Jangan Melihat ke Washington Untuk Perdamaian Israel-Palestina

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Hugh Lovatt

Terpilihnya Joe Biden disambut dengan lega di seluruh dunia. Banyak pemerintah, yang memiliki hubungan sengit dengan AS di bawah Presiden Donald Trump, berharap kedatangan presiden baru akan memungkinkan pengaturan ulang dalam hubungan bilateral dan kembali ke status quo yang berlaku sebelum Trump.

Tidak ada tempat yang lebih kuat terkait perasaan ini selain bagi kepemimpinan Palestina yang berbasis di Ramallah, yang dipimpin oleh Presiden Mahmoud Abbas, yang telah terpukul oleh sejumlah besar perubahan kebijakan Amerika selama empat tahun terakhir.

Setelah melewati iklim politik yang tidak bersahabat, strategi Palestina sekarang akan berporos menuju keterlibatan dengan pemerintahan Amerika yang lebih ramah dengan maksud untuk membatalkan kebijakan Trump dan meluncurkan kembali negosiasi perdamaian dengan Israel di bawah persyaratan yang lebih menguntungkan – dengan kembali ke posisi yang ditinggalkan di akhir 2016. Sementara mood music yang berasal dari Washington DC pasti akan berubah menjadi lebih baik di bawah Biden, orang-orang Palestina akan melakukannya dengan baik untuk mencapai harapan mereka.

[Lazada Program] Navy Club New Arrival Tas Ransel Laptop Kasual Trendy EIBB – Tas Ransel Pria Tas Ransel Wanita Tas Punggung – Tas Laptop Backpack Up To 14 Inch – Daypack Tas Pria Tas Wanita
Rp. 119. 000,-

Konflik Israel-Palestina telah menjadi fokus utama pemerintahan Trump, yang telah bekerja dengan kompetensi dan koherensi yang tidak seperti biasanya untuk membentuk kembali realitas sejalan dengan komitmen ideologisnya sendiri terhadap agenda ‘Israel Raya’ yang diperjuangkan oleh sayap kanan Israel selama beberapa dekade.

Hal ini telah menyebabkan pengakuan AS terhadap kedaulatan Israel atas Yerusalem (selain Dataran Tinggi Golan Suriah), pemindahan kedutaannya ke kota, pengakuan de facto atas klaim Israel di Tepi Barat, penghentian bantuan jutaan dolar untuk Palestina, dan menutup misi PLO (kedutaan de facto Palestina) di Washington.

Selain itu, pemerintahan Trump mempromosikan ‘rencana perdamaian’ yang hanya akan memformalkan realitas apartheid modern untuk Palestina. Hal ini telah dihalangi oleh oposisi internasional yang berbasis luas, tim Trump jauh lebih berhasil dalam memajukan serangkaian perjanjian normalisasi baru antara Israel, UEA, Bahrain, dan Sudan.

Orang lain mungkin akan mengerti sebelum Trump meninggalkan kantor pada bulan Januari. Hal ini akan semakin melemahkan posisi negosiasi Palestina dan menghambat Inisiatif Perdamaian Arab, yang telah mengkondisikan integrasi regional pada perjanjian perdamaian Israel-Palestina.

Sebaliknya, Presiden terpilih Biden cenderung tidak memprioritaskan masalah Palestina. Pertama, perhatiannya sebagian besar akan tersita oleh berbagai tantangan domestik yang menunggunya. Sejauh pandangannya beralih ke kebijakan luar negeri dan Timur Tengah, fokus utamanya adalah pada Iran dan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir JCPOA.

Mengingat sejumlah besar modal politik yang ia perlukan untuk berinvestasi dalam hal ini, dan gesekan yang akan ditimbulkannya dengan Israel dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu (yang sebelumnya berusaha meminta Partai Republik dan Kongres AS dalam kampanyenya untuk melawan Obama di masalah yang sama), dia kemungkinan besar tidak akan tertarik untuk secara bersamaan membuka medan pertempuran politik kedua.

Presiden terpilih Biden mungkin dapat mengembalikan beberapa kerusakan yang terjadi selama empat tahun terakhir, namun dia tidak mungkin sepenuhnya kembali ke keadaan yang ada di bawah mantan bosnya, Presiden Barak Obama.

Ada banyak alasan untuk mengharapkan kembalinya kebijakan AS yang lebih tradisional, memperbarui dukungan untuk visi tradisionalnya tentang dua negara, sementara secara nominal menentang perluasan permukiman ilegal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur – yang telah diabaikan oleh pemerintahan Trump, dan terkadang bahkan didorong. Biden pasti juga akan mendukung pembaruan pendanaan AS dan pembukaan kembali misi PLO.

Dalam kedua hal tersebut, dia kemungkinan akan menentang undang-undang Kongres yang akan sulit untuk diselesaikan, terlepas dari siapa yang mengontrol Senat. Namun dia tidak mungkin memindahkan kedutaan AS kembali ke Tel Aviv – yang merupakan tuntutan penting Palestina lainnya – atau membatalkan pengakuan AS terhadap kedaulatan Israel atas Yerusalem dan Dataran Tinggi Golan. Dan meski Gedung Putih berikutnya mungkin tidak sekeras pendahulunya dalam memperjuangkan normalisasi Israel-Arab, namun sudah jelas bahwa ia akan terus mendukung proses ini.

Ini menunjukkan masalah yang lebih besar bagi rakyat Palestina. Pelajaran dari pemerintahan Amerika masa lalu, bahkan yang dianggap lebih bersahabat dengan aspirasi Palestina, adalah bahwa tindakan Amerika pada akhirnya gagal – dibatasi antara lain oleh politik dalam negeri dan pertimbangan geopolitik yang lebih mendesak.

Dibandingkan dengan Trump, sebagian besar presiden lain tampak menguntungkan warga Palestina. Tapi melihat kembali ke masa lalu dengan kacamata berwarna mawar pada dasarnya bermasalah. Sementara Obama akhirnya mengizinkan resolusi dewan keamanan PBB 2334 untuk disahkan pada Desember 2016, sebuah kemenangan penting, pemerintahannya dalam membujuk pemerintah Israel pada masalah-masalah seperti kegiatan pemukimannya, yang merupakan ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup dari solusi dua negara.

Tidak adanya pemikiran ulang strategis AS yang lebih dalam, bahkan pemerintahan Biden yang bermaksud baik tidak mungkin secara fundamental mengubah lintasan negatif di lapangan atau membuka kemajuan signifikan menuju kemerdekaan Palestina.

Pimpinan Ramallah harus menghindari ilusi bahwa Biden akan secara signifikan menantang kebijakan Israel, apalagi memberikan status kenegaraan Palestina. Hal yang sama berlaku untuk Uni Eropa yang kurang memenuhi janji kebijakannya sendiri dalam mendukung penentuan nasib sendiri Palestina. Ini tidak berarti bahwa orang Palestina harus menghapus keduanya. Seharusnya tidak. Tetapi mereka harus realistis dalam hal apa yang dapat dicapai melalui keterlibatan internasional dalam keadaan saat ini.

Yang pasti, bahkan jika mereka berjuang keras, ada kemenangan taktis penting yang bisa didapat dari pemerintahan berikutnya. Ini dapat membantu memperkuat hak Palestina sambil memperlambat perkembangan negatif di lapangan. Tapi ini tidak bisa menjadi keseluruhan dari strategi Palestina, seperti yang saat ini terjadi. Pimpinan Palestina sebaiknya juga memprioritaskan pembaruan gerakan nasional Palestina.

Ini berada pada titik terendah sejak pengusiran PLO dari Beirut pada tahun 1982 dan tidak dapat menanggapi secara memadai dinamika kekuatan regional yang bergeser dan lenyapnya jalur realistis menuju solusi dua negara yang dinegosiasikan.

Alih-alih melihat ke Washington, Abbas harus fokus pada pencapaian rekonsiliasi nasional, kebangkitan mekanisme perwakilan rakyat dan artikulasi strategi pembebasan nasional baru yang kurang terikat pada Amerika Serikat (dan mitra Eropa-nya). Ini adalah pesan jelas yang datang dari masyarakat sipil Palestina dan para pemimpin pemuda.

Partai Fatah Abbas mengambil langkah kecil namun positif ke arah ini ketika mencapai kesepakatan di Istanbul dengan saingan Islamnya, Hamas, untuk bergerak menuju pemilihan baru. Tetapi setelah kemenangan Biden, tampaknya dia mungkin membekukan langkah ini untuk memperkuat posisinya dengan presiden Amerika yang baru.

Yang pasti, mitra internasional turut disalahkan atas kesulitan saat ini. Alih-alih menghambat aspirasi Palestina seperti yang telah mereka lakukan terlalu sering di masa lalu, mereka harus berbuat lebih banyak untuk mendukung akuntabilitas internasional terhadap tindakan Israel dan pembaruan politik Palestina.

Tetapi orang Palestina harus memimpin dalam hal menata rumah mereka sendiri – yang merupakan prasyarat yang sama pentingnya untuk secara efektif menantang realitas apartheid yang sedang berlangsung. Tampaknya ini akan menjadi strategi yang lebih bermanfaat selama empat tahun ke depan.

*Hugh Lovatt adalah pengamat kebijakan di program Timur Tengah dan Afrika Utara di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri yang berbasis di London.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 551 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.