jabat tangannya, dalam senyumannya, dalam kata-katanya, dalam penampilannya, dan bahkan dalam pukulannya ke tanah dengan tongkatnya.

Pada audiensi pertama, dia mengungkapkan pemikirannya, dan tidak takut pada siapa pun, melainkan mengungkapkan rahasianya, dan rahasia yang paling terhormat adalah rahasia seorang pria yang mengenal dirinya sendiri dan mempercayai dirinya sendiri setelah Tuhan. Dia memerintah rakyatnya dengan karakter yang baik dan bukan dengan gelar.

Ketika saya datang ke Ibn Saud, saya melihat di dalam dirinya seseorang dengan hati yang kosong dari kebencian tetapi hanya cinta, saat saya mengatakan kepadanya bahwa itu bukanlah opini Inggris atau pun opini Hijaz, dan itu bukanlah pujian, tapi bagian kritik dari saya.

Di sini, Raja memenuhi hati saya dengan cinta di pertemuan pertama saya. Saya senang bisa mengunjungi Ibn Saud setelah saya mengunjungi semua penguasa Arab lainnya. “Dia benar-benar keharuman terakhir. Dia benar-benar raja Arab terbesar.”

Selama turnya di Jazirah Arab, Rihani mengingat sebuah kata yang digaungkan di seluruh penjuru negeri: “Ini adalah keadilan Ibn Saud … Itu adalah kata yang kau dengar di laut dan di darat, dan dalam perjalanan Anda ke Najd sebelum Anda sampai di sana, sebuah kata yang diulang oleh pengendara di setiap tempat yang diperintah oleh Sultan Najd, dari Al-Ahsa ke Tihama dan dari Empty Quarter ke Al-Jouf. Jika keadilan adalah dasar dari aturan, maka keamanan akan menjadi manifestasi pertama dari keadilan.”

Kesaksian para intelektual, orientalis, dan sejarawan tentang Raja AbdulAziz mengungkapkan kepada kita setiap hari lebih banyak aspek dari keagungan dan kejeniusan kepribadian ini; tentang pencapaian historis dan kepahlawanan luar biasa yang terwakili dalam penyatuan Kerajaan, seperti yang dikatakan Hafiz Wahba: “Ini adalah kisah yang luar biasa, menyerupai kisah epik para pahlawan Yunani.”

​​​​​​​Abdullah Al-Rasheed

Sumber: Saudi Gazette

Terjemahan bebas Bagbudig

bagbudig
About bagbudig 400 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.