Hubungan Turki-Israel Berada di Titik Terendah Sejak Insiden Mavi Marmara

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Serkan Demirtas

Salah satu kritik yang masuk akal atas kebijakan luar negeri Turki, terutama yang menyangkut Mediterania timur, adalah ketidakmampuannya dalam menghindari rusaknya hubungan dengan dua kekuatan regional lainnya, Israel dan Mesir.

Minggu lalu kolom ini telah mengungkapkan dan menganalisis dialog intelijen-ke-intelijen yang sedang berlangsung antara Turki dan Mesir mengenai Libya dengan harapan bahwa hal itu akan membantu mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang masalah-masalah bilateral.

Namun, hubungan dengan Israel jauh dari harapan. Sumber, yang secara dekat mengikuti hubungan Turki-Israel, menggambarkan hubungan itu sebagai level terendah sejak krisis Mavi Marmara tahun 2010, yang mengakibatkan terbunuhnya 10 warga sipil Turki di tangan pasukan keamanan Israel di atas armada saat mencoba untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada Palestina di Gaza yang diblokade Israel.

Normalisasi hubungan baru dilakukan setelah enam tahun ketika pemerintah Israel meminta maaf kepada Turki dan setuju untuk membayar kompensasi kepada keluarga korban Mavi Marmara. Lalu kedua belah pihak bertukar duta besar pada akhir 2016, tetapi hubungan kedua negara kembali tegang setelah penggunaan kekuatan yang tidak proporsional oleh Israel terhadap para pengunjuk rasa Palestina pada awal 2018.

Pada periode yang sama, Turki telah memainkan peran utama dalam mengoordinasikan komunitas internasional untuk melawan keputusan kontroversial Amerika Serikat yang menempatkan Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Sejak itu, Turki dan Israel tidak lagi memiliki duta besar di ibu kota masing-masing dengan interaksi antar pemerintah yang minimal dan hanya menyangkut masalah kemanusiaan.

Adapun beberapa tren saat ini yang semakin merusak hubungan kedua negara adalah sebagai berikut:

Pertama, Israel menunjukkan sikap yang agak hati-hati atas perselisihan yang sedang berlangsung antara Turki dan Yunani-Siprus atas Mediterania timur dan menghindari untuk secara terbuka menghadapi Turki meskipun Turki adalah salah satu aktor penting dalam bisnis hidrokarbon. Israel telah lama untuk fokus mengamankan metode yang paling layak dalam mengangkut cadangannya ke pasar dunia, dan oleh karena itu, mereka menahan diri dari memihak pada bentrokan Turki-Yunani yang sedang berlangsung atas klaim landas kontinen yang tumpang tindih. Namun pada 12 Agustus, kedutaan Israel di Athena mengeluarkan pernyataan yang menyatakan solidaritas penuh terhadap Yunani dan wilayah yurisdiksi maritim Yunani.

Kedua, menurut Turki, Israel terus menekan Gaza; dan menurut Israel, hubungan Turki yang berkelanjutan dengan pejabat senior Hamas membuat situasi tidak dapat dipulihkan.

Ketiga, reaksi Turki yang keras dan kasar terhadap kesepakatan normalisasi antara Uni Emirat Arab dan Israel tercatat sebagai perkembangan negatif lainnya. Pernyataan yang belum dikonfirmasi oleh kepala Mossad yang diduga menggambarkan Turki “sebagai bahaya nyata” di wilayah tersebut juga dicatat.

Namun terlepas dari aspek negatif ini, menarik juga untuk mengamati peningkatan dalam hubungan ekonomi dan pariwisata, yang menggambarkan potensi nyata dari kemitraan Turki-Israel. Volume perdagangan tahunan mencapai lebih dari $ 7 miliar dengan keuntungan yang jelas bagi Turki sementara sekitar setengah juta orang Israel mengunjungi Turki pada 2019. Namun, ada kekhawatiran bahwa perpanjangan pembekuan saat ini dalam hubungan politik nantinya juga akan merusak hubungan tersebut.

Banyak pemangku kebijakan Turki berharap agar hubungan dapat dipulihkan dengan pemerintah Israel yang tidak lagi dipimpin oleh Benjamin Netanyahu karena ia akan digantikan oleh mitra koalisinya, Benny Gantz, pada akhir 2021.

Namun, mengingat jurang ideologis yang semakin dalam antara kedua negara, tentu terlalu dini untuk menyarankan pemulihan hubungan yang otomatis, cepat dan tanpa syarat.

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Ilustrasi: Aljazeera

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 530 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.