Kehancuran Kota Kuno Troy Setelah 150 Tahun

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kehancuran yang disebabkan oleh Heinrich Schliemann, yang melakukan penggalian 150 tahun yang lalu di kota kuno Troy, yang terletak di dalam perbatasan desa Tevfikiye di provinsi barat laut Çanakkale Turki memiliki sejarah 5.500 tahun.

Penggalian di kota kuno Troy, yang merupakan museum terbuka dalam daftar Warisan Dunia UNESCO. Wilayah, tempat penggalian resmi dimulai 150 tahun yang lalu, telah menawarkan banyak penemuan arkeologis.

Kota kuno, salah satu alamat favorit wisata budaya, berkontribusi pada warisan budaya dengan artefak yang ditemukan di sana.

Kepala penggalian, Prof. Rüstem Aslan mengatakan bahwa Troy pertama kali digali oleh Frank Calvert pada tahun 1863, dan penggalian resmi dilakukan pertama kali oleh Heinrich Schliemann, kemudian oleh Dörpfeld dan Blegen pada tahun 1871, mengingatkan bahwa kota kuno itu dianggap sebagai salah satu kota kuno. bidang studi arkeologi yang paling penting di dunia.

Menyatakan bahwa penggalian di kota berlanjut sepanjang tahun, Aslan berkata, “Kami bekerja selama 12 bulan, tetapi kami memulai penggalian aktif pada bulan Juni. Troy telah digali selama 150 tahun. Selama proses ini, telah terjadi banyak diskusi, banyak penemuan, dan peristiwa yang sangat penting dalam arkeologis. Selama penggalian resmi Schliemann, yang dimulai pada tahun 1871, penghancuran situs dan pencurian temuan dari situs adalah dua kasus besar.

“Dörpfeld dan Blegen juga digali di sini, terutama dari tahun 1930-an, hingga 1988. Kemudian ada karya Manfred Osman Korfmann, yang menjadi kepala penggalian, mulai tahun 1988 hingga kematiannya pada tahun 2005. Saat ini, kami sebagian besar bekerja untuk menghilangkan kerusakan yang dibuat pada periode Schliemann. Kami juga menggali area yang telah dirusaknya tetapi penting untuk memahami beberapa masalah arkeologis.”

Menyatakan bahwa area yang disebut “Pintu Masuk Kota Troy 2,” tempat mereka bekerja selama beberapa tahun terakhir, adalah area studi penggalian periode Schliemann, Aslan berkata, “Pada tahun 1872, Schliemann menggali gundukan di sini dari atas ke bawah, memotong dan menghancurkannya, dan juga mencuri temuan di sini. Setelah 150 tahun, kami mencoba untuk memperbaiki kehancuran, terutama di daerah yang didefinisikan sebagai kastil Troy 2, mungkin kota terkaya pada periode Troy. Kami melakukan studi restorasi dan konservasi awal. Kami dapat dengan jelas mengatakan bahwa bahkan setelah 150 tahun, adalah mungkin untuk melihat kerusakan yang dilakukan oleh Schliemann.”

Menyatakan bahwa Schliemann menghilangkan reruntuhan dan menghancurkan area tersebut, Aslan berkata, “Saya juga dapat mengatakan bahwa di setiap periode penggalian, ada masalah yang disebabkan oleh Schliemann. Pada abad ke-19, terungkap bahwa tempat yang dikenal sebagai Hisarlık pada waktu itu adalah kota kuno Troy. Tapi kehancuran sudah terjadi. Dia menyadari kesalahannya di tahun-tahun berikutnya. Sebenarnya ada banyak tonggak sejarah di Troy. Situs reruntuhan ini masuk dalam daftar warisan budaya dunia pada tahun 1998, dan setelah itu, Museum Troy dibuka pada tahun 2018. Dan, dapat dikatakan bahwa sekarang Museum Troy adalah tempat yang paling cocok untuk mengembalikan artefak dari tanah tersebut.”

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 939 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.