Keluarga Khashoggi Maafkan Pembunuh Ayah Mereka

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Keluarga jurnalis Saudi yang terbunuh Jamal Khashoggi telah memaafkan pembunuh ayah mereka, putranya Salah menulis dalam pesan yang diposting di Twitter pada hari Jumat (22/5).

“Pada malam yang baik di bulan suci ini, kita mengingat apa yang Allah SWT katakan dalam kitab sucinya: tindakan kejahatan akan dibalas sama dengan itu (qishash), tetapi siapa yang mau mengampuni dan berdamai, Tuhan akan memberinya pahala. Dia tidak menyukai ketidakadilan.”

“Karena itu, kami, para putra syuhada Jamal Khashoggi, mengumumkan bahwa kami memaafkan mereka yang membunuh ayah kami – semoga dia beristirahat dalam damai – demi Tuhan Yang Mahakuasa, semoga mendapat pahala dari Yang Mahakuasa.”

Khashoggi terbunuh pada Oktober 2018 ketika ia mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul. Pada Desember 2019, lima orang dihukum karena pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati. Tiga orang lainnya dijatuhi hukuman penjara selama 24 tahun “karena peran mereka dalam menutupi kejahatan ini dan melanggar hukum.”

Sesuai dengan hukum Saudi, pengampunan yang diberikan oleh keluarga Khashoggi tidak akan menghapus hukuman bagi mereka yang terbukti bersalah, tetapi itu berarti mereka yang divonis mati sekarang akan dibebaskan.

Penasihat hukum Dr. Mohammed Mahmoud mengatakan sebuah dekrit kerajaan menyatakan bahwa hukuman bagi terpidana pembunuhan yang diampuni oleh keluarga korban akan dijatuhi lima tahun penjara jika pembunuhan itu disengaja, dan setengah dari hukuman itu jika tidak sengaja.

“Dengan demikian, para pelaku yang terbukti terlibat dalam pembunuhan berencana (Khashoggi) akan menghadapi hukuman penjara lima tahun sebagai akibat dari melakukan kejahatan ini,” tambahnya.

Hamdan Al-Shehri, seorang analis politik dan sarjana hubungan internasional, mengatakan: “Adalah hak anak-anak Khashoggi untuk memaafkan pembunuh ayah mereka.”

Dia menambahkan bahwa dimensi politik dari kasus Khashoggi terus berlanjut jauh melampaui perbatasan Kerajaan.

“Masalahnya adalah bahwa masih ada suara-suara berteriak tentang kasus ini ketika masalah itu bahkan tidak menjadi perhatian mereka, seolah-olah cinta mereka untuk Jamal Khashoggi lebih besar daripada keluarga dan anak-anaknya,” katanya. “Mereka berusaha menyerang Arab Saudi menggunakan darah almarhum.”

Dia menambahkan bahwa dia dan orang-orang Saudi mempercayai sistem peradilan Kerajaan untuk berlaku adil, dan bahwa itu tidak akan mentolerir pembunuhan Khashoggi.

Al-Shehri menggambarkan tindakan keluarga Khashoggi sebagai “patriotik” dan menambahkan: “Apa yang dilakukan anak-anak Khashoggi bukan hanya gerakan manusia dan agama yang hebat, tetapi mereka tahu bahwa ada orang yang menggunakan kasus Khashoggi untuk melanjutkan agenda mereka sendiri dari luar Kerajaan, jadi mereka memblokir jalan tersebut.
 
“Tentu saja, baik kita (orang-orang) maupun pemerintah tidak setuju dengan apa yang terjadi pada Jamal, tetapi dapatkah Anda bayangkan bahwa ada orang-orang yang menyangkal hak keluarga Jamal untuk memaafkan para pembunuhnya? Siapa (mereka) yang memutuskan apa yang harus dilakukan keluarganya? ”

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Sumber: Arab News

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 567 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.