Mesir Tangkap 14 Orang Karena Rasisme Terhadap Pesepak Bola

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Setidaknya 14 orang telah ditangkap karena rasisme yang ditujukan pada pemain sepak bola Zamalek setelah video yang sangat mengganggu beredar di Facebook.

Video tersebut menunjukkan kerumunan orang meneriakkan “Shikabala, Shikabala” – julukan untuk Mohamed Abdel Razek, yang berkulit hitam – dan memelihara seekor anjing hitam yang mengenakan kaos sepak bola Zamalek dengan angka 10 di atas kepala.

Video itu beredar menyusul kekalahan Zamalek di tangan Al-Ahly. Ke 14 orang yang ditangkap itu diduga pendukung Al-Ahly.

Abdel Razek yang berasal dari Aswan pernah menjadi korban serangan rasis di masa lalu. Pada tahun 2010, pemain tersebut mengumumkan bahwa dia keluar dari sepak bola internasional sebagai hasilnya.

Pada 2015, pemain sepak bola Ahmed Almerghani, yang juga berasal dari Aswan, muncul di acara TV panggilan Mesir Al-Aashira Masaa. Setelah pertunjukan itu, Presiden Zamalek Mortada Mansour menyebut Almerghani sebagai “pengkhianat” dalam apa yang ditafsirkan oleh para analis pada saat itu sebagai rasisme.

Orang-orang Nubia sering menjadi sasaran rasisme karena kulit mereka yang lebih gelap, yang diabadikan oleh media Mesir dan industri film, yang sering membuat orang-orang Nubia memerankan karakter yang dianggap bodoh.

Selain rasisme terhadap pemain sepak bola, kelompok hak asasi manusia juga mengkritik rasisme yang lazim di kalangan otoritas Mesir.

Pada 2016, seorang pejabat Mesir dituduh menyebut diplomat Afrika “anjing dan budak” pada konferensi PBB di Kenya.

Bulan lalu, pengawas hak asasi Amnesty International meminta pemerintah Mesir untuk menyelidiki pemukulan dan penghinaan rasial yang ditujukan pada pengunjuk rasa Sudan menyusul pembunuhan anak laki-laki Sudan berusia 12 tahun, Mohamed Hasan.

Saksi mata mengatakan Hasan ditikam beberapa kali oleh seorang pria Mesir.

Setelah pembunuhannya, para demonstran melakukan unjuk rasa menentang kekerasan, kekerasan seksual, rasisme dan diskriminasi yang dialami warga Sudan di negara tersebut.

Sekitar 70 orang, termasuk anak-anak, dibawa ke penjara di Giza di mana mereka dipukuli dan menjadi sasaran penghinaan rasial.

Sumber: Middle East Monitor

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.