Normalisasi Dengan Kosovo: Ekspansi Israel Melalui Balkan

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Alex Kassidiaris*

Pada awal Februari 2021, Kosovo dan Israel menjalin hubungan diplomatik formal, di mana Pristina mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan berjanji akan memindahkan kedutaannya ke kota yang disengketakan itu.

Perjanjian tersebut, yang ditandatangani dalam sebuah upacara virtual, digambarkan sebagai “kejadian bersejarah” oleh Kementerian Luar Negeri Israel sementara diplomat tertinggi Kosovo berterima kasih kepada Israel karena telah menjadi negara ke-117 yang mengakui kemerdekaannya.

Pengakuan terhadap Kosovo telah menjadi duri lama bagi pihak Israel sejak Pristina secara sepihak berpisah dari Serbia dan secara resmi mendeklarasikan kemerdekaan pada 17 Februari 2008.

Tel Aviv telah menolak tren pengakuan Barat karena takut hal itu dapat menjadi preseden untuk melegitimasi upaya Palestina dalam menjadi negara bagian. Memang, para pejabat Palestina telah lama memandang kemerdekaan sepihak Kosovo sebagai model yang harus ditiru.

Serbia dan Israel secara tradisional memelihara hubungan bilateral yang kuat, bekerja sama di berbagai bidang mulai dari kebijakan luar negeri hingga pertahanan dan ekonomi. Karena itu, Beograd menyatakan kekecewaan atas dukungan Israel untuk kemerdekaan Kosovo, yang ditolak Serbia untuk diakui, memperingatkan hal itu dapat merusak hubungan di masa depan.

Terlepas dari perbedaan penting antara Kosovo dan Palestina, Tel Aviv sampai saat ini tidak mempertaruhkan setiap langkah diplomatik yang dapat memberikan dorongan bagi penentuan nasib sendiri Palestina. Jadi, apa yang berubah – dan mengapa sekarang?

Trump dan Israel

Upaya mantan Presiden AS Donald Trump untuk mencapai kesepakatan antara Serbia dan Kosovo telah membantu mempercepat kesepakatan bilateral Israel dan Kosovo. Tujuan utama pakta, yang berlangsung pada 4 September 2020, adalah pemulihan hubungan antara Beograd dan Pristina, memanfaatkan bantuan ekonomi AS dan rencana pembangunan sebagai insentif bagi kedua belah pihak.

Namun, di saat yang sama, Trump juga mendorong agendanya sendiri, mempromosikan kepentingan AS dan Israel. Di antara klausul perjanjian, Serbia dan Kosovo sepakat untuk memindahkan kedutaan mereka ke Yerusalem dan menunjuk ancaman non-negara utama Israel, Hizbullah, sebagai organisasi teroris.

Pengaturan waktu juga sangat penting bagi Israel, di mana perjanjian Kosovo ditandatangani di belakang kemenangan diplomatik Tel Aviv dalam membangun hubungan dengan negara-negara Arab dalam konteks Persetujuan Abraham. Tel Aviv menganggap perkembangan ini sebagai indikator bahwa perjuangan Palestina secara bertahap telah kehilangan momentum dan bahwa pengakuan Kosovo tidak akan menguntungkan Palestina dalam keadaan apa pun.

Singkatnya, Israel menghitung bahwa mengakui kemerdekaan Kosovo tidak terlalu penting dibandingkan dengan perubahan diplomatik dalam terobosan lainnya di Timur Tengah selama tahun terakhir masa jabatan presiden Trump.

Rekonsiliasi Kosovo-Serbia dan hadiah diplomatik sekunder – tetapi penting – untuk Israel, dapat dilihat sebagai tindakan akhir Trump sebelum meninggalkan Gedung Putih. Sementara status quo politik saat ini – baik di AS dan Kosovo – berbeda secara diametris, namun arah perjalanannya akan tetap sama.

Presiden AS Joe Biden kemungkinan akan tetap bersikap ramah terhadap Kosovo mengingat hubungan istimewanya dengan negara itu. Meskipun Biden telah berjanji untuk terlibat dengan Palestina dan mencari solusi untuk konflik Israel-Palestina, dia diperkirakan tidak akan menentang rencana pendirian kedutaan Kosovo di Yerusalem.

Kosovo juga dalam posisi perombakan politik. Sementara kesepakatan September disetujui oleh Perdana Menteri Kosovo Avdullah Hoti, pemilihan parlemen 14 Februari 2021 menghasilkan kemenangan yang menentukan bagi lawan sengit Hoti, Albin Kurti, seorang politisi sayap kiri yang sempat menjabat sebagai Perdana Menteri Kosovo di masa lalu. Kampanye elektoralnya sebagian besar didasarkan pada retorika anti-Serbia dan antikorupsinya.

Kembali pada bulan September, Kurti dengan pedas mengkritik perjanjian yang didukung Trump antara Beograd dan Pristina. Namun, dia menyambut baik terobosan diplomatik Israel-Kosovo pada awal Februari. Dalam hal ini, kemungkinan tidak ada perubahan terkait kesepakatan Israel-Kosovo, langkah kebijakan luar negeri penting terakhir Hoti sebelum pemilu baru-baru ini.

Faktor Serbia

Serbia memandang Kosovo sebagai wilayah etnik Albania yang mayoritas Muslim, sebagai bagian penting dari negaranya dan memiliki makna unik bagi identitas Serbia. Rumah bagi beberapa kuil tersuci dalam agama Kristen Ortodoks Serbia, seringkali digambarkan oleh orang Serbia sebagai “Yerusalem mereka”.

Keputusan Tel Aviv untuk mengakui kemerdekaan Kosovo lebih dari satu dekade setelah deklarasi sepihak pada awalnya tentu mengecewakan Beograd. Nikola Selakovic, menteri luar negeri Serbia, menyatakan sehari setelah resmi menjalin hubungan diplomatik bahwa “dia tidak senang” dengan perkembangan tersebut.

Sumber Serbia telah mengindikasikan bahwa rencana pemindahan kedutaan Serbia dari Tel Aviv ke Yerusalem akan ditunda untuk sementara waktu.

Namun, Hubungan Israel-Kosovo dapat menghadirkan perkembangan lain yang menguntungkan bagi kebijakan luar negeri Serbia, jika dikaji dalam istilah realis yang ketat. Meskipun Kosovo selalu dikaitkan dengan AS, namun fakta bahwa Kosovo adalah negara mayoritas Muslim juga telah menarik dukungan dari beberapa pemain utama di Timur Tengah.

Pendirian kedutaan Kosovo di Yerusalem dapat merusak hubungan diplomatik dengan negara mayoritas Muslim lainnya dan juga mantan teman Pristina, dimulai dengan Turki dan akan meluas ke negara lain.

Kompensasi

Pengumuman Kosovo terkait pemindahan kedutaannya ke Yerusalem disambut hangat oleh Israel. Meskipun beberapa negara telah mempertimbangkan kebijakan serupa, namun hanya AS dan Guatemala yang benar-benar melakukannya, hingga saat ini. Keputusan Pristina sangat penting, mengingat Kosovo adalah negara mayoritas Muslim.

Pengakuan ganda – kemerdekaan Kosovo dan Yerusalem sebagai ibu kota Israel – pasti bekerja dalam logika quid pro quo. Bagi Pristina, jelas bahwa mendirikan kedutaan mereka di Yerusalem, sebagai langkah niat baik, akan mengkonsolidasikan dukungan AS dan Israel. Sejak berdirinya, Kosovo telah berfungsi di bawah patronase AS, jadi logis bagi setiap pemerintahan Kosovo untuk menyelaraskan dengan tujuan utama kebijakan luar negeri AS.

Secara bersamaan, semakin banyak negara yang mengakui Kosovo sebagai negara merdeka, semakin baik untuk tujuan politik negara tersebut baik di dalam maupun luar negeri.

Tetapi bagi Israel, tujuan yang dicapai dengan langkah ini bisa jadi lebih strategis. Tanpa merusak signifikansi politik negara mayoritas Muslim pertama yang berpotensi memindahkan kedutaannya ke Yerusalem, Tel Aviv juga memiliki tujuan yang lebih luas di Balkan.

Strategi ‘membagi dan memerintah’ Israel

Dengan konflik Israel-Palestina, Israel telah berusaha untuk terus memperluas pengaruh geopolitik dan ekonominya di luar negeri. Koridor Mediterania Timur dapat dianggap sebagai jalur pengaruh Israel di Balkan, dan akibatnya ke Eropa.

Tel Aviv telah mempererat hubungan dengan Siprus dan Yunani di bidang pertahanan dan energi karena kepentingan ketiga pihak di wilayah tersebut telah selaras. Namun hubungan dengan Athena dan Nicosia ini tidak menghalangi pemerintah Israel untuk mempertimbangkan pemulihan dan memperkuat hubungan dengan Turki. Persahabatan serentak dengan Kosovo dan Serbia tampak cocok dalam konteks yang sama.

Turki adalah salah satu negara pertama yang mengakui kemerdekaan Kosovo dan yang pertama dengan keras mengutuk keputusan Kosovo untuk memindahkan kedutaannya ke Yerusalem.

Turki adalah pendukung vokal rakyat Palestina dan rencana Pristina telah membuat kesal Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Logika Israel dapat diartikan sebagai strategi saling menahan di antara antagonis regional yang berbeda. Sementara Tel Aviv mengembangkan jangkauan geopolitiknya di Balkan, dengan membangun hubungan atau saluran kerja sama yang kuat dengan masing-masing dan setiap negara secara terpisah, rasa ketegangan dengan sengaja dipertahankan di latar belakang, melalui gerakan diplomatik Israel yang ditargetkan.

*Alex Kassidiaris adalah Penasihat Keamanan Internasional yang berbasis di London. Dia memegang gelar master dari Departemen Studi Perang di King’s College London dan minat penelitiannya meliputi keamanan dan politik di Mediterania Timur dan Timur Tengah.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.