Iran Siap Lakukan Pembicaraan Dengan Arab Saudi

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Iran telah mengindikasikan kesediaan untuk memasuki negosiasi dengan Arab Saudi jika negara itu mengubah kebijakannya untuk menahan pengaruh regional Teheran, media pemerintah Iran telah melaporkan.

Dalam wawancara yang diperpanjang dengan kantor berita ISNA, juru bicara kementerian luar negeri Iran Saeed Khatibzadeh tampaknya mengakui bahwa beberapa “ketakutan” Arab Saudi mengenai Iran adalah sah dan layak untuk dibahas.

“Ada kemungkinan Saudi memiliki beberapa ketakutan. Ketika itu terjadi, kami sangat yakin ini harus dibicarakan. Membangun perdamaian di selat Hormuz adalah salah satunya,” katanya.

Arab Saudi dan Amerika Serikat menuduh Teheran melakukan banyak serangan terhadap kapal tanker minyak di Selat Hormuz, jalur air strategis antara Iran dan Semenanjung Arab yang dilalui seperlima dari minyak dunia.

Namun, Khatibzadeh juga menambahkan peringatan. Dia mengatakan bahwa keluhan lain Arab Saudi adalah “ilusi” dan bisa “membuka jalan ke kekuatan lain di wilayah tersebut”. Tanpa merinci apa itu, dia mengatakan Iran siap untuk membahas masalah itu juga.

Jaringan proksi Iran yang terlibat dalam perang di Yaman dan Suriah, serta pengaruhnya yang besar dalam politik domestik Irak dan Lebanon, telah memicu permusuhan dari AS, Arab Saudi, dan Israel – yang melihat pengaruh Iran di negara-negara tersebut sebagai ancaman bagi kepentingan mereka.

Teheran juga telah membatalkan janji untuk membatasi pengayaan uranium menyusul penarikan sepihak mantan Presiden AS Donald Trump dari kesepakatan nuklir 2015 dan penerapan kembali sanksi. Ini semakin meningkatkan permusuhan.

Namun, Presiden AS Joe Biden telah menyatakan kesediaan untuk kembali ke diplomasi dengan Iran, sesuatu yang mungkin memaksa Arab Saudi untuk mengurangi pendekatannya dalam menangani rival beratnya, Iran.

“Jika Arab Saudi serius untuk mereformasi kebijakan luar negerinya dan menyadari bahwa cara untuk menyelesaikan masalah regional adalah melalui kerjasama, maka negara pertama yang akan menyambut perubahan ini adalah Iran,” kata Khatibzadeh.

Dia menambahkan bahwa jika ini masalahnya, maka Iran akan memasuki negosiasi.

Komentarnya muncul seminggu setelah Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani meminta negara-negara Teluk untuk mengadakan pembicaraan dengan Iran, mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa “keinginan” untuk berdialog dengan Teheran diusulkan oleh negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC).

Riyadh, kekuatan Teluk Arab yang dominan, belum secara terbuka menunjukkan kesediaan untuk terlibat dengan Iran. Dua sekutu regionalnya Bahrain dan UEA – yang bersama dengan Arab Saudi memberlakukan blokade tiga tahun dan baru-baru ini dicabut terhadap Qatar, mengklaim bahwa negara itu “terlalu dekat dengan Iran” – terus melihat Teheran sebagai ancaman regional.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif baru-baru ini mengklaim bahwa dalam beberapa minggu pertamanya sebagai diplomat tertinggi negara itu, dia telah menjangkau Arab Saudi untuk membuka dialog tetapi pendekatannya ditolak.

Secara terpisah dalam wawancaranya dengan ISNA, juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh membahas penyitaan Iran atas sebuah kapal tanker Korea Selatan yang disita di Teluk, mengklaim bahwa masalah itu “teknis” dan bukan “politik” dan mengatakan bahwa kapal itu tampaknya melanggar undang-undang lingkungan maritim.

Teheran telah mendesak Seoul untuk melepaskan miliar dolar asetnya yang dibekukan di Korea Selatan sebagai bagian dari sanksi AS. Khatibzadeh mengatakan bahwa Iran dapat menggunakan sebagian uangnya untuk membayar hak pilihnya di Majelis Umum PBB, yang kalah pekan lalu bersama dengan Republik Afrika Tengah, Republik Kongo, dan Sudan Selatan karena tidak membayar iuran.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.