Gereja Brasil Tetap Buka Di Tengah Pandemi Coronavirus

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Pastor mengatakan gereja akan tetap dibuka karena Bolsonaro menolak virus hanya sebagai fantasi media, sementara di Brasil terdapat 654 kasus yang sudah dikonfirmasi

Sebuah gereja Injil besar di Brasil berhasil memenangkan pertarungan di pengadilan untuk tetap membuka gereja meskipun ada peringatan bahwa kerumunan besar berpotensi menyebarkan virus corona.

Keputusan itu muncul beberapa hari setelah seorang uskup terkemuka dari gereja evangelis lain mengatakan kepada para pengikut untuk tidak khawatir tentang pandemi karena iblis berusaha menciptakan ketakutan.

Para pemimpin agama di seluruh dunia telah menutup tempat-tempat ibadah untuk membantu memperlambat penyebaran virus, tetapi banyak gereja injili dan Katolik tetap terbuka di Brasil, di mana tujuh orang telah meninggal karena Covid-19 dan ada 654 kasus yang dikonfirmasi.

Bahkan sebelum putusan pengadilan hari Kamis, Pastor Silas Malafia, kepala Majelis Kemenangan Tuhan di gereja Kristus – dan sekutu dari presiden sayap kanan, Jair Bolsonaro – mengatakan gerejanya akan tetap terbuka.

“Jika semuanya ditutup, akan ada sedikit pintu terbuka di gereja saya dan saya akan berada di sana,” kata Malafia dalam sebuah video pada hari Kamis.

Bolsonaro, yang baru-baru ini menganggap coronavirus sebagai fantasi media, telah melakukan provokasi secara luas dengan menentang saran medis dan membuat pertemuan publik dengan kerumunan para pendukung.

“Kita harus mengurangi sirkulasi orang – terlebih lagi di lingkungan tertutup – untuk mengurangi penyebaran virus,” kata Ralycon Teixeira, seorang spesialis penyakit menular di rumah sakit Emílio Ribas di São Paulo.

Dalam sebuah video Instagram, penyanyi Injil Ana Paula Valadão mengkritik gereja karena tetap terbuka dan menyarankan mereka agar terus menerima sumbangan dari umat beriman. Malafia menanggapi dengan mengatakan gerejanya mengambil sumbangan online.

Lebih dari 1.500 orang menghadiri kebaktian di gereja besar Malafia di Rio de Janeiro, Kamis, kata Alexandre Camargo, seorang pendeta di gereja itu. “Itu adalah rumah sakit rohani bagi kami,” katanya. Kapasitas gereja tidak penuh, pembersih tangan disediakan dan posisi jamaah terpisah lebih dari satu meter, katanya.

Uskup Agung São Paulo telah mengambil sikap yang serupa tetapi jemaat di sana telah berkurang. Dengan dilarangnya ibadat umum di Italia, Paus Francis telah menyiarkan misa secara online.

Gereja evangelis yang merupakan gereja terbesar di Brasil, juga masih mengadakan kebaktian, (dan menyediakan sabun, air dan pembersih tangan, memberi tahu orang-orang untuk menjaga jarak dan menghindari doa yang melibatkan kontak fisik).

Pemimpinnya, Uskup Edir Macedo, melalui video WhatsApp mengatakan kepada para pengikutnya untuk tidak khawatir tentang coronavirus . “Ada kepentingan ekonomi di balik seluruh kampanye virus corona ini,” katanya, mengklaim bahwa kampanye ketakutan telah dibuat oleh iblis.

“Setan bekerja dengan rasa takut,” kata Macedo.

Sumber: The Guardian

Ilustrasi: truetravel.ro

Terjemahan bebas oleh Bagbudig.com.

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 721 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.