Misteri Kesehatan Donald Trump

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Mark Gongloff*

Trump dan Covid

Pandemi virus corona telah mengubah para investor menjadi ahli epidemiologi amatir hampir dalam semalam. Dan penyakit Presiden Donald Trump juga telah membuat mereka bekerja sambilan di Kremlinologi.

Apakah presiden sakit parah, seperti yang ditunjukkan oleh perawatannya yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan campuran obat-obatan eksperimental, atau apakah dia siap untuk kembali ke Gedung Putih, merasa lebih baik daripada yang dia alami dalam 20 tahun? Pasar saham, entah kenapa, diduga terus naik dan turun seiring dengan bergesernya jawaban pertanyaan itu dengan setiap rumor.

Seperti yang ditulis Mohamed El-Erian, prospek ekonomi dan pasar sangat tidak pasti sebelum presiden Amerika Serikat jatuh sakit. Beberapa pedagang tampaknya meyakinkan diri mereka sendiri bahwa kekebalan kawanan telah tiba sebelum waktunya di AS, kata John Authers.

Melihat penyebaran penyakit yang tidak terkendali di Gedung Putih, dari presiden hingga semua stafnya telah menimbulkan keraguan atas gagasan semacam itu.

Akan ada lebih banyak kepastian, baik atau buruk, jika para pejabat bersikap transparan tentang kesehatan presiden.

Tetapi bahkan dokter Trump pun tidak jujur ​​tentang kemajuannya, catat Jonathan Bernstein, belum lagi staf pers Gedung Putih (sekarang juga terinfeksi).

Pendekatan ini mungkin sengaja dirancang untuk membuat presiden dan pasar senang, tetapi hal itu telah menghilangkan simpati nasional terhadap Trump seperti yang dialami oleh mitranya di Inggris, Boris Johnson.

Perasaan baik seperti itu mungkin untuk sementara waktu akan meningkatkan posisi Johnson, tetapi situasi Trump sangat berbeda, tulis Therese Raphael. Johnson jauh lebih populer daripada Trump ketika dia jatuh sakit dan sebagian besar menganggap virus itu jauh lebih serius.

Di Amerika, para pemilih justru menyalahkan Trump atas penyakit yang dialaminya sendiri dan juga telah menginfeksi banyak orang Amerika.

Pasar mungkin telah siap hari ini, sebagian karena harapan Trump akan segera sembuh. Namun mereka juga mulai menentukan harga untuk kemungkinan jika dia akan segera diganti.

Kota dan Bioskop

Sementara itu, pandemi melonjak lagi di seluruh negeri, mengancam lebih banyak orang, kematian, kesengsaraan, dan kehancuran ekonomi.

Bahkan di tempat-tempat yang relatif tenang, para profesional kaya masih bekerja dari rumah, tulis Justin Fox, telah menghancurkan ekonomi kota-kota yang membutuhkan uang untuk perjalanan pulang pergi, belanja dan makan.

Orang-orang juga masih belum bisa menonton bioskop, yang menyebabkan penundaan tarif blockbuster yang membuat mereka tetap berbisnis. Hari ini pembukaan “Dune” diundur hampir setahun penuh. Minggu lalu, film Bond terbaru, “No Time to Die,” juga ditunda ke tahun 2021. Hal ini merupakan pukulan terakhir untuk Grup Cineworld Inggris, operator teater Regal, catat Alex Webb.

Kondisi ini telah menutup ratusan lokasi dan mungkin akan mengakhiri puluhan ribu pekerjaan. Mungkin ada harapan untuk kota dan bioskop kita, tetapi kehidupan harus segera kembali normal termasuk orang-orang yang kembali ke sana.

Pasti Ada Kuda Poni Di Sini Di Suatu Tempat

Ada klise yang mengatakan, selalu ada gelap sebelum datangnya fajar, yang sama sekali tidak benar dalam arti ilmiah tetapi masih bisa menampung arti metaforis.

Sangat mungkin, tulis Tyler Cowen, bahwa semua ketakutan, kemarahan, dan ketidakpuasan umum yang dirasakan banyak dari kita belakangan ini hanyalah tanda perubahan besar yang sedang terjadi dalam teknologi dan budaya, yang sebagian besar sebenarnya baik. Ya, ada pandemi, resesi, dan bencana iklim yang terjadi, tetapi umat manusia juga membuat lompatan besar dalam perawatan kesehatan, energi bersih, dan teknologi lain yang dapat membantu memecahkan masalah tersebut.

*Mark Gongloff adalah editor Bloomberg Opinion. Dia sebelumnya adalah editor pelaksana Fortune.com, menjalankan bisnis Huffington Post dan liputan teknologi, dan merupakan kolumnis, reporter dan editor untuk Wall Street Journal.

Sumber: Bloomberg

Terjemahan bebas Bagbudig

bagbudig
About bagbudig 399 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.