Bertemu Pendukung Saat Dirawat, Trump Dikecam

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Presiden AS Donald Trump menjalani hari keempat di rumah sakit militer pada hari Senin (5/10) di mana dia dirawat karena COVID-19. Sampai saat ini kondisinya tetap tidak jelas dan para ahli dari luar memperingatkan bahwa kasusnya mungkin akan parah.

Tim presiden merawat Trump dengan steroid, dexmethasone, yang biasanya hanya digunakan pada kasus yang paling parah.

Namun, tim medisnya mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa Trump bisa kembali ke Gedung Putih paling cepat Senin. Bahkan jika dia pulang, dia masih perlu melanjutkan pengobatan karena dia masih menjalani pengobatan antiviral intravena, remdesivir selama lima hari. Masa karantina normal bagi siapa pun yang dinyatakan positif virus corona adalah 14 hari.

Kepala Staf Gedung Putih, Mark Meadows, pada hari Senin menegaskan kembali harapan bahwa Trump akan segera dikeluarkan dari rumah sakit.

“Dia akan bertemu dengan dokter dan perawatnya pagi ini untuk menilai kemajuannya lebih lanjut,” kata Meadows kepada Fox News. “Kami masih optimistis dia bisa kembali ke Gedung Putih hari ini.”

Sejak Jumat sampai dipindahkan ke Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di luar Washington, Trump telah merilis serangkaian video dalam upaya untuk meyakinkan publik bahwa ia sedang dalam pemulihan dari penyakit yang disebabkan oleh virus corona yang telah menginfeksi 7,4 juta orang Amerika dan menewaskan lebih dari 209.000 orang.

Pada hari Minggu, dia juga meninggalkan kamar rumah sakitnya untuk ikut dalam iring-iringan mobil Gedung Putih yang membawanya melewati para pendukung yang berkumpul di luar rumah sakit. Mengenakan jas, kemeja tetapi tanpa dasi dan masker hitam. Hal itu adalah penampilan publik pertama Trump secara langsung sejak Jumat.

Kritikus dan pakar medis mengecam Trump atas tindakan tersebut, yang berpotensi membuat staf di mobilnya terkena infeksi.

Jajak pendapat Reuters / Ipsos yang dirilis pada hari Minggu menunjukkan Trump telah mengikuti Biden dengan 10 poin persentase. Sekitar 65% orang Amerika mengatakan Trump tidak akan terinfeksi jika dia menangani virus itu dengan lebih serius. Namun Trump secara konsisten telah meremehkan risiko pandemi sejak pertama kali muncul tahun ini, dan dia telah berulang kali melanggar pedoman jarak sosial.

Trump mendapat kecaman karena meninggalkan rumah sakit pada hari Minggu serta atas pernyataannya bahwa dia bertemu dengan tentara di rumah sakit – tindakan yang berpotensi membuat lebih banyak orang terpapar virus.

“Setiap orang di dalam kendaraan selama ‘drive-by‘ presiden yang sama sekali tidak perlu sekarang harus dikarantina selama 14 hari,” kata James Phillips, yang juga asisten profesor kedokteran darurat di sekolah kedokteran Universitas George Washington di Twitter. “Mereka mungkin akan sakit. Mereka mungkin akan mati. Untuk teater politik.”

CNN mengutip seorang pejabat Gedung Putih yang mengatakan bahwa istrinya, Melania, yang juga dinyatakan positif COVID-19, tidak mempertimbangkan untuk meninggalkan Gedung Putih.

“Melania Trump sadar akan bahaya COVID-19. Menyebarkan pada orang lain secara potensial bukanlah risiko yang akan dia ambil,” kata pejabat itu.

Kembali ke Gedung Putih mungkin akan membantu Trump memproyeksikan perasaan normal dalam pertempuran sulitnya untuk memenangkan pemilihan ulang pada 3 November.

Dr. Sean P. Conley, dokter Gedung Putih, pada hari Minggu mengakui bahwa kondisi Trump lebih buruk daripada yang diakui sebelumnya. Conley mengatakan Trump mengalami demam tinggi pada Jumat pagi dan dia telah diberi oksigen tambahan setelah kadar oksigen dalam darahnya turun.

Dokter yang tidak terlibat dalam perawatan Trump mengatakan kondisi presiden mungkin lebih buruk daripada yang disebut Conley. Sebagai pria lansia yang kelebihan berat badan, Trump termasuk dalam kategori yang lebih mungkin mengalami komplikasi parah atau meninggal karena penyakit tersebut.

Biden (77 tahun) telah dites negatif untuk penyakit itu beberapa kali sejak berbagi panggung debat dengan Trump pada Selasa lalu. Dia akan melanjutkan kampanye tatap muka pada hari Senin di Florida, di mana jajak pendapat telah menunjukkan persaingan ketat di medan pertempuran penting untuk pemilihan 3 November.

Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 557 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.