Masa Depan Ritual Agama di Era Covid-19

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Zaid M. Belbagi*

Salah satu aspek paling mencekam dari pandemi global bagi orang-orang beriman adalah penangguhan pertemuan keagamaan di seluruh dunia. Mengingat potensi virus yang bisa menyebar di tempat-tempat ibadah, banyak jemaah telah beralih ke fasilitas online, dan dalam beberapa kasus, berubah total.

Namun, tidak semua orang senang dengan kondisi itu. Minggu ini, anggota komunitas Yahudi Hasid di New York memprotes pembatasan baru yang diumumkan oleh Gubernur Andrew Cuomo. Dihadapkan dengan lonjakan infeksi dan kekhawatiran tentang puluhan ribu jamaah yang berkumpul di dalam ruangan di seluruh kota, pihak berwenang turun tangan untuk membatasi pertemuan keagamaan seperti yang dilakukan di banyak tempat di seluruh dunia.

Mengingat bahwa virus corona kemungkinan akan tetap menjadi ancaman kesehatan yang serius untuk beberapa waktu, masa depan komunitas agama masih belum pasti. Yang bisa kami katakan dengan pasti adalah bahwa setiap kelompok agama besar dunia sedang menghadapi tantangan. Dan beberapa di antaranya, seperti Yahudi Hasid New York, menolak pembatasan yang telah diberlakukan.

Keuskupan Katolik Brooklyn, misalnya, juga mengajukan gugatan terhadap Cuomo atas penutupan gereja di lingkungan yang mengalami lonjakan infeksi. Di tempat lain di AS, beberapa gereja telah berhasil menantang pembatasan pertemuan besar. Minggu lalu, misalnya, Gereja Baptis Capitol Hill mengadakan kebaktian luar ruang pertamanya di Washington, DC setelah berhasil menantang District of Columbia di pengadilan. Lokasi Anacostia Park diperbolehkan untuk social distancing dan peserta diharuskan memakai masker.

Di Inggris, layanan keagamaan masih diperbolehkan di dalam tempat ibadah selama ada cukup ruang untuk memenuhi persyaratan jarak sosial, dan mengenakan penutup wajah.

Pertemuan keagamaan adalah salah satu pengecualian dari “Aturan Enam” – yang lainnya termasuk tempat kerja dan sekolah – yang diperkenalkan oleh pemerintah Inggris pada 14 September. Namun, masih harus dilihat apakah layanan semacam itu akan tetap memungkinkan selama pandemi tetap ada – dan, apakah pengalaman pembatasan saat ini berdampak pada lebih sedikit orang yang akan kembali ke kebaktian gereja.

Bagi banyak orang, pembatasan pemerintah telah mengubah esensi komunitas religius. Bagi mereka, gereja bukan hanya tempat ibadah tetapi juga tempat mengadakan acara, sumber interaksi sosial yang penting, dan jaring pengaman bagi mereka yang kesepian dan rentan. Dengan semakin banyaknya layanan yang beralih ke online, aktivitas berbasis gereja lainnya tidak terjadi sama sekali. Hal ini adalah pengaruh pandemi terhadap begitu banyak kehidupan orang yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Vatikan telah menghadapi kritik atas kurangnya antusiasme Paus Fransiskus untuk mengenakan masker selama kebaktian. Mengingat bahwa sebagian besar agama sangat menekankan pada dialog dan rasa keterkaitan, pembatasan yang diberlakukan oleh pihak berwenang di seluruh dunia sering kali ditentang oleh para pemimpin agama.

Dalam kebaktian doa baru-baru ini di Bukit Capitoline Roma yang dipimpin oleh paus dan mempertemukan para pemimpin Kristen, Muslim, Yahudi, Sikh dan Buddha, Uskup Lutheran Heinrich Bedford-Strohm mengatakan kepada jemaat: “Jiwa kita bingung. Semua tanda fisik keterhubungan – saling mengulurkan tangan; berbicara erat, tatap muka; saling berpelukan; semua tanda fisik ini, yang selama ini merupakan ekspresi cinta, kini telah menjadi musuh cinta, telah menjadi bahaya satu sama lain.”

India telah mencatat 120.000 kematian karena COVID-19. Saat bangsa tersebut bersiap untuk musim festival Hindu Diwali, di mana ilmuwan senior telah memperingatkan pemerintah bahwa selama musim dingin ada peningkatan kerentanan terhadap infeksi. Karena itu perayaan tersebut dapat menyebabkan gelombang besar virus di negara yang tidak siap untuk menghadapinya itu.

Mengingat sudah ada lonjakan kasus di India yang disebabkan oleh orang-orang yang sengaja mengabaikan nasihat jarak sosial, banyak yang khawatir bahwa layanan doa yang dihadiri oleh ribuan jemaah bisa menjadi bencana besar.

Setelah pengumuman baru-baru ini oleh otoritas Saudi bahwa ziarah religius akan dilanjutkan secara bertahap, banyak pemimpin lain di dunia Muslim dengan cara yang sama mulai berpikir agar ibadah di masjid dapat dilanjutkan. Pengalaman agama-agama dunia selama pandemi diwarnai dengan kebutuhan untuk menjaga pentingnya berjamaah dan berdoa, tanpa memperburuk krisis kesehatan masyarakat.
 
Masih harus dilihat bagaimana lembaga-lembaga agama akan mengatasinya saat pandemi berlarut-larut. Namun, di samping praktik keagamaan yang paling ekstrem, tampaknya umat beriman di dunia sebagian besar bersatu dalam satu keyakinan: Bahwa praktik keimanan tidak perlu mengalahkan kesehatan masyarakat.

Zaid M. Belbagi

*Zaid M. Belbagi adalah komentator politik.

Sumber: Arab News

Terjemahan bebas Bagbudig
 

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 560 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.