Kabinet Arab Saudi Kembali Tolak Rencana Aneksasi Israel

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Dewan Menteri Arab Saudi pada hari Selasa (16/6) kembali menegaskan dukungan sepenuhnya Kerajaan bagi rakyat Palestina untuk mendapatkan kembali hak-hak penuh mereka dan menolak rencana Israel untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat dan menyebutnya sebagai pelanggaran terhadap Piagam PBB, prinsip-prinsip hukum internasional dan resolusi PBB.

Sesi Kabinet virtual, yang diketuai oleh Penjaga Dua Masjid Suci, King Salman, memperbarui kecamannya atas peluncuran rudal balistik dan drone terus-menerus oleh milisi teroris Houthi yang didukung Iran untuk sengaja menargetkan warga sipil dan fasilitas sipil di Arab Saudi dan menekankan bahwa upaya ini adalah tindakan teroris.

Pada awal sesi, Kabinet meninjau perkembangan lokal dan internasional tentang pandemi coronavirus. Juga diperlukan persediaan perawatan kesehatan dan medis komprehensif yang disediakan untuk kasus-kasus yang terinfeksi di Kerajaan.

Kabinet diberi pengarahan tentang upaya yang harus dilakukan oleh otoritas terkait pengawasan terhadap kembalinya warga negara Saudi dari luar negeri serta layanan yang diberikan oleh misi Saudi kepada lebih dari 47.000 warga yang kembali dari 51 wilayah melalui 250 penerbangan.

Dalam sebuah pernyataan kepada Saudi Press Agency (SPA), Penjabat Menteri Media Majid Al-Qasabi mengatakan bahwa Kabinet mendukung seruan Arab Saudi untuk mengambil sikap Islam bersatu terhadap agresi Israel selama pertemuan luar biasa OKI.

Kabinet juga meninjau keputusan yang dikeluarkan oleh komite eksekutif OKI setelah pertemuan luar biasa yang menekankan pembentukan negara Palestina berdasarkan perbatasan 1967 dengan Yerusalem Timur (Al-Quds) sebagai ibukotanya.

Kabinet mendukung sikap yang diambil selama pertemuan virtual Aliansi G5 Sahel yang diselenggarakan oleh Perancis bahwa Arab Saudi akan melakukan segala upaya untuk mendukung semua negara melawan terorisme dan ekstremisme, yang merupakan sumber ancaman bagi perdamaian dan keamanan internasional.

Kabinet juga menegaskan kembali kecaman keras Kerajaan dan kecaman atas pemboman teroris yang terjadi di Afghanistan, Nigeria dan Irak, yang mengakibatkan puluhan kematian dan cedera. Kabinet menegaskan penolakan Kerajaan atas tindakan teroris ini dalam segala bentuk dan manifestasinya, menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban, pemerintah dan masyarakat di negara-negara ini dan berharap pemulihan cepat bagi yang terluka.

Kabinet juga mengambil keputusan berikut:

  • Kabinet memberi wewenang kepada Menteri Luar Negeri – atau wakilnya – untuk berdiskusi dan menandatangani rancangan kesepakatan umum dengan pihak Kongo untuk kerja sama antara Arab Saudi dan Republik Demokratik Kongo.
  • Kabinet menyetujui nota kesepahaman antara Arab Saudi dan Federasi Rusia untuk mengatur prosedur pemberian visa kunjungan warga negara kedua negara.
  • Kabinet memberi wewenang kepada Menteri Urusan Islam, Panggilan dan Bimbingan – atau wakilnya – untuk membahas dan menandatangani draft nota kesepahaman dengan pihak Djibouti antara Kementerian Urusan Islam, Panggilan dan Bimbingan Saudi dan mitra Djibouti untuk mengelola dan mengoperasikan Penjaga Dua Masjid Suci King Salman Islamic Cultural Center di Djibouti.
  • Kabinet menyetujui nota kesepahaman untuk kerja sama di bidang kesehatan antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.
  • Kabinet memberi wewenang kepada Menteri Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian – atau wakilnya – untuk membahas dan menandatangani draft nota kesepahaman dengan pihak Hongaria di bidang pengelolaan air antara Kementerian Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian Arab Saudi dan Kementerian Dalam Negeri Republik Hongaria.
  • Kabinet menyetujui perjanjian layanan udara antara Arab Saudi dan Vietnam.
  • Kabinet memberi wewenang untuk membahas dan menandatangani dengan pihak Burkinabe sebuah rancangan nota kesepahaman di bidang teknologi, pelatihan dan pengembangan antara Dewan Keluhan Arab Saudi dan pihak yang berkompeten otoritas di Burkina Faso.
  • Kabinet memberi wewenang kepada Pengawas Umum Pusat Nasional untuk Dokumen dan Arsip – atau wakilnya – untuk berdiskusi dan menandatangani dengan pihak Sudan rancangan nota kesepahaman di bidang dokumen dan pengarsipan antara Pusat Dokumentasi dan Arsip Nasional. Arab Saudi dan mitranya di Sudan.
  • Kabinet menyetujui nota kerja sama di bidang pensiun antara Badan Pensiun Publik Arab Saudi dan Dana Sosial Republik Kyrgyzstan.
  • Kabinet mengamandemen Pasal (3) UU Perpustakaan Nasional Raja Fahd, membentuk Dewan Pembina Perpustakaan Nasional Raja Fahd.
  • Kabinet menyetujui implementasi keputusan Dewan Agung GCC yang dikeluarkan selama Sesi ke-40, mengadopsi Tren Lingkungan 2020 di Negara-negara GCC: Persyaratan Situasi Lingkungan Saat Ini.
  • Kabinet menyetujui pendirian pusat layanan pengembang real estat untuk memberikan layanan kepada pengembang real estat dari proyek perumahan.
  • Kabinet menyetujui permintaan yang diajukan oleh Kementerian Perdagangan, Industri, dan Energi Republik Korea untuk membuka Kantor Realisasi Visi Saudi-Korea di Riyadh.
  • Kabinet menyetujui Klasifikasi Pekerjaan Saudi Bersatu.
  • Kabinet mereformasi Dewan Direksi Bank Pembangunan Sosial dan memperbaharui keanggotaan sejumlah anggotanya.
  • Kabinet menyetujui tugas-tugas yang berkaitan dengan hak asasi manusia yang ditugaskan ke departemen hukum badan pemerintah.
  • Kabinet mereformasi Dewan Direksi Dana Pembangunan Pertanian, dan memperbaharui keanggotaan sejumlah anggotanya.
  • Kabinet menyetujui UU Dana Pengembangan Pariwisata.

Sumber: Saudi Gazette

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 557 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.