Mengapa Ikhwanul Muslimin Tidak Mewakili Islam?

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Heba Yosry

Sebagai seorang wanita Muslim Mesir yang hidup di bawah Ikhwanul Muslimin, saya telah melihat kerusakan yang dilakukan oleh organisasi ini secara langsung.

Dewan Ulama Senior Arab Saudi baru-baru ini mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan bahwa Ikhwanul Muslimin adalah organisasi teroris, sebuah pernyataan yang disambut baik oleh rakyat Mesir.

Deklarasi Arab Saudi menegaskan bahwa Ikhwanul Muslimin tidak mewakili Islam dan bahwa tindakannya tidak dimotivasi oleh Islam. Kepemimpinan seperti inilah yang akan membantu wilayah kita terbebas dari ekstremisme agama dan terorisme.

Sementara Arab Saudi secara resmi menetapkan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris pada tahun 2014, seperti halnya Uni Emirat Arab, Dewan Ulama Senior Kerajaan sekarang juga mencap kelompok tersebut sebagai teroris, dengan mengatakan bahwa mereka menjalankan agenda yang “bertentangan dengan pedoman agama kita yang damai, sembari menjadikan agama sebagai topeng untuk menyamarkan tujuannya dan mempraktikkan kebalikannya seperti penghasutan, mendatangkan malapetaka, melakukan kekerasan dan terorisme.”

[Lazada Program] [PAKET YOUTUBER / VLOG] Tripod Besar 3110 untuk HP dan Kamera Universal + GRATIS MIC TIKTOK
Rp. 39.999,-

Pernyataan ini muncul di saat negara-negara Eropa masih terkepung, berusaha menemukan strategi yang tepat untuk mencabut ekstremisme yang tumbuh di dalam negeri.

Beberapa suara tetap akan muncul lebih keras menyerukan hak Ikhwan untuk hidup dan hak anggota mereka untuk mempertahankan ideologi.

Pendakian Ikhwanul Muslimin ke dalam kekuasaan di Mesir menunjukkan bahaya organisasi ini. Ikhwanul Muslimin berkuasa pada Juni 2012, tetapi dicopot pada Juli 2013, menyusul protes yang meluas.

Selama masa pemerintahan mereka, Ikhwan mencoba menekan wanita Mesir.

Di luar semua aspek saat Ikhwanul Muslimin berkuasa, catatan hak-hak perempuan mereka sangat buruk.

Ketika Ikhwanul Muslimin menguasai Mesir, hak-hak perempuan mengalami kemunduran di dua bidang utama: legislatif dan sosiokultural.

Ikhwanul Muslimin berupaya untuk mendekriminalisasi Mutilasi Alat Kelamin Wanita (FGM), sebuah praktik yang dilarang di Mesir dan berbagai negara Muslim.

Mereka berpendapat bahwa masalah tersebut harus diputuskan di dalam unit keluarga. Dalam satu kasus, di Al Minya, sebuah desa di Mesir, Ikhwanul Muslimin menyebarkan brosur yang menawarkan prosedur sunat perempuan bersubsidi sebagai bagian dari kampanye pemilu 2012 mereka. Ikhwan, bagaimanapun, membantah melakukan ini.

Ikhwan mengusulkan undang-undang untuk menurunkan usia pernikahan resmi dari 18 menjadi 13, tetapi beberapa ulama dalam gerakan tersebut mengusulkan bahwa anak perempuan harus bisa menikah pada usia 9 tahun.

Di bawah Ikhwan, wanita dan anak perempuan dipandang sebagai milik pribadi keluarga, bukan milik mereka sendiri, dan negara tidak boleh ikut campur karena ayahnya tahu yang terbaik.

Di bidang sosial, Ikhwanul Muslimin menekankan bahwa perempuan tidak pantas di ruang publik, dengan mengatakan mereka “secara alami harus berada di rumah.”

Oleh karena itu, di bawah naungan Ikhwan, kampanye pelecehan seksual yang sistematis dan sistemik, dan terkadang pemerkosaan, diluncurkan terhadap aktivis wanita yang berani muncul di alun-alun Tahrir Kairo dan menentang aturan mereka.

Aktivis perempuan bukanlah satu-satunya target kekerasan seksual sistemik. Pada 2013 terjadi kekerasan seksual merajalela di seluruh Mesir.

Jajak pendapat tahun 2013 oleh Reuters menunjukkan bahwa Mesir adalah negara terburuk bagi perempuan di Timur Tengah karena lonjakan pelecehan seksual, peningkatan FGM, dan pembusukan hak-hak perempuan secara keseluruhan.

Ikhwanul Muslimin telah terlalu lama melecehkan Islam dengan slogan mereka “Islam adalah solusi!”

Namun pernyataan yang dibuat oleh Dewan Ulama Senior semakin memisahkan dan menjauhkan Islam dari “solusi” mereka. Pernyataan ini adalah kemenangan untuk pencerahan, kemajuan, kesetaraan dan yang terpenting kemenangan bagi Islam.

Di ujung spektrum yang berlawanan, Arab Saudi diakui sebagai reformis teratas terkait hak-hak perempuan oleh Bank Dunia pada tahun 2019, dan mereka telah membuat kemajuan yang stabil selama dekade terakhir terkait hak-hak perempuan.

Mengecam Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris memerlukan penolakan terhadap seluruh pandangan dunia mereka, termasuk persepsi mereka tentang perempuan, dan pernyataan dari Arab Saudi ini mungkin merupakan langkah untuk membebaskan perempuan dari pandangan patriarki yang diabadikan dalam diktum agama.

Heba Yosry

*Heba Yosry mengajar psikologi dan filsafat di Kairo. Dia memegang gelar pasca sarjana dalam Sastra dan Filsafat Arab dari American University di Kairo. Selain mengajar dia juga peneliti kajian modernitas, gender, metafisika dan bahasa.

Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 551 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.