Halide Edip Adivar: Pilar Sastra Turki

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Diperingati dalam peringatan 57 tahun wafatnya pada 9 Januari 1964, Halide Edip Adivar adalah seorang raksasa sastra dan penulis novel perang pertama dalam sastra Turki. Dia juga salah satu pendiri Anadolu Agency.

Lahir pada tahun 1884, Halide Edip Adivar menghabiskan masa kecilnya di rumah kakek-neneknya, yang kemudian menjadi inspirasi untuk salah satu karyanya yang terkenal, House with Wisteria: Memoirs of Turkey Old and New.

Adivar bersekolah di American College for Girls di Istanbul pada tahun 1893 tetapi kemudian terpaksa keluar dan bersekolah di rumah melalui tutor pribadi dalam pelajaran bahasa Arab, Inggris, Prancis, dan musik.

Didorong oleh guru bahasa Inggrisnya, dia menerjemahkan “Mother”, oleh John Abbot, ke dalam bahasa Turki, di mana dia akan dianugerahi Order of Charity oleh Sultan Ottoman Abdulhamid II.

Pada tahun 1899, ia kembali ke perguruan tinggi Amerika dan lulus pada tahun 1901. Pada tahun yang sama, ia menikah dengan guru matematikanya Salih Zeki dan memiliki dua orang anak.

Halide Edip Adivar mulai menulis dengan nama samaran Halide Salih untuk surat kabar Tanin, yang didirikan oleh penyair Tevfik Fikret, yang juga merupakan nama besar dalam puisi Turki modern, dan terus menulis untuk publikasi lain.

Baca Juga: Penulis Turki Bunuh Diri

Menerima ancaman karena artikelnya, wanita muda itu berangkat ke Mesir setelah mengkhawatirkan nyawanya selama pemberontakan pada tahun 1909, tetapi kembali ke Istanbul akhir tahun itu.

Melanjutkan tulisannya, dia memutuskan untuk menceraikan Salih Zeki tahun berikutnya karena ingin mengambil istri kedua. Kemudian, pada tahun 1917, ia menikah dengan Adnan Adivar.

Atas instruksi menteri pendidikan saat itu, dia mulai mengajar di sekolah untuk anak perempuan dan menjabat sebagai inspektur untuk sekolah swasta. Pada periode ini, pengamatannya di pinggiran Istanbul menginspirasinya untuk menulis novel Sinekli Bakkal, yang kemudian diterbitkan di London dengan judul The Clown and His Daughter.

Dia dipengaruhi oleh tulisan tokoh-tokoh seperti penulis dan sosiolog Turki Ziya Gokalp dan politisi terkemuka Yusuf Akcura selama periode ini.

Ketika Perang Balkan berkecamuk pada 1912-1913, ia mendirikan asosiasi perempuan pertama dalam upaya untuk meningkatkan partisipasi perempuan dalam kehidupan sosial dan pendidikan.

Dia kemudian pergi ke Suriah untuk mengatur dan membuka sekolah di Beirut dan Damaskus atas usulan Kemal Pasya.

Pada 1917, ia menulis drama teater pertamanya dan mengajar sastra Barat di Universitas Istanbul pada 1918-1919.

Setelah kota Izmir di pantai Aegean diduduki pada tanggal 15 Mei 1919 oleh pasukan Yunani, Adivar ikut serta dalam unjuk rasa di Istanbul melawan pendudukan. Pidatonya di Lapangan Sultan Ahmet mendapat sambutan luas. Dengan tulisannya yang keras, dia membantu membangun perlawanan.

Mendirikan Anadolu Agency

Pada periode ini, Adivar memainkan peran kunci dalam Perang Kemerdekaan Turki, menyelundupkan senjata ke Anatolia saat Istanbul berada di bawah pendudukan sebelum bergabung dengan perlawanannya sendiri pada tahun 1920 bersama dengan suaminya.

Berbicara kepada Yunus Nadi Bey, seorang jurnalis dan politikus Turki, Adivar menyampaikan gagasan untuk mendirikan kantor berita pertama di negara itu.

Atas desakannya, keduanya setuju untuk menamainya Anadolu (Anatolia) Agency, sebuah outlet untuk menceritakan kisah perjuangan Turki yang adil untuk mengusir pasukan pendudukan.

Karena Istanbul, tempat kedudukan Kekaisaran Ottoman, sedang diduduki, mereka yakin bahwa ini akan menjadi nama terbaik untuk badan tersebut karena keselamatan negara bergantung pada Anatolia.

Pada tanggal 6 April 1920, Anadolu Agency secara resmi didirikan atas instruksi Mustafa Kemal Ataturk, bapak pendiri Republik Turki.

Sementara berkontribusi untuk harian Yunus Nadi di Istanbul Hakimiyet-i Milliye, Adivar juga menerjemahkan surat kabar asing dan menjadi direktur Bulan Sabit Merah (Kizilay) cabang Ankara.

Selama Perang Kemerdekaan Turki pada Pertempuran Sakarya tahun 1921, ia menjadi kopral dan menulis laporan tentang penindasan dan kerugian yang ditimbulkan oleh tentara Yunani pada orang Turki sebelum penarikan mereka dari wilayah Anatolia.

Baca Juga: Sastrawan Indonesia Asrul Sani

Setelah dipromosikan menjadi sersan, ia menulis karya klasik seperti Atesten Gomlek, Vurun Kahpeye, dan Daga Cikan Kurt.

Menyusul deklarasi republik, Adivar melanjutkan hidupnya sebagai penulis dan berkontribusi pada banyak surat kabar dan majalah.

Setelah Partai Republik Progresif (Terakkiperver Cumhuriyet Firkasi) – yang didirikan bersama oleh suaminya, Adnan Adivar – ditutup oleh pemerintah Perdana Menteri Ismet Inonu, ia meninggalkan Turki pada tahun 1925 di tengah perselisihan politik yang muncul.

Dia tinggal di luar negeri sampai tahun 1939 dan mengajar di universitas dan konferensi di Inggris, Prancis, dan A.S. Pada tahun 1935, dia pergi ke India untuk mendukung kampanye untuk mendirikan Camia-i Milliye, sebuah universitas untuk Muslim.

Pada 1940, ia kembali mengajar sastra Inggris di Universitas Istanbul, dan pada 1950 terpilih sebagai anggota parlemen dari Partai Demokrat. Namun, dia mengundurkan diri empat tahun kemudian karena ketidaksepakatan politik dan kembali ke karier sastranya.

Pada 9 Januari 1964, dia meninggal dunia pada usia 82 tahun dan dimakamkan di Istanbul, meninggalkan warisan puluhan karya untuk generasi mendatang.

Peyami Safa, seorang penulis Turki terkemuka pada masa itu, menyebut Halide Edip Adivar sebagai “satu-satunya novelis perang Turki,” dan penyair terkenal Necip Fazil Kisakurek memuji karya-karyanya yang unik.

Selama masa hidupnya, Halide Edip Adivar juga menerjemahkan Animal Farm  George Orwell dan Hamlet Shakespeare ke dalam bahasa Turki.

Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.