Dituduh Kudeta, Pangeran Yordania Tolak Patuhi Pembatasan

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Pangeran Yordania Hamzah, yang dituduh berkomplot melawan saudara tirinya Raja Abdullah II, telah memberikan nada menantang. Dia bersikeras tidak akan mematuhi perintah yang membatasi gerakannya.

Pemerintah menuduh Hamzah terlibat dalam konspirasi menghasut untuk “mengacaukan keamanan kerajaan,” menempatkannya dalam tahanan rumah dan menahan sedikitnya 16 orang lagi.

Tetapi Hamzah ( 41 tahun) yang mengatakan dia telah diperintahkan untuk tetap di dalam istananya di Amman, bersumpah dia akan menentang perintah yang membatasi kebebasan bergeraknya.

“Saya tidak ingin bergerak sekarang, tapi tentu saja saya tidak akan menuruti ketika mereka mengatakan Anda tidak bisa keluar, Anda tidak bisa tweet, Anda tidak bisa berkomunikasi dengan orang lain, Anda hanya diizinkan untuk melihat keluarga Anda,” katanya dalam rekaman audio yang diposting di Twitter Minggu malam.

Dalam sebuah video yang dia kirim ke BBC pada hari Sabtu, dia membantah terlibat dalam komplotan, dan mengatakan dia telah diperintahkan untuk menjadi tahanan rumah oleh tokoh militer paling senior Yordania, Jenderal Youssef Huneiti.

Hamzah – mantan putra mahkota yang dicopot gelarnya oleh Abdullah pada tahun 2004 – telah muncul sebagai kritikus vokal terhadap monarki, menuduhnya korupsi, nepotisme dan pemerintahan otoriter.

Dalam rekaman terakhir, Hamzah mengatakan bahwa: “Ketika Kepala Staf Gabungan datang dan memberi tahu Anda hal ini, itu agak … Saya pikir itu agak tidak bisa diterima”.

Gejolak istana telah membuka celah di Yordania, yang biasanya dianggap sebagai benteng stabilitas di Timur Tengah.

Washington dan kekuatan utama Teluk dengan cepat menjanjikan dukungan mereka untuk Raja Abdullah dan untuk semua langkah yang diambil guna memastikan stabilitas di tengah laporan rencana kudeta yang digagalkan.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.