AS Umumkan Sanksi Baru Terhadap Kementerian Pertahanan Iran

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Amerika Serikat memberikan sanksi tambahan pada Iran pada hari Senin (21/9) setelah deklarasi akhir pekan sepihak pemerintahan Trump bahwa semua hukuman PBB yang dikurangi berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 telah dipulihkan.

Pengumuman tersebut bertentangan dengan komunitas dunia, yang telah menolak kedudukan AS untuk menjatuhkan sanksi internasional dan menyiapkan panggung untuk pertarungan yang buruk di Sidang Umum PBB tahunan minggu ini

“Amerika Serikat sekarang telah memulihkan sanksi PBB terhadap Iran,” kata Presiden Donald Trump dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan tak lama setelah dia menandatangani perintah eksekutif yang menjelaskan bagaimana AS akan memberlakukan “snapback” dari sanksi tersebut. “Tindakan saya hari ini mengirimkan pesan yang jelas kepada rezim Iran dan mereka yang berada di komunitas internasional yang menolak untuk melawan Iran.”

Pemerintahan Trump menyebutkan 27 orang atau entitas yang dikatakan akan dikenakan sanksi PBB, tetapi badan dunia itu sendiri mengatakan bahwa keputusan itu tidak tergantung pada Washington.

Berbicara kepada wartawan dengan sesama sekretaris Kabinet di Departemen Luar Negeri, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo kemudian mengumumkan bahwa hampir semuanya, termasuk kementerian pertahanan Iran dan badan energi atomnya, sudah dikenai sanksi AS yang telah diberlakukan kembali oleh pemerintah setelah Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir pada 2018.

Perintah Trump terutama memengaruhi entitas Iran dan asing yang terlibat dalam senjata konvensional dan aktivitas rudal balistik. Embargo senjata PBB terhadap Iran akan berakhir pada Oktober di bawah ketentuan kesepakatan nuklir, tetapi Pompeo dan lainnya bersikeras snapback telah membatalkan penghentiannya.

Pemerintahan Trump berpendapat bahwa mereka memberlakukan embargo senjata PBB yang telah dilanggar Iran, termasuk melalui serangan terhadap fasilitas minyak Saudi.

Didampingi oleh Menteri Keuangan Stephen Mnuchin, Menteri Pertahanan Mark Esper, Menteri Perdagangan Wilbur Ross, Duta Besar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Kelly Craft dan penasihat keamanan nasional Robert O’Brien, Pompeo mengatakan AS bertindak karena seluruh dunia menolak untuk menghadapi ancaman Iran.

“Kami telah memperjelas bahwa setiap negara anggota di Perserikatan Bangsa-Bangsa memiliki tanggung jawab untuk menegakkan sanksi,” kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo kepada wartawan ketika ditanya tentang oposisi Eropa.

“Itu pasti termasuk Inggris, Prancis, dan Jerman. Kami berharap negara-negara itu memberlakukan sanksi ini,” katanya.

“Tidak peduli di mana Anda berada di dunia ini, Anda akan menanggung risiko sanksi,” katanya, memperingatkan perusahaan dan pejabat asing untuk tidak berbisnis dengan entitas Iran.

Craft berkata, “Seperti yang kami lakukan di masa lalu, kami akan berdiri sendiri untuk melindungi perdamaian dan keamanan.”

Pemerintah mengumumkan pada Sabtu bahwa semua sanksi PBB terhadap Iran telah dipulihkan karena Teheran melanggar bagian dari kesepakatan nuklir di mana ia setuju untuk mengekang program nuklirnya dengan imbalan bantuan miliaran dolar.

Tetapi beberapa negara anggota PBB percaya AS memiliki kedudukan hukum untuk mengembalikan sanksi karena Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir pada 2018. AS berpendapat tetap memiliki hak untuk melakukannya sebagai peserta utama dalam kesepakatan dan anggota dewan.

Kekuatan dunia yang tersisa dalam kesepakatan itu – Prancis, Jerman, Inggris, China dan Rusia – telah berjuang untuk mengimbangi sanksi yang diberlakukan kembali AS terhadap Iran setelah pemerintahan Trump meninggalkan perjanjian.

Ali Akbar Salehi, kepala badan nuklir Iran, mengatakan pada hari Senin (22/9) masih ada kesepakatan luas di antara komunitas internasional bahwa pakta nuklir harus dipertahankan.

Pada konferensi Badan Energi Atom Internasional di Wina, Salehi mengatakan Rencana Aksi Komprehensif Bersama, atau JCPOA, telah “terjebak dalam situasi semi-jalan buntu” sejak Trump menarik diri pada 2015.

Sementara bersikeras tidak mengejar senjata nuklir, Iran terus melanggar batasan yang diuraikan dalam kesepakatan tentang jumlah uranium yang dapat diperkaya, kemurnian yang dapat diperkaya, dan batasan lainnya. Pada saat yang sama, Iran memiliki lebih sedikit pengayaan uranium dengan kemurnian lebih rendah daripada sebelum menandatangani kesepakatan, dan terus mengizinkan pengawas internasional masuk ke fasilitas nuklirnya.

Amerika Serikat secara terpisah juga berusaha untuk menggulingkan Presiden Venezuela Nicolas Maduro, yang terus mencari kerja sama dengan Iran di sektor minyak.
 
Departemen Luar Negeri mengatakan pihaknya kembali menjatuhkan sanksi pada Maduro di bawah perintah eksekutif dari Trump yang didasarkan pada resolusi PBB, menunjuk pada transaksi pertahanan antara Iran dan pemimpin sayap kiri Venezuela.

“Selama hampir dua tahun, pejabat korup di Teheran telah bekerja dengan rezim tidak sah di Venezuela untuk mencemooh embargo senjata PBB,” kata Pompeo.

Tindakan kita hari ini adalah peringatan yang harus didengar di seluruh dunia.

Lebih lanjut, Elliott Abrams, utusan Washington untuk Iran, mengatakan pada hari Senin bahwa AS prihatin tentang kerja sama Iran dengan Korea Utara dan akan melakukan apa pun untuk mencegahnya.

Abrams menanggapi pertanyaan seorang reporter tentang apakah Amerika Serikat telah melihat bukti bahwa Teheran dan Pyongyang telah melanjutkan kerja sama dalam pengembangan rudal jarak jauh.

Dia berbicara tak lama setelah pemerintahan Trump memberikan sanksi baru terhadap Iran
 
Sumber: Arab News

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 567 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.