Iran Gantung Etnis Baluch Karena Teror

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Iran menggantung seorang pria karena pembunuhan, penculikan dan hubungan “teroris” pada hari Sabtu, situs web pengadilan mengatakan, meskipun ada seruan internasional untuk menghentikan eksekusi terhadap etnis Baluch. Javid Dehghan Khalad dihukum mati pada pagi hari di provinsi tenggara Sistan-Baluchistan yang bergolak, Mizan Online melaporkan.

Itu terjadi sehari setelah PBB mengimbau Iran untuk tidak melanjutkan eksekusi pria berusia 31 tahun itu.

Mizan mengatakan Dehghan ditangkap pada Juni 2015 dan kemudian dihukum karena menjadi “salah satu pemimpin” dari kelompok “teroris” yang terkait dengan jihadis Jaish al-Adl (Tentara Kehakiman).

Juga dikenal sebagai Mohammad Omar, dia dinyatakan bersalah melakukan “tindakan bersenjata terhadap negara”, kata situs itu.

Dehghan ditemukan terlibat dalam pembunuhan dua anggota Pengawal Revolusi pada 2015, serta memimpin serangan yang bertujuan untuk menculik lima penjaga perbatasan, salah satunya tewas, tambahnya.

PBB pada hari Jumat mendesak Iran untuk menghentikan eksekusi dan menegur republik Islam itu atas serentetan hukuman gantung baru-baru ini, termasuk anggota kelompok minoritas.

“Kami mendesak pihak berwenang untuk segera menghentikan eksekusi atas Javid Dehghan, untuk meninjau kasus hukuman mati dan hukuman lainnya sejalan dengan hukum hak asasi manusia,” tulis Kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia PBB yang berbasis di Jenewa.

“Kami mengutuk keras serangkaian eksekusi – setidaknya 28 orang – sejak pertengahan Desember, termasuk orang-orang dari kelompok minoritas,” tambahnya.

Kelompok hak asasi yang berbasis di London Amnesty International menuduh pengadilan Dehghan “sangat tidak adil” di mana pengadilan mengandalkan “pengakuan yang tercemar penyiksaan” dan mengabaikan pelanggaran yang dilakukan selama penyelidikan.

Jaish al-Adl telah melakukan beberapa pemboman dan penculikan tingkat tinggi di Iran dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Februari 2019, 27 anggota Korps Pengawal Revolusi Islam Iran tewas dalam serangan bunuh diri yang diklaim oleh kelompok tersebut.

Jaish al-Adl dibentuk pada tahun 2012 sebagai penerus kelompok ekstremis Sunni Jundallah (Prajurit Tuhan), yang melancarkan pemberontakan mematikan selama satu dekade sebelum akhirnya melemah parah oleh penangkapan dan eksekusi pemimpinnya Abdolmalek Rigi pada tahun 2010.

Republik Islam itu mendapat kecaman atas serangkaian eksekusi sejak akhir tahun lalu dari tokoh-tokoh terkenal, termasuk mantan pembangkang yang berbasis di Prancis Ruhollah Zam pada 12 Desember dan pegulat Navid Afkari pada 12 September.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.