Batalkan Bantuan, Biden Sebut Trump Berpaling dari Orang Amerika

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Presiden AS Donald Trump, yang masih dirawat karena COVID-19, tiba-tiba mengakhiri pembicaraan dengan Demokrat tentang paket bantuan ekonomi pada hari Selasa (6/10). Hal ini menuai kritik dari saingannya, Joe Biden, yang menyebut bahwa Trump telah meninggalkan orang Amerika di tengah pandemi.

Tweet Trump yang menghentikan pembicaraan untuk putaran baru stimulus membuat Wall Street ketakutan, menyebabkab saham turun sebanyak 2% dari angka tertinggi sesi mereka dan merusak salah satu metrik yang oleh presiden Republik disebut-sebut sebagai tanda kesuksesannya.

Bersama dengan Demokrat, Biden, mantan wakil presiden yang akan dia hadapi dalam pemilihan 3 November di AS, anggota Kongres dari Demokrat dan beberapa anggota Partai Republik mengecam Trump, mengatakan bantuan itu sangat dibutuhkan untuk membantu jutaan orang yang kehilangan pekerjaan dalam krisis di mana Amerika Serikat memimpin dunia dalam kematian dan infeksi Covid-19.

“Presiden meninggalkan Anda,” kata Biden dalam sebuah posting Twitter.

Selasa malam, Trump dalam serangkaian tweet mendesak Kongres untuk segera mengeluarkan $ 25 miliar dana untuk maskapai penerbangan penumpang, $ 135 miliar untuk bisnis kecil dan memberikan cek stimulus $ 1.200 untuk orang Amerika. “Saya siap untuk menandatangani sekarang,” tulis Trump.

Trump, kembali ke Gedung Putih pada hari Senin setelah tiga malam di rumah sakit untuk dirawat karena virus corona. Dokternya mengatakan pada hari Selasa bahwa Trump melaporkan tidak ada gejala COVID-19 dan dalam keadaan “sangat baik.”

Tetapi penyakit itu terus menyebar di antara para pembantu utama Trump, di mana penasihat kebijakan Gedung Putih, Stephen Miller, mengatakan dia dinyatakan positif pada hari Selasa.

Para pemimpin militer AS juga diisolasi setelah Penjaga Pantai No. 2 dinyatakan positif mengidap penyakit itu, kata pejabat Pentagon.

Para pejabat mengatakan Trump bekerja dari ruang kantor sementara di Oval Office, dengan beberapa staf senior yang diberi akses tatap muka tepat empat minggu sebelum pemilihan AS di mana dia sedang mencari masa jabatan kedua.

Dalam pernyataan kebijakan besar pertamanya sejak meninggalkan rumah sakit, Trump membatalkan pembicaraan dengan anggota parlemen Demokrat tentang undang-undang bantuan virus corona hingga setelah pemilihan, bahkan ketika kasus-kasus meningkat di sebagian besar negara.

“Saya telah menginstruksikan perwakilan saya untuk berhenti bernegosiasi sampai setelah pemilihan, segera setelah saya menang, kami akan mengesahkan RUU Stimulus utama yang berfokus pada pekerja Amerika dan Bisnis Kecil,” tulis Trump di Twitter.

Terlepas dari keberanian Trump, dukungan untuk Biden telah tumbuh sekitar 4 poin persentase sejak pertengahan September, menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos dari Jumat hingga Selasa, dengan 52% kemungkinan pemilih mendukung Biden versus 40% untuk Trump.

Berbicara di Gettysburg, Pennsylvania, lokasi salah satu pertempuran paling berdarah Perang Saudara AS, Biden mengatakan negara itu mengalami “perang partisan yang tak henti-hentinya” dan, tanpa menyebut nama Trump, menyalahkan penanganannya terhadap penyakit tersebut.

“Mengenakan masker bukanlah pernyataan politik. Itu adalah rekomendasi ilmiah,” katanya, menyinggung keengganan Trump untuk memakai masker bahkan setelah jatuh sakit. Sekembalinya ke Gedung Putih, Trump melepas masker untuk berpose.

‘Lupakan Dia’

Ketua Dewan Perwakilan Demokrat Nancy Pelosi menepis komentar Trump dan mengatakan bahwa dia akan kalah dalam pemilihan dan Kongres akan memberikan stimulus selama sesi “bebek-pincang” ketika seorang presiden menunggu penggantian oleh penggantinya.

“Lupakan dia. Empat minggu, enam, tujuh jam dari sekarang, bebek pincang,” katanya dalam percakapan online pada Selasa malam dengan jurnalis Jonathan Capehart. Dia menggunakan istilah yang menunjukkan bahwa kekuatan presiden yang akan berakhir.

Senator Republik Susan Collins, dalam pertarungan pemilihan ulang yang ketat di Maine, menyebut keputusan Trump untuk mengakhiri pembicaraan sebagai “kesalahan besar”.

Tetapi Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, seorang Republikan, mengatakan dia setuju dengan Trump, mengatakan kepada wartawan bahwa “Pandangannya adalah bahwa itu tidak akan membuahkan hasil dan kita perlu berkonsentrasi pada apa yang dapat dicapai.”

Peluang Demokrat untuk merebut mayoritas Senat setapak demi setapak lebih tinggi dalam beberapa hari terakhir karena tiga analis pemilu AS nonpartisan menambahkan kursi Lindsey Graham di Carolina Selatan ke dalam daftar 10 kursi Senat yang sekarang dimainkan, yang mencakup delapan Partai Republik yang berpotensi rentan dan dua Demokrat yang rentan.

Partai Republik memegang mayoritas 53-47 di ruang itu.

McConnell berencana untuk fokus mendorong konfirmasi calon Mahkamah Agung ketiga Trump, Amy Coney Barrett, yang akan memperkuat mayoritas konservatif 6-3.

Risiko Turun

Trump, yang mengatakan pada hari Jumat bahwa dia telah dites positif terkena virus corona, setelah berbulan-bulan meminimalkan infeksi yang mematikan, terus mengecilkannya dan mendapat teguran dari Facebook dan Twitter karena menyebarkan informasi yang salah.

“Banyak orang setiap tahun, terkadang lebih dari 100.000, dan meskipun sudah divaksin, meninggal karena flu. Apakah kita akan menutup negara kita? Tidak, kami telah belajar untuk hidup dengannya, sama seperti kami belajar untuk hidup dengan Covid, di sebagian besar populasi yang jauh lebih mematikan !!!” Tulis Trump di Twitter dan Facebook.

Twitter Inc menanggapi dengan memberi label peringatan pada postingan tersebut, mengatakan bahwa itu termasuk informasi yang berpotensi menyesatkan. Facebook Inc menghapus postingan Trump karena melanggar aturannya tentang misinformasi COVID-19, menurut CNN.

Amerika Serikat memiliki jumlah kematian tertinggi di dunia akibat pandemi, dengan lebih dari 210.000 kematian. Sebagai perbandingan, influenza biasanya membunuh antara 22.000 dan 64.000 orang setahun di Amerika Serikat, statistik pemerintah AS menunjukkan.

Anthony Fauci, pakar penyakit menular utama pemerintah AS, mengatakan ruam infeksi Gedung Putih dapat dihindari.

Lihat apa yang terjadi minggu ini di Gedung Putih. … Setiap hari, semakin banyak orang yang terinfeksi bermunculan,” katanya kepada Kennedy Political Union American University dalam wawancara webcast. Itu bisa dicegah.

Trump, yang tidak terlihat di depan umum sejak Senin malam dan tidak memiliki acara publik yang dijadwalkan pada Rabu, men-tweet bahwa dia menantikan debat kedua dengan Biden yang ditetapkan pada 15 Oktober di Miami.

Biden mengatakan kepada wartawan, bagaimanapun, bahwa jika Trump “masih mengidap COVID, kita tidak boleh berdebat.”

“Presiden Trump akan sehat dan akan berada di sana,” kata juru bicara kampanye Trump Tim Murtaugh. Tidak ada balasan soal ini dari Biden.

Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 530 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.