Kejatuhan Firaun: Kesalahan Hosni Mubarak Pendorong Revolusi Mesir

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Horriya Marzouk*

11 Februari 2011 adalah hari yang dikenang bagi jutaan orang Mesir yang berhasil menggulingkan otokrat lama Hosni Mubarak setelah pemberontakan rakyat selama 18 hari.

Terlepas dari kegigihan para pengunjuk rasa pada saat itu, kejatuhan Mubarak tampaknya sudah dekat satu dekade sebelumnya karena kemarahan dan frustrasi masyarakat semakin meningkat.

Pemerintahan Mubarak yang hampir 30 tahun dapat dibagi menjadi tiga dekade, masing-masing mewakili sebuah fase. Yang pertama relatif berhasil ketika dia mengambil alih negara itu setelah pembunuhan pendahulunya Anwar Sadat di tangan kaum Islamis pada 6 Oktober 1981.

Faktanya, banyak yang percaya bahwa Sadat memilih seorang jenderal militer seperti Mubarak dengan keterampilan politik yang biasa-biasa saja untuk bertindak sebagai orang kedua agar dia bisa memegang kekuasaan di negara itu.

Tapi takdir tidak berpihak pada Sadat; dan Mubarak, secara kebetulan, menjadi presiden negara Arab yang paling berpengaruh.

Mubarak akhirnya membuktikan kesalahan Sadat, memulihkan hubungan diplomatik dengan negara-negara Arab yang sebelumnya marah oleh perjanjian damai dengan Israel saat dia melakukan reformasi ekonomi di dalam negeri.

Mubarak juga mengadopsi strategi kebijakan luar negeri yang kuat, menjadi sekutu paling berpengaruh AS di kawasan itu. Selama bertahun-tahun, dia memainkan peran kunci sebagai teman setia Israel dan Amerika Serikat saat dia menengahi perdamaian di Timur Tengah.

Tentara Mesir selanjutnya mengambil bagian dalam Perang Teluk Persia, membebaskan Kuwait dari invasi Irak pada tahun 1991.

Sepanjang dekade kedua masa pemerintahannya, ego Mubarak mulai muncul di permukaan karena dia tampaknya telah diyakinkan oleh para pembantunya bahwa dia tak tertahankan dan sangat diperlukan.

Kultus kepribadian secara bertahap mulai berkembang pada saat media bertindak sebagai mesin propaganda rezim, mengadvokasi Mubarak dan pencapaian ekonominya yang berumur pendek.

Dinasti yang Jatuh

Dalam perpanjangan kekuasaan Mubarak di Mesir, dia tidak pernah mengizinkan penggantinya, menolak untuk menunjuk wakil presiden dengan dalih bahwa tidak ada yang cukup memenuhi syarat untuk membantunya menjalankan negara.

Hanya setelah orang memberontak terhadapnya, dia mengangkat kepala intelijen Omar Suleiman sebagai wakil presiden.

Pengaruh yang berkembang dari keluarga Mubarak, yaitu putra tertuanya Alaa, seorang pengusaha, istrinya Suzanne Thabet, dan putra bungsunya Gamal, mantan bankir dan politisi, tidak luput dari perhatian.

Faktor kunci yang menyebabkan keruntuhan Mubarak adalah menempatkan Gamal Mubarak di panggung politik di Mesir sebagai kemungkinan penggantinya, meniru model Suriah di mana Bashar al-Assad menggantikan ayahnya yang telah meninggal, Hafez al-Assad.

Namun hipotesis seperti itu ditolak keras oleh kekuatan oposisi Mesir yang meningkat dan sangat sedikit outlet berita partisan atau independen selama tahun-tahun awal milenium kedua.

Di sisi lain, jenderal tentara Mesir tidak akan pernah membiarkan skenario ini terjadi.

“Perwira tinggi militer telah mengendalikan Mesir, pada tingkat yang berbeda, sejak kudeta tahun 1952 yang menggulingkan monarki. Mereka tidak akan pernah mengizinkan warga sipil seperti Gamal Mubarak menjadi presiden,” kata seorang analis politik kepada The New Arab dengan syarat anonimitas.

“Tentara bisa saja menghancurkan revolusi Mesir sejak awal. Tapi mereka memilih berpihak pada pengunjuk rasa untuk mengeluarkan Gamal,” tambahnya.

Selain itu, para pengamat percaya bahwa kebrutalan polisi, kecurangan suara, kemiskinan dan – di atas segalanya – dugaan korupsi dan pencatutan dirinya dan anggota keluarganya merajalela, menyebabkan orang Mesir memberontak.

“Tetap berkuasa selama itu menyebabkan kekakuan mentalnya dan dia mempertahankan status quo, yang membuatnya menjadi solusi tak terelakkan bagi Mubarak dan keluarganya untuk menghadirkan putranya, Gamal, sebagai pengganti akhirnya,” kata Sadek, profesor sosiologi politik di Universitas Nil, kepada The New Arab.

“Seandainya Mubarak melakukan langkah-langkah reformasi, mengizinkan pasukan oposisi di majelis rendah parlemen dan membatasi penampilan publik konstan keluarganya yang memprovokasi publik, dia bisa menghindari revolusi,” tambah Sadek.

Ketika revolusi Tunisia meletus, menggulingkan rezim Zine El Abidine Ben Ali dan menginspirasi negara-negara Arab lainnya untuk mengikuti langkahnya, saat itu Mubarak mengesampingkan bahwa gerakan kerakyatan serupa dapat terjadi di Mesir.

Dalam memoarnya yang baru-baru ini diterbitkan, mantan presiden AS Barack Obama menggambarkan Mubarak “tidak sadar” tentang peristiwa yang terjadi di sekitarnya.

Obama menyampaikan kemungkinan bahwa protes yang dimulai di Tunisia bisa menyebar ke Mesir.

Namun demikian, “Mubarak telah menolaknya, menjelaskan bahwa ‘Mesir bukan Tunisia’,” tulis Obama.

“Karena terisolasi, dia akan melihat apa yang dia ingin lihat, pikirku, dan mendengar apa yang ingin dia dengar – dan tidak ada yang menunjukkan pertanda baik,” tulis Obama.

Menurut Sadek, “revolusi dapat diekspor. Tunisia baru saja mengilhami situasi mendidih yang sudah ada untuk meletusnya revolusi di Mesir.

“Mubarak disingkirkan pada saat kudeta yang mengubah rezim,” katanya.

Psikolog konseling Alaa El-Ghandour sangat setuju. “Mubarak tampaknya cukup terlepas dari kenyataan, hidup dalam keadaan menyangkal dan percaya apa yang diberitahukan kepadanya – bahwa orang-orang mencintainya dan tidak ingin ada orang lain yang memerintah mereka,” kata El-Ghandour kepada The New Arab.

“Ini terlihat jelas dalam beberapa pidato di televisi yang dia berikan selama 18 hari sebelum kejatuhannya dan upayanya untuk menenangkan publik, mengklaim dia tidak pernah mencari kekuasaan,” tambahnya.

“Ketika dia menyadari kebenaran tentang bagaimana orang Mesir memandangnya, dia berada dalam keadaan frustrasi dan kekalahan, suatu pencerahan yang mengejutkan, karena dia sepertinya tidak pernah menyadari bahwa hari-harinya di kekuasaan akan berakhir,” El-Ghandour menyimpulkan.

Pada Maret 2017, pengadilan banding Kairo membebaskan Mubarak setelah dia dinyatakan bersalah oleh pengadilan yang lebih rendah karena memerintahkan pembunuhan pengunjuk rasa damai selama revolusi 25 Januari dalam apa yang disebut oleh media: “Pengadilan Abad Ini.”

Mubarak meninggal di rumahnya di Kairo pada 25 Februari 2020 dalam usia 91.

*Horriya Marzouk adalah nama samaran. Penulis tinggal di yurisdiksi di mana publikasi identitas mereka dapat menimbulkan masalah keamanan atau kebebasan bergerak.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.