Kembali ke Gedung Putih Tanpa Masker, Trump Dikecam

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Presiden AS Donald Trump kembali menghadapi reaksi baru pada hari Selasa (6/10) karena melepaskan maskernya ketika dia pulang ke Gedung Putih dan mengajak orang Amerika untuk tidak takut dengan penyakit COVID-19 yang telah menewaskan lebih dari 209.000 orang di negara itu dan juga telah memasukkannya ke rumah sakit.

Trump tiba di Gedung Putih pada hari Senin dalam video yang dibuat untuk televisi di mana dia turun dari helikopter Marine One mengenakan masker bedah warna putih dan hanya melepasnya saat dia berpose sambil memberi hormat dan melambai, di South Portico mansion.

“Jangan biarkan itu menguasai Anda. Jangan takut,” kata Trump dalam sebuah video setelah kembali dari rumah sakit militer Walter Reed Medical Center di luar Washington tempat dia dirawat karena penyakit yang disebabkan oleh virus corona.

“Saya lebih baik, dan mungkin saya kebal – saya tidak tahu,” tambahnya, diapit oleh bendera Amerika dan dengan latar belakang Monumen Washington.

Trump, yang dirawat oleh tim dokter dan menerima perawatan eksperimental, telah berulang kali mengecilkan penyakit yang telah menewaskan lebih dari 1 juta orang di seluruh dunia dan di negaranya sendiri dengan jumlah kematian tertinggi di dunia.

Presiden Republik itu kembali mencalonkan diri untuk pemilihan ulang melawan saingannya dari Demokrat, Joe Biden, dalam pemilihan 3 November. Trump dirawat di rumah sakit pada hari Jumat setelah didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Trump telah berulang kali mengabaikan pedoman jarak sosial yang dimaksudkan untuk mengekang penyebaran virus dan mengabaikan penasihat medisnya sendiri. Dia juga mengejek Biden pada debat presiden Selasa lalu karena mengenakan masker di berbagai acara, bahkan ketika dia jauh dari yang lain.

Keputusannya untuk melepas masker setelah menaiki tangga Gedung Putih South Portico – tempat tinggi yang membuatnya agak jauh dari orang lain – dan dia meminta agar orang Amerika tidak boleh takut pada penyakit itu yang telah membuat ngeri beberapa dokter.

“Saya terkejut ketika dia mengatakan COVID tidak boleh ditakuti,” kata William Schaffner, seorang profesor pengobatan pencegahan dan penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center di Nashville.

“Ini adalah penyakit yang menewaskan sekitar seribu orang setiap hari, melemahkan perekonomian, membuat orang kehilangan pekerjaan. Ini adalah virus yang harus dihindari sekaligus ditakuti,” tambahnya.

Politisi Demokrat juga menyebut sikap Trump sebaga “Kegagalan kepemimpinan yang tragis,” cuit Senator Demokrat Chris Coons.

Trump justru menggambarkan dirinya sebagai pria yang berhasil mengalahkan penyakit dan menjadi lebih kuat.

“Jika Presiden bangkit kembali ke dalam kampanye, dia akan menjadi pahlawan yang tak terkalahkan, yang tidak hanya selamat dari setiap trik kotor yang dilontarkan Demokrat kepadanya, tetapi juga virus China,” tulisnya di Twitter.

Biden dengan cepat membalas di Twitter dengan gambar berdampingan bersama dirinya yang mengenakan masker dan Trump melepas maskernya. Sebuah keterangan bertuliskan, “Masker itu penting. Mereka menyelamatkan nyawa.”

Juru bicara Gedung Putih, Judd Deere, mengatakan setiap tindakan pencegahan telah diambil untuk melindungi presiden dan keluarganya. Akses fisik ke Trump akan dibatasi dan peralatan pelindung yang sesuai akan dikenakan oleh orang-orang di dekatnya.

Pertanyaan terus beredar tentang keadaan sebenarnya dari kesehatan Trump setelah akhir pekan di mana dokternya memberikan penjelasan yang kontradiktif atau tidak jelas tentang kondisinya.

Kadar oksigennya sempat rendah dan membutuhkan oksigen tambahan pada hari Jumat dan Sabtu dan dia juga menerima dosis obat antivirus intravena terakhirnya, remdesivir, di Gedung Putih pada hari Selasa, kata dokternya.

Banyak pembantu dan orang kepercayaannya telah didiagnosis dengan penyakit tersebut sejak pengumumannya minggu lalu bahwa ia telah dites positif mengidap penyakit itu sehingga meningkatkan pengawasan dan kritik terhadap penanganan pandemi oleh pemerintah.

Trump tidak memiliki acara publik di jadwalnya pada hari Selasa dan tidak jelas kapan dia akan dapat melanjutkan jadwal penuh, kembali ke Oval Office atau kembali ke jalur kampanye.

Ketika jajak pendapat menunjukkan Trump tergelincir lebih jauh di belakang Biden, Wakil Presiden Mike Pence meningkatkan jadwal kampanyenya, menambahkan agenda di negara bagian Nevada dan Arizona pada hari Kamis.

Jajak pendapat Reuters / Ipsos yang diambil pada hari Jumat dan Sabtu setelah presiden dinyatakan positif mengidap virus corona, menemukan bahwa Biden memimpin Trump dengan 10 poin persentase secara nasional.

Tingkat keparahan penyakit Trump telah menjadi subjek spekulasi yang intens, dengan beberapa ahli mencatat bahwa, sebagai pria tua yang kelebihan berat badan, ia berada dalam kategori yang lebih mungkin untuk mengembangkan komplikasi parah atau meninggal karenanya.

#GaspingForAir mulai menjadi tren di Twitter setelah video yang menunjukkan Trump tampak menarik napas dalam-dalam beberapa kali saat berdiri di balkon Gedung Putih.

Dr. Anthony Fauci, pakar utama penyakit menular pemerintah AS, mengatakan kepada CNN bahwa Trump terlihat baik ketika dia keluar dari rumah sakit, tetapi menegaskan bahwa pasien terkadang mengalami kemunduran lima hari setelah mereka sakit.

“Dia terlihat baik-baik saja,” kata Fauci, direktur Institut Nasional Penyakit Menular. “Kadang-kadang setelah lima hari Anda akan mengalami pembalikan … Ini mungkin saja terjadi, mereka perlu (waspada) untuk itu.”

Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 557 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.