Komunitas Kulit Hitam Korban Terbanyak Pandemi Corona di AS

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Eugene Scott* 

Sebuah analisis Washington Post terhadap data awal dari yurisdiksi di seluruh negeri menemukan bahwa coronavirus tampaknya memengaruhi – dan membunuh – orang Amerika kulit hitam pada tingkat yang sangat tinggi dibandingkan dengan orang kulit putih Amerika.

Menurut analisis, sebagian besar wilayah kulit hitam memiliki tiga kali lipat tingkat infeksi dan hampir enam kali lipat angka kematian daripada wilayah mayoritas kulit putih.

“Mengapa tiga atau empat kali lebih banyak dalam komunitas kulit hitam dibandingkan dengan orang lain?” Presiden Trump bertanya pada pengarahan gugus tugas Gedung Putih hari Selasa. “Itu tidak masuk akal, dan aku tidak menyukainya, dan kita akan memiliki statistik selama dua hingga tiga hari ke depan.”

Tetapi berdasarkan apa yang kita ketahui tentang ketidakadilan di banyak komunitas kulit hitam, hal itu masuk akal. Hal itu penting untuk lebih memahami mengapa coronavirus tampaknya membunuh orang Amerika kulit hitam pada tingkat yang lebih cepat daripada kelompok lain. Berikut adalah beberapa penyebab utamanya:

Pertama, tingginya tingkat masalah kesehatan dan akses perawatan yang kurang

Data telah lama menunjukkan bahwa orang kulit hitam Amerika memiliki tingkat hipertensi, penyakit jantung, diabetes dan penyakit paru-paru yang lebih tinggi. Para profesional medis mengatakan bahwa coronavirus memperburuk masalah yang menyertai penyakit-penyakit ini, dan itulah yang dikutip oleh pejabat administrasi Trump ketika berbicara tentang perbedaan tersebut dalam briefing pada Selasa.

Kesenjangan kesehatan selalu ada bagi komunitas Afrika-Amerika, tetapi di sini sekali lagi dengan krisis saat ini- hal ini menerangkan betapa tidak dapat diterimanya hal tersebut,” kata Anthony S. Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular pada Rabu.

Uché Blackstock, seorang dokter yang bekerja di tempat perawatan darurat di Brooklyn, mengatakan bahwa masalah kesehatan yang ada tidak proporsional sehingga memengaruhi komunitas kulit hitam dalam memunculkan kemungkinan komplikasi lebih besar.

“Kami membawa beban penyakit kronis yang lebih tinggi yang membuat kami lebih rentan terhadap komplikasi coronavirus yang lebih serius,” kata Blackstock.

Studi National Institutes of Health pada 2014 menemukan bahwa rumah sakit di lingkungan yang didominasi kulit hitam lebih mungkin untuk ditutup daripada yang berada di lingkungan yang didominasi kulit putih, hal ini sering menyulitkan warga kulit hitam Amerika untuk mengakses perawatan kesehatan di dekat tempat tinggal mereka.

“Kami tidak memiliki akses ke perawatan dan jika kami melakukannya, kemungkinan kami mendapatkan perawatan dengan kualitas terburuk karena mereka sering menyebut perawatan itu dengan pelayanan minoritas,” kata Blackstock.

“Dan mereka mungkin tidak memiliki spesialis atau sumber daya yang dibutuhkan untuk merawat pasien covid 19. Dan ada bias yang terlihat di pihak penyedia layanan kesehatan, dan penelitian telah menunjukkan bahwa ada bias terhadap pasien kulit putih dibandingkan pasien kulit berwarna. “

Kedua, orang Amerika berkulit hitam memiliki banyak pekerjaan penting.

Orang kulit hitam lebih cenderung bekerja dalam pekerjaan yang membuat pekerja berhubungan dekat dengan orang lain yang mungkin memiliki riwayat kesehatan yang buruk dan sulit menerapkan social distancing.

Menurut data dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS yang disusun oleh Center for American Progress, orang kulit hitam terlalu yang terlibat dalam industri layanan makanan, industri perhotelan, pengemudi taksi dan sopir.

Preston Mitchum, direktur kebijakan untuk URGE, sebuah organisasi nirlaba yang mengadvokasi isu-isu kebijakan liberal, mengatakan kesempatan kerja yang tersedia bagi banyak orang kulit hitam sering menempatkan mereka dalam risiko terhadap serangan oleh virus korona.

“Komunitas kulit hitam kurang menerapkan jarak sosial dibanding komunitas lain, hal ini karena banyak dari mereka yang menjadi ujung tombak yang bekerja untuk mempertahankan kehidupan kita. Pekerjaan ini membutuhkan lebih banyak interaksi langsung.”

Jason Hargrove, seorang pengemudi bus berusia 50 tahun di Detroit, memposting sebuah video yang kemudialn viral di mana dia mengatakan bahwa dia mengira dia terkena virus corona setelah seorang penumpang berulang kali batuk di bus tanpa menutup mulutnya. Hargrove meninggal kurang dari dua minggu setelah dia memposting video.
 
“Dia tahu dia sedang tidak enak badan,” istrinya, Desha Johnson-Hargrove, menulis untuk majalah Time. “Dia mengambilnya begitu cepat sehingga aku masih tidak percaya. Dia baik-baik saja – pria besar, kuat, – sebelum hari itu. Hari itu selamanya mengubah hidup saya.”

Ketiga, informasi yang tidak memadai.

Keneshia Grant, seorang profesor ilmu politik di Universitas Howard, berfokus pada hubungan pemilih kulit hitam dengan pemerintah negara bagian dan lokal. Dia mengatakan informasi yang buruk dari para pemimpin pemerintah telah membentuk pengalaman orang kulit hitam dengan virus corona.

“Singkatnya, saya pikir masalahnya bukan karena orang kulit hitam tidak mendapatkan informasi dari pemerintah mereka. Masalahnya adalah kami mendapat informasi yang buruk dan tidak konsisten dari pemerintah kami. Kami juga mendapat informasi yang sepertinya tidak mewakili orang-orang seperti dengan kami, ”katanya.
 
Grant mengatakan pesan campur aduk dari administrasi Trump dan beberapa gubernur di negara bagian yang dihuni populasi kulit hitam telah menyebabkan kebingungan. Kebanyakan orang kulit hitam Amerika – hampir 60 persen – tinggal di Selatan. Negara-negara seperti Florida, Alabama, Mississippi dan Georgia semuanya dikepalai oleh gubernur yang pesannya tentang cara untuk tetap aman sering tidak konsisten dengan pedoman pemerintah federal.

“Saya pikir apa yang dibutuhkan orang Amerika kulit hitam, dan seluruh bangsa, adalah pesan yang jelas dari pemerintah federal,” katanya. “Saya pikir ini terutama benar, karena butuh waktu lama bagi orang kulit hitam untuk melihat diri mereka terwakili dalam krisis ini.”

“Pesan federal yang kuat dan masuk akal akan membantu mencapai tujuan itu,” tambahnya.
 
Jendral ahli bedah AS A. Jerome M. Adams berbicara di pengarahan gugus tugas Gedung Putih pada hari Jumat tentang bagaimana orang Amerika berkulit hitam secara tidak proporsional dirugikan oleh penyakit tersebut.

“Ini mengkhawatirkan tetapi tidak mengherankan bahwa orang kulit berwarna memiliki beban lebih besar dari kondisi kesehatan kronis,” katanya.

“Beban kronis penyakit medis kemungkinan membuat orang kulit berwarna khususnya kurang tangguh terhadap kerusakan oleh covid-19 dan itu mungkin – pada kenyataannya, kemungkinan – beban penyakit sosial juga berkontribusi.”

Adams berbicara tentang perlunya targen pesan yang lebih baik tentang pentingnya social distancing dalam komunitas kulit berwarna, dan dia berbicara tentang kebutuhan individu di komunitas tersebut untuk mengikuti pedoman.

Keempat, perbedaan perumahan

Vedette Gavin, seorang peneliti utama untuk Studi Lingkungan Sehat di Yayasan Hukum Konservasi, mengatakan kepada The Fix bahwa kesenjangan rasial dalam perumahan menempatkan kehidupan orang kulit hitam dalam risiko yang jauh lebih besar untuk tertular suatu penyakit. Organisasinya berupaya untuk lebih memahami dan mengatasi dampak perubahan lingkungan terhadap kesehatan di wilayah metropolitan Boston.

Sebuah penelitian di Princeton University 2017 menemukan bahwa anak-anak berkulit hitam lebih mungkin menderita asma karena mereka tinggal di bangunan yang lebih tua yang dipenuhi kotoran dan hewan pengerat. Mereka berada di lingkungan terpencil yang dekat dengan jalan raya yang sibuk yang selalu melepaskan zat berbahaya ke udara.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit merilis informasi yang menyatakan bahwa orang dengan asma mungkin berisiko lebih tinggi meninggal akibat coronavirus.

“Orang kulit berwarna lebih cenderung tinggal di daerah padat dan dalam situasi perumahan multi-generasi, yang menciptakan risiko lebih tinggi untuk penyebaran penyakit yang sangat menular seperti covid-19,” kata Adams pada Jumat.

“Ada masalah besar akibat kondisi perumahan,” kata Gavin. “Perumahan yang kekurangan persediaan dan alat yang buruk untuk asbes, jamur dan kecoak dapat meningkatkan risiko dan penyebaran penyakit pernapasan dan paru-paru, yang menimbulkan keparahan gejala bagi mereka yang terjangkit covid. Jumlah keluarga kulit hitam dan Latin di pusat-pusat kota cenderung berlipat dua dan bahkan tiga kali lipat ketika sewa tidak terjangkau, membuat jarak sosi di rumah adalah tidak mungkin.”

Eugene Scott

*Eugene Scott menulis tentang politik identitas untuk The Fix. Dia sebelumnya adalah reporter berita di CNN Politics.

Sumber: The Washington Post

Terjemahan bebas oleh Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.