Bagaimana Strategi Biden Dalam Hubungan AS-China?

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Huseyin Korkmaz

Joe Biden menjadi presiden ke-46 Amerika Serikat setelah Pemilihan Presiden AS pada 3 November yang sangat kontroversial.

Terlepas dari klaim yang sering diulang Donald Trump bahwa “Jika Biden menang, China menang”, Biden sendiri sedang mempersiapkan kebijakan China yang komprehensif yang juga akan melibatkan sekutu AS.

Ada pertanyaan tentang bagaimana dia akan mencapai keseimbangan antara masalah domestik dan kebijakan luar negeri AS dengan semua kesengsaraan ekonomi yang berkecamuk di dalam negeri tetap menjadi masalah di satu sisi. Sementara di sisi lain, bagaimana hegemoni AS yang menurun dan terkikis dapat dipulihkan, mengingat persaingan global yang ketat saat ini. Dalam konteks global seperti itu, pemerintahan Biden tampaknya akan memprioritaskan persaingan dengan China dalam politik luar negerinya.

Pendekatan AS yang dikembangkan oleh moto kepresidenan Trump “America First” dan bertekad untuk menjauhkan sekutu telah menambah ketidakpastian global sekaligus mengurangi kredibilitas yang pernah dinikmati di luar negeri.

[Lazada Program] Tas Sepeda – Tas Sepeda Segitiga – Tas Sepeda MTB – Tas Sepeda Shimano – Tas Frame Sepeda – Tas Sepeda Gunung
Rp. 24. 900,-

Namun, hasil pemilu menunjukkan bahwa pendekatan politik Trump ini tampaknya mendapat dukungan substansial di dalam negeri.

Untuk alasan ini, pemerintahan Biden akan kesulitan menghentikan harapan publik AS dari itu. Meskipun tidak memiliki perangkat yang luas dalam hal opsi yang akan tersedia baginya, Biden harus menghadapi kesulitan ini di satu sisi, dan di sisi lain dia harus menanggapi persaingan Tiongkok dalam skala global.

Biden pasti akan berusaha memulihkan hubungan transatlantik dengan mengembangkan pendekatan yang lebih liberal daripada Trump. Model intensif diplomasi mungkin akan digunakan untuk China dan strategi penahanan rahasia, yang diterapkan untuk “penyeimbangan kembali” selama era Obama, akan dipulihkan, meskipun kali ini lebih keras.

Selama proses ini, Eropa akan menjadi penolong terbesar Biden dalam hal kapasitas ideologis dan kelembagaan.

Selain itu, Jepang, India, Korea Selatan, dan Australia menonjol sebagai sekutu penting AS di kawasan China. Oleh karena itu, sikap Biden terhadap China tidak akan lepas dari kerangka strategis AS. Dokumen strategi keamanan nasional yang diterbitkan oleh AS menunjukkan pendekatan serupa.

Persaingan AS-China Akan Berlanjut di Tingkat Strategis.

Dokumen Strategi Keamanan Nasional AS yang diterbitkan pada tahun 2017 sangat signifikan dalam hal mengungkapkan pendekatan AS terhadap China.

Laporan tersebut mendefinisikan China dan Federasi Rusia sebagai kekuatan revisionis dan juga menuduh mereka membangun dunia yang bertentangan dengan nilai-nilai Amerika, serta mengklaim bahwa China berusaha untuk mengusir AS dari kawasan Indo-Pasifik.

Kebijakan yang dimulai pada era Trump sebenarnya bukanlah langkah baru. Kita dapat mendefinisikannya sebagai versi terbaru dari “Poros Amerika ke Asia”, yang akarnya dapat ditelusuri kembali ke Barack Obama.

Dokumen Strategi Keamanan Nasional serupa telah diterbitkan sebelumnya pada tahun 2010 selama masa jabatan pertama Obama. Dokumen itu juga berisi pernyataan yang mengejutkan tentang China.

Salah satu pernyataan tersebut adalah bahwa AS akan memantau program modernisasi militer China dan bersiap untuk memastikan bahwa kepentingan dan sekutu AS, secara regional dan global, tidak terlalu terpengaruh.

Faktanya, modernisasi militer China dan aktivitas militer regional telah ditampilkan secara mencolok di radar pemerintah AS selama beberapa waktu. Bahkan dapat dikatakan bahwa Angkatan Laut AS mulai menggeser pusat gravitasinya ke arah Asia-Pasifik pada periode tersebut.

Penting juga untuk mengingat pidato mantan Presiden Obama di Parlemen Australia pada tahun 2011. Obama mengatakan dalam pidatonya: “Saat kita mengakhiri perang hari ini, saya telah mengarahkan tim keamanan nasional saya untuk menjadikan kehadiran dan misi kita di Asia-Pasifik sebagai prioritas utama. Akibatnya, pengurangan pengeluaran pertahanan AS tidak akan terjadi, saya ulangi , tidak akan mengorbankan Asia-Pasifik.”

Biden adalah bagian dari tim kebijakan luar negeri itu. Selama masa jabatan Obama, diakui bahwa China mulai berubah menjadi aktor global yang harus diawasi, dan AS mengambil langkah komprehensif untuk mencapai tujuan itu.

Meskipun langkah-langkah ini telah diambil ke tingkat yang sangat tinggi selama masa kepresidenan Trump, dengan berhasilnya upaya AS dalam mencegah kebangkitan China.

China tidak terpengaruh terlalu buruk oleh Trump yang meninggalkan sejumlah kemitraan ekonomi, seperti Trans Pacific Partnership (TPP), dan mengabaikan sekutunya sesuai dengan pendekatan isolasionisnya.

Faktanya, ketidaktertarikan AS dalam aliansi juga memungkinkan China dan Federasi Rusia melakukan manuver ekstra.

Trump mengadopsi pendekatan politik yang sangat keras terhadap China, tetapi terlihat bahwa pendekatan ini belum dipikirkan dengan cermat.

Cepatnya pemulihan ekonomi China dalam pandemi ini dan kemerosotan ekonomi AS menunjukkan bahwa Trump tidak mendapatkan hasil yang memuaskan dalam perjuangannya melawan China.

Meskipun pendalaman hubungan militer dengan India dan Jepang sebagai bagian dari strategi Indo-Pasifik AS serta sejumlah kemenangan di Eropa atas masalah Huawei berkat diplomasi ulang-alik Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dipandang sebagai keuntungan, namun AS tidak dapat membangun dominasi penuh di bidang mana pun dalam persaingan global.

Biden: Metode Berbeda, Pendekatan Sama

Trump telah melihat kerusakan parah yang dilakukan untuk kepatuhan pada aturan demokrasi, yang melindungi dasar-dasar demokrasi Amerika.

Di sisi lain, ada pendekatan yang cenderung ke arah otoritarianisme di belahan dunia lain. Bukan kebetulan bahwa empat tahun lalu Trump yang terpilih. Proteksionisme dan populisme telah muncul sebagai tren yang kuat di negara ini. Oleh karena itu, perlu diingat bahwa lingkungan sosial yang memberi makan lingkaran “Trumpist” ini tidak akan hilang bahkan mungkin mengalami proses menjadi lebih radikal.

Karena alasan ini, Biden tidak akan memiliki banyak kebebasan dalam kebijakannya.

Faktanya, dapat dikatakan bahwa praktik Trumpist akan terus berlanjut selama masa jabatan Biden.

Jajak pendapat terbaru yang dilakukan oleh Pew Research Center menunjukkan bahwa 73 persen orang Amerika memiliki pandangan negatif tentang China.

Ini adalah persentase yang sangat tinggi yang tidak mungkin dapat diabaikan oleh Biden. Tapi, apa yang mungkin ada dalam pikiran Biden tentang China? Dia tidak akan mundur dari persaingan teknologi melawan perusahaan China, karena dia tahu bahwa itu adalah ancaman keamanan nasional bagi AS.

Selain itu, strategi Indo-Pasifik juga akan berlanjut dengan kecepatan penuh. Struktur aliansi yang telah terbangun sampai batas tertentu di kawasan tampaknya akan diperkuat dengan wacana demokrasi yang besar.

Bisa dibilang, Biden akan mempraktikkan tekadnya untuk membentuk mekanisme militer multilateral. Padahal, hal ini sudah menjadi kebutuhan karena pengeluaran pangkalan militer yang berlebihan yang tersebar di seluruh dunia.

Juga tidak sulit untuk memperkirakan bahwa Biden akan menggunakan NATO dengan cara yang sangat praktis juga.

Secara ideologis, konsep ‘Eropa’ dan ‘demokrasi’ dapat menghadirkan proyeksi ke arah perbatasan China di bawah kepemimpinan kelembagaan NATO.

Di KTT terakhir NATO, persepsi ancaman berkaitan dengan China menemukan tempatnya dalam deklarasi penutupan. Ketegangan dalam hubungan AS-China dapat mereda dalam jangka pendek, tetapi tampaknya tidak mungkin bahwa Biden, yang retorika utamanya adalah “mengapa AS harus memimpin lagi”, akan dapat menjaga persaingan dengan China dengan rendah hati. Tapi untuk bisa melakukan itu semua, Biden harus mengurus dulu masalah internalnya.

Ketimpangan ekonomi kini telah menjadi sumber kerusuhan budaya dan politik di Amerika Serikat. Pendapatan yang tidak merata dan mobilisasi ekonomi sebagai akibat dari globalisasi dan penggunaan teknologi digital membuka pintu bagi perubahan sosial yang cepat. Hal ini tercermin dalam pemilihan yang melahirkan “polarisasi”.

Fakta bahwa Trump masih berhasil mendapatkan 70 juta suara melawan Biden, yang menerima hampir 73 juta suara, menunjukkan perlunya memahami keadaan yang membawa Trump sebagai pemimpin, daripada Trump itu sendiri.

Dan ketika kita mempertimbangkan bahwa hampir 70 juta orang yang tidak memilih, kita melihat ada hal menarik yang perlu dievaluasi sehubungan dengan Biden.

Haruskah Amerika Memimpin lagi?

Mengingat masalah internal dan eksternal yang ada, tampaknya periode mendatang akan menjadi tantangan bagi AS dan Biden meskipun karakteristik wacana yang kuat tentang “memobilisasi sekutu”, yang dirumuskannya dalam artikelnya “Menyelamatkan Kebijakan Luar Negeri AS Pasca Trump: Why America Must Lead Again “diterbitkan dalam Foreign Affairs pada bulan April.

Dalam artikel tersebut, patut dicatat bahwa Biden, sambil menyebut China, menetapkan tujuan untuk menggabungkan kekuatan ekonomi demokrasi di seluruh dunia dengan mempertajam sisi inovatif AS untuk memenangkan persaingan global.

Biden menyatakan dalam artikelnya bahwa China merepresentasikan tantangan tertentu dan bahwa China memainkan permainan jangka panjang dengan memperluas jangkauan globalnya, mempromosikan model politiknya sendiri, dan berinvestasi dalam teknologi masa depan.

Namun, Biden juga membuka pintu dalam topik seperti perubahan iklim, senjata nuklir, dan masalah kesehatan global, yang menunjukkan bahwa ia dapat bekerja sama dengan China di bidang ini.

Mungkin bagian yang paling menarik dari artikel tersebut adalah pernyataannya bahwa “Amerika Serikat memang perlu bersikap keras terhadap China”. Oleh karena itu, tampaknya Biden akan mengikuti praktik ke China serupa dengan yang diperkenalkan selama masa jabatan Trump, hanya dengan perbedaan retoris.

Pada titik ini, Biden diperkirakan akan mengecam keras China atas nilai-nilai liberal. Kami juga dapat mengatakan bahwa pemerintahan Biden akan menggunakan tarif sebagai alat tawar-menawar dalam perang perdagangan. Untuk alasan ini, dia tidak akan mempertimbangkan untuk menghapus tarif.

Secara keseluruhan, Biden tampaknya bermasalah juga bagi China. Meskipun China belum memiliki sikap yang jelas tentang masalah ini, kami dapat mengatakan bahwa China sangat waspada dengan wacana Biden tentang “aliansi demokratis”, karena China mungkin kehilangan ruang manuver signifikan yang diukirnya selama masa jabatan Trump.

Untuk itu, tampaknya China akan melakukan diplomasi yang intens untuk memperkuat upayanya guna mencegah pendalaman inisiatif yang dapat menimbulkan masalah, terutama di kawasan, seperti Quadruple Security Dialogue (QUAD).

Kesimpulannya, China dan AS akan terus saling berhadapan di periode berikutnya. Pertanyaan penting di sini adalah apakah AS akan bertindak sendiri dalam persaingan ini atau berdiri bersama sekutunya.

*Penulis bekerja sebagai peneliti independen tentang hubungan AS-China dan kebijakan luar negeri China.

Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 551 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.