Musik Arab di Israel Terus Berjaya

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Linda Abdul Aziz Menuhin*

Suatu hari pada Sabtu di musim panas tahun 1971, bibi saya membawa saya ke tempat senamnya di Tel Aviv.

Pemandangan di sana sangat akrab, seperti kolam renang Baghdad di tahun enam puluhan. Saya duduk di kursi yang nyaman dan memutar radio transistor kecil saya ke Voice of Israel yang sedang memainkan lagu dari penyanyi Mesir Umm Kalthoum. Lalu bibi saya dengan cepat meminta saya untuk mengecilkan volume.

Ini adalah kejutan bagi saya. Saat itu saya baru berada di Israel beberapa bulan setelah melarikan diri dari Irak pada akhir tahun 1970.

Sejak itu, musik Arab di Israel telah meraih sukses besar selama dua dekade terakhir.

Di tahun 2020, Israel adalah tempat di mana musik Arab, berkat dampak imigrasi, berhasil menembus pembatas yang dipasang di depannya oleh hegemoni Ashkenazi yang memandangnya sebagai musik “musuh”.

Bahasa Arab sendiri adalah bahasa lisan dari 850.000 orang Yahudi yang datang dari berbagai belahan dunia Arab. Cita rasa musik mereka juga agak mirip dan dibentuk oleh adegan yang didominasi oleh legenda Arab seperti Umm Kalthoum, Abdel Wahhab di Mesir, dan Salima Murad di Irak.

Diva Mesir Umm Kalthoum diproyeksikan dalam penghormatan khusus pada malam pembukaan Festival Internasional Baalbek di Lembah Bekaa timur Lebanon pada 20 Juli 2018. (File foto: AFP)

Namun konflik Arab-Israel memberi beban politik pada lagu-lagu romantis ini. Beginilah cara orang Yahudi dari Timur menemukan budaya dan musik Arab mereka disandera di tanah air baru mereka.

Pecinta seni di Israel, Eli Greenfield mengatakan bahwa “peluncuran asli musik Arab dimulai dengan kedatangan Sapho, penyanyi Maroko Prancis ke Israel pada tahun 1988, di mana ia tampil di ‘Heichal Hatarbut,’ salah satu pertunjukan termegah di Tel Aviv dan menyanyikan lagu-lagu Umm Kalthoum.”

Saya percaya bahwa Israel secara bertahap telah melepaskan diri dari permasalahan Arabnya selama bertahun-tahun, terutama setelah penandatanganan perjanjian damai dengan Mesir dan Yordania, masing-masing pada tahun 1979 dan 1994.

Lima tahun lalu, grup Firqat Al Noor pertama kali muncul di kancah Israel. Orkestra beranggotakan 25 orang, disutradarai oleh Ariel Cohen, asal Maroko, adalah pembawa standar untuk musik tradisional Arab yang pernah diputar di radio Voice of Israel.

Pertunjukan grup orkestra Israel Firqat Alnoor di YouTube dari lagu Ahibak milik penyanyi Emirat Hussain al-Jassmi.

Tidak diragukan lagi, banyak orang Israel telah tergoda dengan musik raksasa Tarab – musik tradisional Arab yang menekankan nada melodi yang panjang – di sinagoga, setelah Kepala Rabi Ovadia Yosef kelahiran Irak mengizinkan himne religius diiringi dengan melodi ini.

Festival yang memperjuangkan perdamaian dan hidup berdampingan di Timur Tengah juga telah membantu penyebaran musik Arab, terutama Festival Oud tahunan Yerusalem yang menjadi daya tarik besar bagi banyak orang dan termasuk orang Israel yang tidak memiliki akar Timur.

Popularitas itu telah membuka genre ke platform arus utama, termasuk aula megah yang biasanya menjadi tuan rumah drama dan musikal yang berakar kuat di Barat.

Generasi kedua Yahudi dari dunia Arab bernyanyi dengan cukup baik dalam bahasa Arab, terutama dalam dialek Irak. Satu bintang baru adalah Ziv Yehezkel, keturunan Irak, yang telah merebut hati orang Arab di Israel selama beberapa tahun terakhir.

Musisi Israel lainnya telah mengolah kembali melodi masa kanak-kanak menjadi sesuatu yang lebih akrab bagi remaja kontemporer dengan menghidupkan kembali budaya klasik untuk generasi pendengar baru.

Trio Yaman A-WA, yang terdiri dari tiga saudara perempuan, adalah contohnya, serta Neta Al Kayam, seorang seniman yang bernyanyi dan tampil dalam bahasa Arab Maroko.

Al Kayam dibawakan oleh Al Firqa Al Maqdisiya Sharq Gharb, sebuah band yang membedakan dirinya melalui repertoar yang luas, kolaborasi dari suara klasik dan modern

Band ini dipimpin oleh Thomas Cohen, bekerja sama dengan Ravid Kahlani, yang berasal dari Yaman, dan salah satu artis Israel paling terkenal yang tampil secara internasional dalam bahasa Arab.

Sekarang, setelah Israel menandatangani Abraham Accords dengan UEA dan Bahrain, kita bisa melihat inspirasi baru untuk musik Arab di Israel.

Firqat Al Noor sudah merekam cover lagu “Ahibak” karya bintang Emirat Hussein Al Jasmi. Band itu mengatakan pertunjukan itu “untuk menghormati perjanjian perdamaian yang menginspirasi harapan.”

*Linda Abdul Aziz Menuhin adalah jurnalis independen dan pakar musik Arab di Israel. Dia mendirikan LSM Kanoon untuk mempromosikan musik Yahudi Irak. Dia juga seorang aktivis masyarakat sipil untuk mempromosikan perdamaian.

Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

bagbudig
About bagbudig 399 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.