Generasi Baru Ekstremis di Prancis

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Mona Alami

Tiga serangan teroris baru-baru ini di Prancis menunjukkan generasi baru ekstremis yang dilakukan oleh individu-individu yang diilhami oleh agama, beroperasi secara individu dan menggunakan senjata yang umumnya sederhana, yang membutuhkan sedikit keterampilan.

Saat debat terpolarisasi Prancis yang mempertentangkan kebebasan beragama dengan sekularisme berlanjut, masalah negara Eropa dengan ekstremisme telah kembali menjadi sorotan, di mana seorang pakar memperingatkan tentang potensi serangan di masa depan.

“Situasinya sangat berbahaya, kita berbicara tentang generasi baru [ekstremis] yang diwakili oleh individu yang terisolasi yang merasa terputus dari nilai-nilai Prancis,” kata Alain Marsaud, mantan jaksa penuntut Prancis dan mantan kepala unit kontra-terorisme pusat.

Serangan itu terjadi setelah penerbitan ulang karikatur Nabi Muhammad oleh surat kabar satire Charlie Hebdo, yang memperbarui perdebatan dalam bahasa Prancis tentang batas kebebasan berbicara.

[Lazada Program] DUNIA SOPHIE : Sebuah Novel Filsafat
Rp. 87. 000,-

“Ketiga penyerang itu adalah individu yang diilhami secara religius, yang dipicu oleh karikatur atau pernyataan yang dibuat oleh Presiden [Prancis] [Emmanuel] Macron setelah pemenggalan kepala Samuel Paty,” jelas jurnalis veteran Georges Malbrunot, seorang ahli dalam urusan Timur Tengah, mengatakan pada Al Arabiya.

Serangan ini berbeda dari serangan teroris sebelumnya yang terjadi di tanah Prancis pada periode 2015 yang dipimpin oleh individu yang sangat terorganisir, yang menggunakan senjata canggih dan diklaim oleh ISIS, jelas Malbrunot. Mereka juga berbeda dengan serangan di Wina pekan lalu, yang juga diklaim oleh ISIS dan dilakukan oleh seorang warga negara Austria yang telah dihukum karena mencoba bergabung dengan organisasi di Suriah melalui Turki.

“Semua penyerang tidak dikenal oleh badan intelijen. Tak satu pun dari mereka memiliki hubungan nyata dengan kelompok teroris meskipun salah satu dari mereka berhubungan dengan seorang [ekstremis] di Suriah. Ini sangat memperluas wilayah kemungkinan radikalisasi kepada orang-orang yang secara politik termasuk ‘abu-abu’ ‘seperti Ikhwanul Muslimin dan gerakan Islam lainnya yang beroperasi di Prancis, mengingat konteks Prancis saat ini,” kata Malbrunot.

Samuel Paty, seorang guru, dipenggal kepalanya setelah menunjukkan karikatur nabi selama kelas tentang kebebasan berbicara. Presiden Prancis, Emmanuel Macron, menanggapi pembunuhan Paty dengan mengatakan Prancis tidak akan “meninggalkan karikatur.”

Sebelum kematian Paty, pada 2 Oktober, Macron berbicara tentang ekstremisme dan sekularisme di Prancis, membahas bagaimana mengintegrasikan Islam dengan sekularisme Prancis, yaitu dengan mengatur para imam dan masjid. Dia juga menyatakan bahwa “Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia,” yang memicu kemarahan banyak Muslim di seluruh dunia.

Serangan pertama terjadi pada 25 September ketika Zaher Hassan Mahmood, pria berusia 25 tahun asal Pakistan yang tinggal di Prancis membeli pisau jagal dan menikam dua orang di depan bekas kantor Charlie Hebdo di Paris.

Pada 16 Oktober, Abdullakh Anzorov, seorang pengungsi berusia 18 tahun asal Chechnya yang besar di Prancis memenggal kepala guru sekolah menengah Samuel Paty yang sedang menayangkan kartun Charlie Hebdo sebagai bagian dari kelas kebebasan berbicara. Akhirnya pada 19 Oktober, pengungsi Tunisia, Brahim Aouissaoui, membunuh tiga orang dengan pisau di basilika Notre Dame di Nice di Prancis selatan.

Marsaud menjelaskan bahwa kebijakan laicity yang diadopsi oleh pemerintah Prancis sebelumnya telah longgar dan membingungkan.

“Kami tidak memiliki keberanian untuk menerapkan hukum secara tegas tentang pemisahan antara gereja dan negara. Kami harus memperkuat undang-undang saat ini. Sekarang, 60 persen pemuda Muslim di Prancis menempatkan hukum syariah di atas hukum Prancis, itu adalah kegagalan ajaran sekuler kami,” Marsaud memperingatkan.

Malbrunot meramalkan bahwa Prancis dapat melihat serangan yang lebih terisolasi seperti ini di masa depan.

“Dengan tampil mengkritik Islam dan membela karikatur [yang menyinggung nabi], Macron mempertaruhkan dirinya sendiri terhadap dunia Muslim.”

Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 551 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.