Burung Parkit di Istanbul Ganggu Keseimbangan Alam

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Parkit leher cincin terbang di atas berbagai wilayah Turki setiap tahun, dengan populasi mereka yang terus meningkat.

Parkit Afro-Asia yang bebas ini menghiasi pepohonan di taman dan tempat rekreasi terutama di Istanbul, Ankara, dan İzmir, namun Anda dapat melihatnya di lebih dari 20 kota di sekitar Turki.

Namun, parkit tropis, yang tadinya hanya terlihat di taman Istanbul beberapa waktu lalu, kini mulai membentuk koloni besar di hampir setiap distrik kota metropolitan.

Anda dapat melihatnya saat berjalan-jalan di sepanjang Taman Gülhane di Sultanahmet atau Taman Yıldız di Beşiktaş di mana mereka terbang di atas langit, mewarnai cabang-cabangnya.

Memberikan informasi tentang burung parkit dalam kawanan di langit Istanbul, para ahli mengkhawatirkan peningkatan jumlah spesies ini yang dianggap invasif.

Memperhatikan bahwa fauna kota tersebut terancam punah akibat serbuan parkit, ahli biologi Kerem Boyla menyatakan bahwa populasi spesies parkit tersebut hampir meledak.

Boyla menggarisbawahi bahwa kisah parkit di Istanbul berawal dari kecelakaan lalu lintas yang tragis pada tahun 1996.

Sebuah truk pickup yang membawa burung parkit terbalik di jalan raya TEM dekat Beykoz 24 tahun lalu, dan ratusan burung parkit terbang keluar dari kandang yang rusak setelah kecelakaan itu.

Faktor lainnya, menurut Boyla, burung yang dibawa ke negara tersebut secara ilegal dan ditangkap di bea cukai biasanya dilepas ke alam.

“Kami memperkirakan bahwa jumlah spesies invasif di Istanbul,berjumlah ratusan hingga tiga-lima tahun lalu, dan saat ini melebihi 6.000,” kata Boyla.

“Parkit berleher cincin telah menjadi bagian dari Istanbul, tetapi spesies invasif ini kini mulai mengganggu keseimbangan fauna perkotaan dengan menetap di sarang hewan seperti gagak, kelelawar dan tupai,” tambahnya.

Dia menambahkan bahwa penebangan pohon yang salah, sisa makanan dari taman dan kebun serta menjatuhkan makanan untuk hewan jalanan secara sembarangan menyebabkan pelebaran ruang hidup burung beo itu.

Ahli biologi Esra Per dari Gazi University juga menyatakan bahwa kelompok parkit yang terdaftar di dekat lingkungan Fenerbahçe adalah kawanan paling ramai yang pernah diamati di Turki.

“Kami memperkirakan ada lebih dari 10.000 parkit di seluruh negeri. Lebih dari separuh angka ini ada di Istanbul. İzmir adalah kota kedua di mana parkit paling banyak diamati,” kata Per.

“Warga melaporkan bahwa burung beo hijau itu sekarang melawan kelelawar, bersaing dengan tupai dan gagak untuk bersarang,” katanya, mengacu pada fakta bahwa secara ekologis penting bahwa persaingan antar spesies tidak sampai pada situasi yang akan mengganggu keseimbangan alam.

Parkit Asia-Afro juga terlihat di negara-negara Eropa tetapi sebagian besar berasal dari daerah mulai dari Afrika hingga Asia Tenggara dan pulau-pulau di Samudra Hindia.

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

bagbudig
About bagbudig 398 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.