Corona dan Macetnya Sistem Perawatan Kesehatan di Italia

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  


Oleh: Dr. Marco Pavesi*

Saya seorang dokter di Italia. Kami tidak pernah melihat hal seperti ini sebelumnya. Tidak seorang pun dari kita pernah mengalami tragedi seperti itu.

Selama ini kita tahu bagaimana caranya merespons kecelakaan yang terjadi di jalan, kejadian kereta tergelincir dan bahkan gempa bumi. Tetapi virus yang telah membunuh begitu banyak orang, yang semakin hari semakin memburuk tentu sangat sulit ditangani.

Foto: Reuters

Sebelumnya kita sering menganggap bahwa bencana akan terjadi jauh dari kita dan hanya menimpa orang lain yang jauh di belahan dunia lain. Anggapan ini memang sudah menjadi semacam takhayul. Namun hal itu tidak terjadi kali ini, di mana bencana ini menimpa kita di sini dan menyerang orang yang kita cintai, tetangga kita dan juga kolega kita.

Saya adalah seorang ahli anestesi di Policlinico San Donato di Milan, yang merupakan bagian dari wilayah Lombardy, pusat dari wabah virus corona di Italia.

Reuters

Pada 21 Februari lalu, saat kasus pertama dicatat, rumah sakit kami, yang berspesialisasi dalam pembedahan jantung, menawarkan bantuan perawatan pasien yang terjangkit Covid-19. Bersama dengan rumah sakit lain, kami membuat satuan tugas dokter perawatan intensif untuk dikirim ke rumah sakit yang berada di “zona merah.”

Semua operasi yang telah direncanakan ditunda. Ranjang perawatan intensif dialihkan untuk perawatan pasien coronavirus. Dalam 24 jam, rumah sakit membuat tempat perawatan intensif baru dengan mengubah ruang operasi dan ruang anestesi untuk menampung pasien coronavirus.

Reuters

Sebanyak 40 tempat tidur lebih disediakan bagi pasien yang diduga atau terbukti terjangkit virus, meskipun tidak dalam kondisi serius.

Tetapi tanpa diduga peningkatan jumlah kasus sangat mencengangkan. Pada hari Selasa, secara nasional, ada 31.506 kasus, di mana 2.941 sembuh dan 2.503 meninggal dunia.

Lombardy adalah wilayah yang paling banyak terkena dampak. Di wilayah ini ada 16.220 kasus, dengan 1.640 meninggal, 879 dalam perawatan intensif – 56 lebih banyak dari hari sebelumnya – dan 2.485 sembuh secara klinis. Dengan angka-angka tersebut, sistem perawatan kesehatan negara ini akan segera runtuh. Dari hari ke hari para pasien terus berdatangan sehingga tidak sebanding dengan tenaga medis.

Akibatnya tenaga medis kelelahan menghadapi situasi. Ketika virus terus menyebar, daerah lain akan segera menemukan diri mereka dalam situasi yang sama.

Reuters

Untungnya, Lombardy dan pemerintah nasional telah melaksanakan tindakan pembatasan yang cukup ketat sejak 10 hari yang lalu. Pada akhir minggu ini – setelah 15 hari, masa inkubasi infeksi – kita akan melihat apakah tindakan tersebut telah efektif. Hanya dengan cara demikian barulah kita bisa melihat penyebaran virus yang melambat. Hal itu tidak bisa datang terlalu cepat.

Bahkan ada laporan bahwa dokter di sini dipaksa untuk memutuskan siapa yang harus dirawat di mana mereka harus meninggalkan beberapa pasien tanpa perawatan. Saya pribadi tidak mengalaminya.

Semua pasien saya di rumah sakit telah menerima perawatan yang mereka butuhkan. Tapi itu mungkin tidak bertahan lama. Jika jumlah pasien yang terinfeksi tidak mulai turun, maka sumber daya kami tidak akan bisa menjangkau mereka. Pada saat itu, melakukan triase pasien – untuk memberikan prioritas kepada mereka yang memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup – akan menjadi praktik standar.

Rekan-rekan saya, di Policlinico dan di seluruh negeri, menunjukkan semangat pengorbanan yang besar. Kami tahu betapa kami sangat dibutuhkan saat ini; yang dengannya memberi kami kekuatan untuk menahan kelelahan dan stres.

Berapa lama perlawanan seperti itu akan berlangsung, saya tidak bisa mengatakannya. Beberapa rekan telah dites positif virus corona, dan beberapa memerlukan perawatan intensif.

Sebagai ahli anestesi yang mengabdikan diri pada keadaan darurat bedah, saya belum pernah berurusan langsung dengan pasien coronavirus. Tapi ada satu. Seorang pria lanjut usia untuk mengangkat tumor. Operasi berjalan seperti biasa: Saya menidurkannya, dan dia bangun empat jam kemudian, tanpa rasa sakit.

Peristiwa itu terjadi pada pertengahan Februari lalu. Seminggu kemudian, gejala mulai terlihat: ia mengalami demam tinggi dan batuk. Tak lama kemudian diserang pneumonia. Sekarang dia dalam perawatan intensif dalam kondisi kritis. Dia adalah salah satu dari banyak orang yang menjadi pasien tanpa nama yang menandakan semakin memburuknya situasi.

Reuters

Saya berharap awal dari akhir wabah ini akan segera datang. Tetapi kita tahu bahwa hal itu akan itu datang ketika penyebaran virus mulai menurun.

Respons rakyat yang tenang terhadap peraturan ketat yang diberlakukan oleh pemerintah, pengalaman yang diperoleh dalam menangani pasien sakit kritis dan kabar akan adanya pola penanganan baru untuk infeksi virus adalah sebuah harapan.

Barangkali tindakan pembatasan yang dilakukan pemerintah akan berhasil, dan berita di akhir minggu ini akan menggembirakan.

Tetapi untuk saat ini, kita masih berada di tengah-tengah tragedi.

Dr. Marco Pavesi
Foto: Linked in

*Dr. Marco Pavesi adalah ahli anestesi.

**Diterjemahkan secara bebas oleh Bagbudig.com dari artikel  I’m a Doctor in Italy. We Have Never Seen Anything Like This

Sumber: The New York Times

Foto dan Ilustrasi: reuters.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.