Aliyev: Sikap Turki Tunjukkan Azerbaijan Tidak Sendirian

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

“Saya berterima kasih kepada Anda dan saudara-saudara Turki atas dukungan ini,” tulis Ilham Aliyev dalam surat kepada presiden Turki.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan Sabtu (3/10) bahwa sikap dan komentar Turki atas serangan oleh Armenia menunjukkan bahwa negaranya tidak sendirian dalam tujuan utamanya.

Aliyev mengingatkan bahwa tentara Armenia melancarkan provokasi militer lainnya pada 27 September terhadap Azerbaijan dan menembaki permukiman dan posisi militer dengan berbagai senjata, termasuk artileri berat.

“Pernyataan Anda yang jelas tentang masalah [sengketa Karabakh] sekali lagi menunjukkan bahwa Azerbaijan tidak sendirian dalam tujuan yang benar ini,” kata Aliyev dalam sebuah surat terbuka kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Dia juga menegaskan kembali posisi Turki terhadap serangan Armenia yang telah dikecam keras dan dipandang sebagai tindakan pengkhianatan sejak menit pertama di setiap level.

Menyinggung bahwa ia menerima banyak surat dukungan setiap hari dari Turki, Aliyev menegaskan bahwa ini adalah contoh nyata persaudaraan Turki-Azerbaijan yang dihargai oleh rakyat Azerbaijan.

“Atas nama saya dan rakyat Azerbaijan, saya berterima kasih kepada Anda dan saudara-saudara Turki atas dukungan ini,” tambahnya.

Bentrokan perbatasan meletus Minggu lalu ketika pasukan Armenia menargetkan permukiman sipil Azerbaijan dan posisi militer, yang menyebabkan korban. Parlemen Azerbaijan menyatakan keadaan perang di beberapa kota dan wilayahnya menyusul pelanggaran perbatasan Armenia dan serangan di Karabakh yang diduduki, juga dikenal sebagai Nagorno-Karabakh.

Pada hari Senin, Azerbaijan mengumumkan mobilisasi militer parsial di tengah bentrokan.

Konflik Karabakh

Hubungan antara kedua negara bekas Soviet itu tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Karabakh, wilayah Azerbaijan yang diakui secara internasional.

Empat Dewan Keamanan PBB dan dua resolusi Majelis Umum PBB, serta banyak organisasi internasional, menuntut penarikan pasukan pendudukan.

OSCE Minsk Group – diketuai bersama oleh Prancis, Rusia dan AS – dibentuk pada tahun 1992 untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut, tetapi tidak berhasil. Gencatan senjata baru disetujui pada tahun 1994.

Prancis, Rusia dan NATO, antara lain, telah mendesak penghentian segera bentrokan di wilayah pendudukan.
 
Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 558 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.