Ketegangan Srebrenica Meningkat Saat Muslim Bosnia Menolak Pemilu

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Partai-partai yang mewakili komunitas Muslim Bosnia di Srebrenica, kota timur tempat mereka menghadapi genosida pada 1990-an, berjanji akan memboikot pemilihan lokal hari Minggu karena ketegangan politik meningkat.

Pemungutan suara hari Minggu adalah pemilihan ulang setelah otoritas lokal mengatakan pemungutan suara asli pada November, yang dimenangkan oleh partai-partai etnis Serbia, dirusak oleh penipuan.

Walikota Srebrenica Mladen Grujicic, seorang etnis Serbia yang berkuasa sejak 2016, memenangkan sekitar 70 persen suara dalam pemilihan pertama.

Namun hasilnya dibatalkan setelah pihak berwenang menemukan kejanggalan seperti ada orang yang memilih beberapa kali dengan dokumen identitas yang berbeda, dan kasus di mana sejumlah besar surat suara ditemukan di tempat pemungutan suara sebelum pemungutan suara resmi dimulai.

Sekarang partai Muslim Bosnia – juga dikenal sebagai Bosniaks – berencana untuk memboikot pemilu baru karena pihak berwenang hanya akan memerintahkan pemungutan suara ulang lokal.

Menurut politisi Bosniak, banyak pengungsi yang tinggal di luar negeri sejak perang tidak dapat memberikan suara pada bulan November karena mereka terlambat menerima surat suara lewat pos.

“Kami telah memutuskan untuk tidak berpartisipasi dalam pemilihan ini dan mengundang orang-orang yang mendukung tindakan politik kami untuk melakukan hal yang sama,” kata Camil Durakovic, mantan walikota yang mencalonkan diri sebagai calon anggota dewan kota.

Situasi tegang dapat membuat Srebrenica tanpa perwakilan terpilih untuk pertama kalinya sejak diguncang oleh kekerasan selama perang Bosnia tahun 1990-an.

Menjelang akhir konflik pada Juli 1995, pasukan Serbia merebut daerah tersebut dan membantai sekitar 8.000 pria Muslim dan remaja laki-laki dalam hitungan hari.

Pembunuhan itu dianggap sebagai genosida oleh pengadilan internasional, meskipun Serbia Bosnia, termasuk walikota Grujicic yang keluar, menolak label itu.

Grujicic menuduh saingannya menekan komisi pemilihan untuk melakukan kembali pemungutan suara.

“Beberapa tidak dapat menerima bahwa situasi di Srebrenica akan berubah” dan “bahwa Bosnia juga akan memilih seorang calon Serbia,” katanya.

Srebrenica sekarang terletak di separuh Bosnia yang didominasi Serbia, warisan dari kesepakatan damai yang ditengahi AS yang meninggalkan perpecahan abadi antara komunitas Serbia, Muslim dan Kroasia di Bosnia.

Menurut sensus 2013, populasi Srebrenica telah turun menjadi lebih dari 13.400, termasuk 7.200 Bosnia dan 6.000 Serbia.

Tetapi bahkan lebih sedikit orang yang diyakini benar-benar tinggal penuh waktu di kota miskin itu.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.