Gereja-Gereja Bersejarah Desa Hantu Turki Akan Dipulihkan

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Gereja-gereja bersejarah di Kayaköy, yang dikenal sebagai “desa hantu” sejak ditinggalkan 97 tahun yang lalu di provinsi barat distrik Fethiye Muğla, akan menjalani pemulihan. Situs arkeologi Kayaköy, yang merupakan salah satu kawasan sensitif untuk dilindungi, menampung banyak turis lokal dan asing setiap tahun.

Sekitar 400 rumah, dua gereja dan kapel di situs arkeologi membawa pengunjung untuk perjalanan menelusuri sejarah. Dengan proyek yang disiapkan oleh Direktorat Kebudayaan dan Pariwisata Muğla, gereja-gereja di Kayaköy akan dipulihkan dan melayani pariwisata.

Berbicara kepada Anadolu Agency yang dikelola negara, Zekeriya Bingöl, direktur budaya dan pariwisata provinsi Muğla, mengatakan bahwa Kayaköy menarik perhatian wisatawan lokal dan asing dengan pemukiman dan tekstur sejarahnya.

Menyatakan bahwa Kayaköy, yang telah tanpil dalam acara iklan dan video musik dalam beberapa tahun terakhir, terus dikenal dari hari ke hari, Bingöl berkata, “Gedung-gedung gereja di Kayaköy, yang sangat dipentingkan oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata dan Direktorat Provinsi Kebudayaan dan Pariwisata Muğla, akan direnovasi.

Gereja berada di bagian atas daftar bangunan yang menawarkan pesta visual kepada para pengunjung. Proyek restorasi yang disiapkan oleh direktorat akan dibiayai oleh Direktorat Pengawasan dan Koordinasi Investasi Kantor Gubernur Muğla [YİKOB] setelah disetujui oleh dewan konservasi.”

Menekankan bahwa Muğla adalah rumah bagi karya-karya unik secara historis, Bingöl menyatakan bahwa karya-karya yang rusak seiring waktu akan dibawa ke pariwisata sesuai dengan aslinya.

Bingöl mengatakan bahwa mereka yang memilih untuk mengunjungi Turki terutama pergi ke kawasan bersejarah negara tersebut.

“Kayaköy dikunjungi oleh 99.000 orang tahun lalu, dan sekitar 38.000 pada akhir Oktober tahun ini. Kayaköy akan menarik lebih banyak perhatian setelah pekerjaan restorasi.

Di kota yang terbengkalai itu, ada sekitar 400 rumah, masing-masing tidak lebih dari 50 meter persegi, yang tidak saling menghalangi pandangan dan cahaya. Di kota, yang menarik orang dari sudut pandang arsitektural, ada juga banyak kapel, dua gereja besar, sekolah, dan bangunan adat yang tersebar di antara rumah-rumah.”

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 551 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.