Bagaimana Pandemi Akan Berakhir?

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: ED YONG*

Tiga bulan lalu, tidak ada yang tahu bahwa SARS-CoV-2 ada. Sekarang virus itu telah menyebar hampir ke setiap negara dan menginfeksi setidaknya 446.000 orang yang kita kenal, dan banyak lagi yang tidak kita kenal. Kondisi ini telah menghancurkan ekonomi dan sistem perawatan kesehatan, memenuhi rumah sakit dan mengosongkan ruang publik.

Kondisi ini telah memisahkan orang dari tempat kerja dan teman-teman mereka. Hal ini telah mengganggu masyarakat modern dalam skala yang belum pernah disaksikan oleh kebanyakan orang hidup.

Segera, sebagian besar orang di Amerika Serikat akan mengenal seseorang yang telah terinfeksi. Seperti Perang Dunia II atau serangan 9/11, pandemi ini telah membekas pada jiwa bangsa.
 
Pandemi skala global ini tidak bisa dihindari. Dalam beberapa tahun terakhir, ratusan ahli kesehatan telah menulis buku, kertas putih, dan peringatan baru tentang kemungkinan itu. Bill Gates telah memberi tahu siapa pun yang mau mendengarkan, termasuk 18 juta pemirsa TED Talk-nya.

Pada tahun 2018, saya menulis sebuah cerita untuk The Atlantic dengan alasan bahwa Amerika belum siap untuk pandemi yang akhirnya akan datang. Pada bulan Oktober, Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins mengamati apa yang mungkin terjadi jika virus corona menyapu dunia. Dan kemudian seseorang melakukannya. Hipotesis menjadi kenyataan.

Pada jam-jam terakhir Rabu lalu, yang sekarang terasa seperti masa lalu yang jauh, saya berbicara tentang pandemi dengan seorang teman yang sedang hamil dan beberapa hari lagi akan melahirkan. Kami menyadari bahwa anaknya mungkin menjadi salah satu dari kelompok baru yang lahir dalam masyarakat yang telah diubah oleh COVID-19. Kami memutuskan untuk memanggil mereka Generasi C.

Seperti yang akan kita lihat, kehidupan Gen C akan dibentuk oleh pilihan yang dibuat dalam beberapa minggu mendatang, dan oleh kerugian yang kita derita sebagai hasilnya. Tapi pertama-tama, perhitungan singkat. Pada Global Health Security Index, kartu laporan yang menilai setiap negara berdasarkan kesiapsiagaan menghadapi pandemi, Amerika Serikat memiliki skor 83,5 — tertinggi di dunia. Kaya, kuat, maju, Amerika seharusnya menjadi negara yang paling siap. Ilusi itu telah hancur. Meskipun sudah ada peringatan selama berbulan-bulan karena virus itu menyebar di negara lain, ketika Amerika akhirnya diuji oleh COVID-19, dan itu gagal.

“Tidak peduli apa pun, virus [seperti SARS-CoV-2] akan menguji ketahanan bahkan dari sistem kesehatan yang paling lengkap sekalipun,” kata Nahid Bhadelia, seorang dokter penyakit menular di Fakultas Kedokteran Universitas Boston. Lebih menular dan berakibat fatal daripada influenza musiman, coronavirus baru ini juga lebih tersembunyi, menyebar dari satu orang ke orang lain selama beberapa hari sebelum memicu gejala yang jelas.

Untuk menahan bakteri semacam itu, negara harus mengembangkan tes dan menggunakannya untuk mengidentifikasi orang yang terinfeksi, mengisolasi mereka, dan melacak orang-orang yang pernah mereka hubungi. Itulah yang dilakukan Korea Selatan, Singapura, dan Hong Kong dengan efek luar biasa. Itu yang tidak dilakukan Amerika Serikat.

Seperti yang dilaporkan rekan saya Alexis Madrigal dan Robinson Meyer, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit yang mengembangkan dan mendistribusikan tes yang salah pada bulan Februari. Laboratorium independen menciptakan alternatif, tetapi terperosok dalam birokrasi dari FDA.

Dalam bulan yang genting ketika kasus Amerika menembus puluhan ribu, hanya ratusan orang yang diuji. Bahwa pembangkit tenaga listrik biomedis seperti AS benar-benar gagal membuat tes diagnostik yang sangat sederhana, hal ini tidak terbayangkan.

“Saya tidak mengetahui adanya simulasi yang saya atau orang lain jalankan di mana kami [menganggap] kegagalan pengujian,” kata Alexandra Phelan dari Universitas Georgetown, yang bekerja pada masalah hukum dan kebijakan yang berkaitan dengan penyakit menular.

Kegagalan pengujian merupakan dasar dari kegagalan pencegahan pandemi Amerika, satu-satunya kelemahan yang merusak setiap tindakan lanjutan lainnya. Jika negara dapat secara akurat melacak penyebaran virus, rumah sakit dapat melaksanakan rencana pandemi mereka, mengatur diri mereka sendiri dengan mengalokasikan ruang perawatan, memesan persediaan tambahan, menandai personel, atau menyiapkan fasilitas khusus untuk menangani kasus COVID-19. Tidak ada yang terjadi.

Sebaliknya, sistem perawatan kesehatan yang sudah berjalan mendekati kapasitas penuh, dan yang sudah ditantang oleh musim flu yang parah, tiba-tiba dihadapkan dengan virus yang telah dibiarkan menyebar, tidak terlacak, melalui komunitas di seluruh negara. Rumah sakit yang kewalahan semakin kewalahan. Peralatan pelindung dasar, seperti masker, baju pengaman, dan sarung tangan, mulai habis. Ranjang akan segera menyusul, demikian juga ventilator yang menyediakan oksigen untuk pasien yang paru-parunya dikepung oleh virus.

Dengan sedikit ruang selama krisis, sistem perawatan kesehatan Amerika beroperasi dengan asumsi bahwa negara-negara yang tidak terpengaruh dapat membantu negara-negara yang terkepung dalam keadaan darurat. Strategi itu hanya bisa dipakai untuk bencana lokal seperti angin topan atau kebakaran hutan, tetapi tidak untuk pandemi yang sekarang ada di 50 negara bagian.

Kondisi ini telah membuka jalan terjadinya persaingan; beberapa rumah sakit yang khawatir telah membeli persediaan dalam jumlah besar, sehingga membuat konsumen panik membeli kertas toilet.

Kantor kesiapsiagaan pandemi yang merupakan bagian dari Dewan Keamanan Nasional dibubarkan pada tahun 2018. Pada tanggal 28 Januari, Luciana Borio, yang merupakan bagian dari tim itu, mendesak pemerintah untuk “bertindak sekarang untuk mencegah epidemi Amerika,” dan secara khusus untuk bekerja dengan sektor swasta untuk mengembangkan tes diagnostik yang cepat dan mudah. Tetapi dengan ditutupnya kantor, peringatan-peringatan itu diterbitkan di The Wall Street Journal, bukan diucapkan di telinga presiden. Alih-alih mulai bertindak, Amerika malah duduk diam.

Tanpa kemudi, tanpa tujuan, lesu, dan tidak terkoordinasi, Amerika telah salah menangani krisis COVID-19 pada tingkat yang jauh lebih buruk daripada yang ditakuti oleh setiap ahli kesehatan yang saya ajak bicara. “Jauh lebih buruk,” kata Ron Klain, yang mengoordinasikan respons AS terhadap wabah Ebola Afrika Barat pada 2014. “Melampaui semua harapan yang kami miliki,” kata Lauren Sauer, yang bekerja pada kesiapsiagaan bencana di Johns Hopkins Medicine. “Sebagai orang Amerika, saya ngeri,” kata Seth Berkley, yang mengepalai Gavi, Aliansi Vaksin. “AS mungkin berakhir dengan wabah terburuk dalam dunia industri.”

Bulan Berikutnya

Setelah tertinggal, akan sulit – tetapi bukan tidak mungkin – bagi Amerika Serikat untuk mengejar ketinggalan. Sampai batas tertentu, masa depan jangka pendek ditetapkan karena COVID-19 adalah penyakit yang lambat dan lama. Orang yang terinfeksi beberapa hari yang lalu hanya akan mulai menunjukkan gejala sekarang, bahkan jika mereka mengisolasi diri mereka untuk sementara waktu. Beberapa dari orang-orang itu akan memasuki unit perawatan intensif pada awal April.

Sampai akhir pekan lalu, negara ini memiliki 17.000 kasus yang dikonfirmasi, tetapi jumlah sebenarnya mungkin antara 60.000 dan 245.000. Jumlahnya sekarang mulai meningkat secara eksponensial: Pada hari Rabu pagi, jumlah kasus resmi adalah 54.000, dan jumlah kasus yang sebenarnya tidak diketahui. Petugas kesehatan sudah melihat tanda-tanda yang mengkhawatirkan: berkurangnya peralatan, semakin banyak pasien, dan dokter serta perawat yang juga terinfeksi.

Italia dan Spanyol menjadi peringatan yang suram tentang masa depan. Rumah sakit tidak memiliki ruangan, persediaan, dan staf. Tidak dapat merawat atau menyelamatkan semua orang, para dokter telah dipaksa masuk ke dalam hal yang tidak terpikirkan: penjatahan perawatan untuk pasien-pasien yang paling mungkin bertahan hidup, sementara membiarkan orang lain mati. AS memiliki lebih sedikit tempat tidur rumah sakit per kapita daripada Italia.

Sebuah studi yang dirilis oleh tim di Imperial College London menyimpulkan bahwa jika pandemi dibiarkan tidak terkendali, semua ranjang itu akan penuh pada akhir April. Pada akhir Juni, untuk setiap tempat perawatan kritis yang tersedia, akan ada sekitar 15 COVID-19 pasien yang membutuhkan. Pada akhir musim panas, pandemi ini akan secara langsung membunuh 2,2 juta orang Amerika, meskipun mereka yang secara tidak langsung akan mati karena rumah sakit tidak mampu merawat lagi serangan jantung, stroke, dan kecelakaan mobil yang biasa. Ini adalah skenario terburuk. Untuk menghindarinya, empat hal perlu dilakukan — dan mesti cepat.

Yang pertama dan paling penting adalah memproduksi masker, sarung tangan, dan peralatan pelindung pribadi lainnya dengan cepat. Jika petugas layanan kesehatan tidak dapat tetap sehat, sisa responsnya akan runtuh. Di beberapa tempat, stok sudah sangat rendah sehingga dokter menggunakan kembali masker di antara pasien, meminta sumbangan dari masyarakat, atau menjahit alternatif buatan mereka sendiri. Kekurangan ini terjadi karena persediaan medis dibuat berdasarkan pesanan dan bergantung pada rantai pasokan internasional yang saat ini sedang goyang. Provinsi Hubei di Cina, pusat pandemi, juga merupakan pusat pembuatan masker medis.

Di AS, National Stockpile Strategis — sebuah gudang peralatan medis nasional — sudah dikerahkan, terutama ke negara-negara yang paling terdampak. Persediaan tidak habis-habisnya, tetapi bisa menghabiskan waktu. Donald Trump dapat menggunakan waktu itu untuk memohon Undang-Undang Produksi Pertahanan, meluncurkan upaya masa perang di mana pabrikan Amerika beralih membuat peralatan medis. Tetapi setelah memohon pada Rabu lalu, Trump telah gagal. Hal itu terjadi karena dia melobi dari Kamar Dagang AS dan para kepala perusahaan besar.

Beberapa produsen sudah menghadapi tantangan, tetapi upaya mereka sedikit demi sedikit dan didistribusikan secara tidak merata. “Suatu hari, kita akan bangun dengan kisah para dokter di Kota X yang beroperasi dengan sapu tangan, dan sebuah lemari di Kota Y dengan masker yang menumpuk di dalamnya,” kata Ali Khan, dekan kesehatan masyarakat di Universitas Nebraska Pusat layanan kesehatan.

“Operasi logistik dan rantai pasokan besar-besaran [sekarang] dibutuhkan di seluruh negeri,” kata Thomas Inglesby dari Sekolah Kesehatan Publik Johns Hopkins Bloomberg. Itu tidak bisa dikelola oleh tim kecil dan tidak berpengalaman yang tersebar di seluruh Gedung Putih. Solusinya, katanya, adalah mengandalkan Badan Logistik Pertahanan – kelompok dengan jumlah 26.000 orang yang mempersiapkan militer AS untuk operasi di luar negeri dan yang telah membantu dalam krisis kesehatan masyarakat di masa lalu, termasuk wabah Ebola 2014.

Agensi ini juga dapat mengoordinasikan kebutuhan mendesak kedua: peluncuran COVID-19 tes yang masif. Tes-tes itu lambat tiba karena lima kekurangan: masker untuk melindungi orang yang melakukan tes; penyeka nasofaring untuk mengumpulkan sampel virus; kit ekstraksi untuk menarik materi genetik virus dari sampel; reagen kimia yang merupakan bagian dari kit tersebut; dan orang-orang terlatih yang dapat melakukan tes.

Banyak dari kekurangan ini, sekali lagi, disebabkan oleh rantai pasokan yang berat. AS bergantung pada tiga produsen untuk bahan ekstraksi, memberikan redundansi jika salah satu dari mereka gagal — tetapi semuanya gagal dalam menghadapi permintaan global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sementara itu, Lombardy, Italia, tempat yang paling terdampak di Eropa, menjadi pusat bagi salah satu produsen swab nasofaring terbesar.

Beberapa kekurangan sedang ditangani. FDA sekarang bergerak cepat untuk menyetujui tes yang dikembangkan oleh laboratorium swasta. Setidaknya dapat memberikan hasil dalam waktu kurang dari satu jam, berpotensi memungkinkan dokter untuk mengetahui apakah pasien di depan mereka mengidap COVID-19.

Negara ini “menambah kapasitas setiap hari,” kata Kelly Wroblewski dari Asosiasi Laboratorium Kesehatan Masyarakat.

Pada 6 Maret, Trump mengatakan bahwa “siapa pun yang menginginkan tes bisa melakukan tes.” Itu (dan masih) tidak benar, dan pejabatnya sendiri dengan cepat mengoreksinya. Bagaimanapun, orang-orang yang cemas masih membanjiri rumah sakit, mencari tes yang tidak ada.

“Orang-orang ingin diuji walaupun mereka tidak menunjukkan gejala, atau jika mereka duduk di sebelah seseorang yang batuk,” kata Saskia Popescu dari Universitas George Mason, yang bekerja untuk menyiapkan rumah sakit untuk pandemi. Yang lain hanya menderita pilek, tetapi dokter masih harus menggunakan masker untuk memeriksanya, membakar persediaan yang sudah berkurang. “Itu sangat menekankan sistem perawatan kesehatan,” kata Popescu.

Bahkan sekarang, saat kapasitas meningkat, tes harus digunakan dengan hati-hati. Prioritas pertama, kata Marc Lipsitch dari Harvard, adalah untuk menguji petugas kesehatan dan pasien rawat inap, yang memungkinkan rumah sakit memadamkan kebakaran yang sedang berlangsung. Hanya kemudian, setelah krisis langsung melambat, tes harus dikerahkan secara lebih luas. “Mari kita tes di luar sana!” kata Inglesby.

Langkah-langkah ini akan memakan waktu, di mana pandemi akan semakin cepat melampaui kapasitas sistem kesehatan atau lambat ke tingkat yang dapat diatasi. Jalannya — dan nasib bangsa — sekarang tergantung pada tiga kebutuhan, yaitu jarak sosial. Pikiran seperti ini: Sekarang hanya ada dua kelompok orang Amerika.

Grup A mencakup semua orang yang terlibat dalam respons medis, apakah itu merawat pasien, menjalankan tes, atau memproduksi persediaan. Grup B mencakup semua orang, dan tugas mereka adalah membeli Grup A melebihi waktu. Grup B sekarang harus “meratakan kurva” dengan mengisolasi diri secara fisik dari orang lain untuk memutus rantai penularan.

Mengingat sumbu yang lambat dari COVID-19, untuk mencegah runtuhnya sistem perawatan kesehatan di masa depan, langkah-langkah yang tampaknya drastis ini harus segera diambil, sebelum mereka merasa sebanding, dan mereka harus berlanjut selama beberapa minggu.

Membujuk sebuah negara untuk secara sukarela tinggal di rumah tidaklah mudah, dan tanpa panduan yang jelas dari Gedung Putih, walikota, gubernur, dan pemilik bisnis terpaksa mengambil langkah mereka sendiri. Beberapa negara bagian telah melarang pertemuan besar atau menutup sekolah dan restoran. Setidaknya 21 sekarang telah melembagakan beberapa bentuk karantina wajib, memaksa orang untuk tinggal di rumah. Namun banyak warga terus berkerumun di ruang publik.
 
Pada saat-saat ini, ketika kebaikan semua bergantung pada pengorbanan banyak orang, koordinasi menjadi jelas — keempat kebutuhan mendesak . Pentingnya jarak sosial harus terkesan pada publik dan juga harus diyakinkan dan diinformasikan. Sebaliknya, Trump telah berulang kali mengecilkan masalah, mengatakan kepada Amerika bahwa “kita sudah sangat terkendali” dan bahwa kasus “akan turun mendekati nol”.

Dalam beberapa kasus, seperti halnya klaimnya tentang pengujian di mana-mana, kesalahannya yang menyesatkan telah memperdalam krisis. Dia bahkan menggembar-gemborkan obat yang tidak terbukti.

Jauh dari ruang pers Gedung Putih, Trump tampaknya telah mendengarkan Anthony Fauci, direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases. Fauci telah menasehati setiap presiden sejak Ronald Reagan tentang epidemi baru, dan sekarang duduk di gugus tugas COVID-19 yang bertemu dengan Trump kira-kira setiap hari. “Dia punya gayanya sendiri, mari kita berhenti di situ,” Fauci mengatakan kepada saya, “tetapi segala jenis rekomendasi yang saya buat sejauh ini, intinya, dia telah mendengarkan segalanya.”

Namun Trump tampaknya sudah goyah. Dalam beberapa hari terakhir, dia telah mengisyaratkan bahwa dia siap untuk menarik kembali kebijakan jarak sosial dalam upaya untuk melindungi ekonomi. Pakar dan pemimpin bisnis telah menggunakan retorika yang sama, dengan alasan bahwa orang yang berisiko tinggi, seperti orang tua, dapat dilindungi sementara orang yang berisiko lebih rendah diizinkan untuk kembali bekerja.

Pemikiran seperti itu menggoda, tetapi rusak. Ini melebih-lebihkan kemampuan kita untuk menilai risiko seseorang, dan entah bagaimana menghalangi orang-orang ‘berisiko tinggi’ dari seluruh masyarakat. Ini meremehkan seberapa parah virus dapat menyerang kelompok ‘berisiko rendah’, dan seberapa telak rumah sakit akan kewalahan jika demografis yang lebih muda saja jatuh sakit.

Sebuah analisis baru-baru ini dari University of Pennsylvania memperkirakan bahwa bahkan jika langkah-langkah jarak sosial dapat mengurangi tingkat infeksi hingga 95 persen, 960.000 orang Amerika masih akan membutuhkan perawatan intensif. Hanya ada sekitar 180.000 ventilator di AS dan, lebih tepatnya, hanya cukup terapis pernapasan dan staf perawatan kritis untuk secara aman merawat 100.000 pasien berventilasi. Mencabut status jarak sosial akan menjadi pilihan bodoh. Mencabutnya sekarang, ketika tes dan peralatan pelindung masih langka, akan menjadi bencana besar.

Jika Trump tetap bertahan, jika Amerika mematuhi jarak sosial, jika pengujian dapat diluncurkan, dan jika cukup masker dapat diproduksi, ada kemungkinan bahwa negara tersebut masih dapat menghindari prediksi terburuk dari COVID-19, dan setidaknya untuk sementara waktu bisa mengendalikan pandemi. Tidak ada yang tahu berapa lama, tapi itu tidak bisa cepat. “kemungkinan dari empat hingga enam minggu hingga tiga bulan,” kata Fauci, “tapi saya tidak memiliki kepercayaan besar dalam kisaran itu.”
 
Akhir Permainan

Bahkan tanggapan yang sempurna pun tidak akan mengakhiri pandemi. Selama virus tetap ada di suatu tempat, ada kemungkinan satu orang yang terinfeksi akan menyalakan kembali percikan api baru di negara-negara yang telah memadamkan api itu. Ini sudah terjadi di Cina, Singapura, dan negara-negara Asia lainnya yang secara singkat tampaknya dapat virus. Dalam kondisi ini, ada tiga kemungkinan endgame: satu yang sangat tidak mungkin, satu yang sangat berbahaya, dan satu yang sangat panjang.

Yang pertama adalah bahwa setiap negara berhasil secara bersamaan membawa virus, seperti halnya dengan SARS pada tahun 2003. Mengingat betapa meluasnya pandemi coronavirus, dan seberapa parahnya banyak negara, kemungkinan kontrol sinkron di seluruh dunia tampak semakin kecil.
 
Yang kedua adalah bahwa virus melakukan apa yang telah dilakukan pandemi flu masa lalu: Virus itu membakar dunia dan meninggalkan cukup banyak orang yang bertahan karena kekebalan tubuh dan akhirnya virus berjuang untuk menemukan inang yang layak.

Skenario “kekebalan kawanan” ini akan cepat, dan karenanya menggoda. Tetapi itu juga akan memakan biaya yang sangat besar: SARS-CoV-2 lebih mudah menular dan lebih fatal daripada flu, dan kemungkinan akan meninggalkan jutaan mayat dan jejak sistem kesehatan yang hancur. Britania Raya pada awalnya tampaknya mempertimbangkan strategi kekebalan-kawanan ini, sebelum mereka mencabutnya ketika strategi itu menyebabkan konsekuensi yang mengerikan. AS sekarang tampaknya juga mempertimbangkannya.

Skenario ketiga adalah dunia memainkan permainan berlarut-larut dengan virus, menghilangkan wabah di sana-sini hingga vaksin dapat diproduksi. Ini adalah pilihan terbaik, tetapi juga yang terpanjang dan paling rumit.

Sebagai permulaan, tergantung pada pembuatan vaksin. Jika ini adalah pandemi flu, itu akan lebih mudah. Dunia berpengalaman membuat vaksin flu dan melakukannya setiap tahun. Tetapi tidak ada vaksin untuk coronavirus yang ada — sampai sekarang, virus-virus ini tampaknya menyebabkan penyakit yang ringan atau langka — jadi para peneliti harus mulai dari awal.

Langkah pertama sangat cepat. Senin lalu, kemungkinan vaksin yang dibuat oleh Moderna dan National Institutes of Health masuk ke uji klinis awal. Itu menandai jarak 63 hari antara ilmuwan yang mengurutkan gen virus untuk pertama kalinya dan dokter menyuntikkan kandidat vaksin ke lengan seseorang. “Ini adalah rekor dunia,” kata Fauci.

Tetapi ini juga merupakan langkah tercepat di antara banyak langkah lambat berikutnya. Uji coba awal hanya akan memberi tahu para peneliti jika vaksin itu tampaknya aman, dan apakah itu benar-benar dapat memobilisasi sistem kekebalan tubuh.

Para peneliti kemudian perlu memeriksa bahwa itu sebenarnya untuk mencegah infeksi dari SARS-CoV-2. Mereka perlu melakukan tes pada hewan dan uji coba skala besar untuk memastikan bahwa vaksin tidak menimbulkan efek samping yang parah. Mereka perlu menentukan dosis apa yang diperlukan, berapa banyak suntikan yang dibutuhkan orang, jika vaksin berfungsi pada orang lanjut usia, dan jika diperlukan bahan kimia lain untuk meningkatkan efektivitasnya.
 
“Bahkan jika itu berhasil, mereka tidak memiliki cara mudah untuk memproduksinya dalam skala besar,” kata Seth Berkley dari Gavi. Itu karena Moderna menggunakan pendekatan baru untuk vaksinasi. Vaksin yang ada bekerja dengan menyediakan tubuh dengan virus yang tidak aktif atau terfragmentasi, yang memungkinkan sistem kekebalan tubuh untuk mempersiapkan pertahanannya sebelumnya.

Sebaliknya, vaksin Moderna terdiri dari sepotong materi genetik SARS-CoV-2 — RNA-nya. Idenya adalah bahwa tubuh dapat menggunakan sepotong ini untuk membangun fragmen virusnya sendiri, yang kemudian akan membentuk dasar dari persiapan sistem kekebalan tubuh. Pendekatan ini bekerja pada hewan, tetapi tidak terbukti pada manusia. Sebaliknya, para ilmuwan Prancis berusaha untuk memodifikasi vaksin campak yang ada menggunakan fragmen dari virus corona baru. “Keuntungannya adalah jika kita membutuhkan ratusan dosis besok, banyak pabrik di dunia tahu bagaimana membuatnya,” kata Berkley.

Tidak peduli strategi mana yang lebih cepat, Berkley dan yang lainnya memperkirakan bahwa akan dibutuhkan 12 hingga 18 bulan untuk mengembangkan vaksin yang telah terbukti, dan kemudian lebih lama lagi untuk membuatnya, mengirimkannya, dan menyuntikkannya ke tangan orang.

Karena itu, kemungkinan besar bahwa virus corona baru akan menjadi bagian dari kehidupan Amerika setidaknya selama satu tahun, jika tidak lebih lama. Jika putaran langkah-langkah jarak sosial saat ini dilakutkan, pandemi mungkin bisa surut. Kantor-kantor bisa penuh dan bar bisa ramai. Sekolah bisa dibuka kembali dan teman-teman bisa bersatu kembali. Tetapi ketika status quo kembali, virus juga akan muncul. Ini tidak berarti bahwa masyarakat harus terus-menerus dikurung hingga tahun 2022. Tetapi “kita harus siap untuk melakukan beberapa periode jarak sosial,” kata Stephen Kissler dari Harvard.

Banyak hal tentang tahun-tahun mendatang, termasuk frekuensi, durasi, dan waktu pergolakan sosial, tergantung pada dua sifat virus, yang keduanya saat ini tidak diketahui. Pertama: musiman. Virus corona cenderung melakukan infeksi pada musim dingin dan berkurang atau menghilang di musim panas.

Itu mungkin juga berlaku untuk SARS-CoV-2, tetapi variasi musiman mungkin tidak cukup memperlambat virus ketika memiliki begitu banyak pengidap yang lemah imunnya. “Sebagian besar dunia menunggu dengan cemas untuk melihat apa – jika ada – musim panas terhadap penyebaran di belahan bumi utara,” kata Maia Majumder dari Harvard Medical School dan Boston Children’s Hospital.

Kedua: masa kekebalan. Ketika orang terinfeksi oleh coronavirus yang lebih ringan menyebabkan gejala seperti pilek, mereka tetap kebal selama kurang dari setahun. Sebaliknya, beberapa yang terinfeksi oleh virus SARS asli, yang jauh lebih parah, tetap kebal lebih lama. Dengan asumsi bahwa SARS-CoV-2 terletak di suatu tempat di tengah, orang-orang yang pulih dari penyakit mereka mungkin terlindung selama beberapa tahun.

Untuk mengonfirmasi itu, para ilmuwan perlu mengembangkan tes serologis yang akurat, mencari antibodi yang memberi kekebalan. Mereka juga perlu mengonfirmasi bahwa antibodi semacam itu benar-benar menghentikan orang untuk menangkap atau menyebarkan virus. Jika demikian, warga negara yang kebal dapat kembali bekerja, merawat yang rentan, dan memperbaiki ekonomi selama pertarungan jarak sosial.

Para ilmuwan dapat menggunakan periode antara serangan itu untuk mengembangkan obat antivirus — walaupun obat seperti itu bukan obat mujarab, dan disertai dengan efek samping yang mungkin dan risiko. Rumah sakit dapat menyimpan persediaan yang diperlukan. Peralatan pengujian dapat didistribusikan secara luas untuk menangkal virus yang kembali secepat mungkin.

Tidak ada alasan bahwa AS harus membiarkan SARS-CoV-2 tanpa disadari, dan dengan demikian tidak ada alasan bahwa langkah-langkah sosial perlu dilakukan secara luas dan ketat seperti yang sekarang. Seperti Aaron E. Carroll dan Ashish Jha baru-baru ini menulis, “Kita dapat membuat sekolah dan bisnis terbuka sebanyak mungkin, menutupnya dengan cepat, kemudian membukanya kembali setelah orang-orang yang terinfeksi dideteksi dan diisolasi. Alih-alih bertahan, kita bisa lebih menyerang. ”

Baik melalui akumulasi kekebalan kawanan atau kedatangan vaksin yang sudah lama ditunggu-tunggu, virus akan semakin sulit menyebar. Tidak mungkin hilang sepenuhnya. Vaksin mungkin perlu diperbarui ketika virus berubah, dan orang mungkin perlu mendapatkan vaksinasi ulang secara teratur, seperti yang mereka lakukan saat ini untuk flu.

Model menunjukkan bahwa virus mungkin membara di seluruh dunia, memicu epidemi setiap beberapa tahun atau lebih. “Tapi harapan dan dugaan saya tingkat keparahan akan menurun, dan akan sedikit pergolakan dalam masyarakat,” kata Kissler. Di masa depan ini, COVID-19 bisa menjadi seperti flu hari ini — momok musim dingin yang berulang. Mungkin pada akhirnya akan menjadi begitu biasa sehingga meskipun ada vaksin, kelompok besar Gen C tidak akan susah menerimanya, lupa betapa dramatisnya dunia mereka dibentuk oleh ketidakhadirannya.
 
Dampak

Biaya untuk mencapai titik itu, dengan sesedikit mungkin kematian, akan sangat besar. Seperti yang ditulis oleh kolega saya, Annie Lowrey, ekonomi mengalami goncangan “lebih tiba-tiba dan parah daripada yang pernah dialami orang lain.” Sekitar satu dari lima orang di Amerika Serikat kehilangan jam kerja atau pekerjaan.

Hotel-hotel kosong. Maskapai sedang melakukan penerbangan darat. Restoran dan usaha kecil lainnya tutup. Ketimpangan akan meluas: Orang dengan pendapatan rendah paling terpukul oleh langkah-langkah jarak sosial, dan kemungkinan besar mengalami kondisi kesehatan kronis yang meningkatkan risiko infeksi parah.

Penyakit telah menggoyahkan kota dan masyarakat berkali-kali lipat, “tetapi itu belum terjadi di negara ini dalam waktu yang sangat lama, atau sejauh yang kita lihat sekarang,” kata Elena Conis, seorang sejarawan kedokteran di UC Berkeley . “Kami jauh lebih urban dan metropolitan. Kami memiliki lebih banyak orang yang bepergian jauh dan tinggal jauh dari keluarga dan pekerjaan.”

Setelah infeksi mulai surut, pandemi sekunder masalah kesehatan mental akan terjadi. Pada saat ketakutan dan ketidakpastian yang mendalam, orang-orang terputus dari kontak manusia yang menenangkan. Pelukan, jabat tangan, dan ritual sosial lainnya sekarang diancam bahaya.

Orang dengan kecemasan atau gangguan obsesif-kompulsif sedang berjuang. Orang lanjut usia, yang sudah dikecualikan dari kehidupan publik, diminta untuk menjauhkan diri mereka lebih jauh, memperdalam kesepian mereka. Orang-orang Asia menderita penghinaan rasis, dipicu oleh seorang presiden yang bersikeras memberi label virus corona baru sebagai “virus Cina.”

Insiden kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan anak cenderung meningkat karena orang-orang terpaksa tinggal di rumah yang tidak aman. Anak-anak, yang tubuhnya sebagian besar terhindar dari virus, dapat mengalami trauma mental hingga mereka dewasa.

Setelah pandemi, orang yang pulih dari COVID-19 mungkin dijauhi dan distigmatisasi, seperti orang yang selamat dari Ebola, SARS, dan HIV. Petugas kesehatan akan membutuhkan waktu untuk penyembuhan: Satu atau dua tahun setelah SARS melanda Toronto, orang-orang yang berurusan dengan wabah masih kurang produktif dan lebih mungkin mengalami kejenuhan dan stres pasca-trauma. Orang-orang yang melalui pertarungan panjang karantina akan membawa bekas luka dari pengalaman mereka.

“Rekan-rekan saya di Wuhan mencatat bahwa beberapa orang di sana sekarang menolak untuk meninggalkan rumah mereka dan telah mengembangkan agorafobia,” kata Steven Taylor dari University of British Columbia, yang menulis The Psychology of Pandemics.

Tetapi “ada juga potensi untuk dunia yang jauh lebih baik setelah kita melewati trauma ini,” kata Richard Danzig dari Center for New American Security. Masyarakat sudah menemukan cara baru untuk berkumpul, meskipun mereka harus tetap berpisah. Sikap terhadap kesehatan juga dapat berubah menjadi lebih baik. Munculnya HIV dan AIDS “benar-benar mengubah perilaku seksual di kalangan orang muda yang menjadi dewasa secara seksual pada puncak epidemi,” kata Conis.

“Penggunaan kondom menjadi normal. Tes untuk PMS menjadi seperti biasa. ” Demikian pula, mencuci tangan selama 20 detik, kebiasaan yang secara historis sulit untuk diabadikan bahkan di rumah sakit, “mungkin salah satu dari perilaku yang membuat kita menjadi terbiasa dalam perjalanan wabah ini sehingga kita tidak memikirkannya, “Conis menambahkan.

Pandemi juga dapat mengkatalisasi perubahan sosial. Orang-orang, bisnis, dan institusi sangat cepat mengadopsi atau menyerukan praktik-praktik yang mungkin pernah mereka lakukan, termasuk bekerja dari rumah, panggilan konferensi untuk mengakomodasi para penyandang cacat, cuti sakit yang layak, dan pengaturan perawatan anak yang fleksibel .

“Ini adalah pertama kalinya dalam hidup saya ketika saya mendengar seseorang berkata, ‘Oh, jika Anda sakit, tetap di rumah,'” kata Adia Benton, seorang antropolog di Universitas Northwestern. Mungkin bangsa akan belajar bahwa kesiapsiagaan bukan hanya tentang masker, vaksin, dan tes, tetapi juga tentang kebijakan tenaga kerja yang adil dan sistem perawatan kesehatan yang stabil dan setara. Mungkin kondisi ini akan mengapresiasi para pekerja perawatan kesehatan dan spesialis kesehatan masyarakat dalam menyusun sistem kekebalan sosial Amerika, dan bahwa sistem ini telah ditekan.
 
Aspek identitas Amerika mungkin perlu dipikirkan kembali setelah COVID-19. Banyak dari nilai-nilai negara tampaknya bertentangan selama pandemi. Individualisme, pengecualian, dan kecenderungannya untuk menyamakan dalam melakukan apa pun yang Anda inginkan dengan tindakan perlawanan berarti bahwa ketika tiba saatnya untuk menyelamatkan hidup dan tetap tinggal di dalam ruangan, beberapa orang justru berbondong-bondong ke bar dan klub.

Setelah menginternalisasi pesan anti-terorisme setelah 9/11, orang Amerika memutuskan untuk tidak hidup dalam ketakutan. Tetapi SARS-CoV-2 tidak tertarik pada teror mereka, hanya sel mereka.

Retorika isolasionis bertahun-tahun juga memiliki konsekuensi. Warga negara yang melihat China sebagai tempat yang jauh dan berbeda, tempat kelelawar dapat dimakan dan otoriterisme dapat diterima, gagal mempertimbangkan bahwa mereka akan menjadi yang berikutnya atau bahwa mereka tidak akan siap. (Tanggapan China terhadap krisis ini memiliki masalah sendiri, tetapi itu untuk lain waktu.)

“Orang-orang percaya retorika bahwa pembatasan akan berhasil,” kata Wendy Parmet, yang mempelajari hukum dan kesehatan masyarakat di Northeastern University. “Kami mencegah mereka, dan kami akan baik-baik saja. Ketika Anda memiliki tubuh politis yang membeli ide-ide isolasionisme dan etnonasionalisme ini, Anda sangat rentan ketika pandemi melanda. “

Para veteran epidemi masa lalu telah lama memperingatkan bahwa masyarakat Amerika terjebak dalam siklus kepanikan dan pengabaian. Setelah setiap krisis — antraks, SARS, flu, Ebola — perhatian diberikan dan investasi dilakukan. Tetapi setelah periode waktu damai yang singkat, ingatan memudar dan anggaran menyusut. Tren ini melampaui administrasi merah dan biru. Ketika kondisi normal baru masuk, kondisi abnormal sekali lagi menjadi tak terbayangkan. Tetapi ada alasan untuk berpikir bahwa COVID-19 mungkin menjadi bencana yang mengarah pada perubahan yang lebih radikal dan abadi.

Epidemi utama lainnya dalam beberapa dekade terakhir tidak mempengaruhi AS (SARS, MERS, Ebola), lebih ringan dari yang diperkirakan (flu H1N1 pada tahun 2009), atau sebagian besar terbatas pada kelompok orang tertentu (Zika, HIV). Sebaliknya, pandemi COVID-19 memengaruhi setiap orang secara langsung, mengubah sifat kehidupan sehari-hari mereka. Itu membedakannya tidak hanya dari penyakit lain, tetapi juga dari tantangan sistemik lain di zaman kita. Ketika suatu pemerintahan mencegah perubahan iklim, efeknya tidak akan terasa selama bertahun-tahun, dan bahkan kemudian akan sulit untuk diuraikan. Berbeda ketika seorang presiden mengatakan bahwa setiap orang bisa mendapatkan tes, dan satu hari kemudian, semua orang justru tidak bisa.

Pandemi adalah pengalaman demokratisasi. Orang-orang yang hak istimewanya dan kekuasaannya biasanya melindungi mereka dari krisis, sedang menghadapi karantina, dinyatakan positif, dan kehilangan orang yang dicintai. Senator jatuh sakit. Konsekuensi dari penggundulan badan-badan kesehatan publik, kehilangan keahlian, dan peregangan rumah sakit tidak lagi bermanifestasi sebagai pendapat kemarahan, tetapi sebagai paru-paru yang goyah.

Setelah 9/11, dunia fokus pada kontraterorisme. Setelah COVID-19, perhatian dapat beralih ke kesehatan masyarakat. Berharap untuk melihat lonjakan dana untuk virologi dan vaksininologi, lonjakan siswa yang mendaftar ke program kesehatan masyarakat, dan produksi pasokan medis dalam negeri yang lebih banyak.

Harapan pandemi bisa menjadi agenda utama di Majelis Umum PBB. Anthony Fauci sekarang menjadi nama rumah tangga. “Orang biasa yang berpikir dengan mudah tentang apa yang dilakukan polisi atau petugas pemadam kebakaran akhirnya mendapatkan apa yang dilakukan oleh seorang ahli epidemiologi,” kata Monica Schoch-Spana, seorang antropolog medis di Johns Hopkins Center for Health Security.

Perubahan seperti itu, dalam diri mereka sendiri, dapat melindungi dunia dari penyakit tak terhindarkan selanjutnya. “Negara-negara yang telah hidup melalui SARS memiliki kesadaran publik tentang hal ini yang memungkinkan mereka untuk bertindak,” kata Ron Klain, mantan raja Ebola.

“Kalimat yang paling umum diucapkan di Amerika saat ini adalah, ‘Saya belum pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya.’ Itu bukan kalimat yang diucapkan oleh siapa pun di Hong Kong.” Untuk AS, dan bagi dunia, sangat jelas apa yang dapat dilakukan pandemi.
 
Pelajaran yang ditarik Amerika dari pengalaman ini sulit diprediksi, terutama pada saat algoritma online dan penyiar partisan hanya menyajikan berita yang sejalan dengan prakonsepsi audiens mereka. Dinamika seperti itu akan sangat penting dalam beberapa bulan mendatang, kata Ilan Goldenberg, pakar kebijakan luar negeri di Center for New American Security.

“Transisi setelah Perang Dunia II atau 9/11 bukan tentang banyak ide baru,” katanya. “Gagasan-gagasannya ada di luar sana, tetapi debat akan menjadi lebih akut selama beberapa bulan ke depan karena kelancaran momen dan kemauan masyarakat Amerika untuk menerima perubahan besar dan masif.”

Orang dapat dengan mudah membayangkan sebuah dunia di mana sebagian besar bangsa percaya bahwa Amerika mengalahkan COVID-19. Meskipun banyak penyimpangan, posisi Trump telah naik. Bayangkan dia berhasil mengalihkan kesalahan atas krisis ke China, menjadikannya sebagai penjahat dan Amerika sebagai pahlawan tangguh.

Selama masa jabatan kedua kepresidenannya, AS berbalik lebih jauh ke dalam dan menarik diri dari NATO dan aliansi internasional lainnya, membangun tembok yang nyata dan figuratif, dan melepaskan investasi di negara lain. Ketika Gen C tumbuh, wabah asing menggantikan komunis dan teroris sebagai ancaman generasi baru.

Orang juga bisa membayangkan masa depan di mana Amerika belajar pelajaran yang berbeda. Semangat komunal, yang ironisnya terlahir dari jarak sosial, menyebabkan orang berbalik keluar, menjadi tetangga baik asing maupun domestik.

Pemilu November 2020 menjadi penolakan politik pertama di Amerika. Bangsa berporos, seperti yang terjadi setelah Perang Dunia II, dari isolasionisme ke kerjasama internasional. Didukung oleh investasi yang stabil dan masuknya pikiran-pikiran yang paling cerdas, tenaga layanan kesehatan melonjak.

Anak-anak C Gen menulis esai sekolah tentang tumbuh menjadi epidemiologis. Kesehatan masyarakat menjadi inti dari kebijakan luar negeri. AS memimpin kemitraan global baru yang berfokus pada penyelesaian tantangan seperti pandemi dan perubahan iklim.

Pada tahun 2030, SARS-CoV-3 muncul entah dari mana, dan hilang dalam waktu satu bulan.

ED YONG

*ED YONG adalah staf penulis di The Atlantic.

Terjemahan bebas dan penyesuaian oleh Bagbudig.com dari artikel How the Pandemic Will End

Sumber: The Atlantic

Ilustrasi: Time

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.