Pangeran Arab Saudi Bandar bin Sultan Bicara Soal Palestina

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Mantan duta besar Arab Saudi untuk AS, Pangeran Bandar bin Sultan telah mengundang pemimpin Palestina atas penolakannya terhadap kesepakatan damai UEA-Israel.

“Tingkat wacana yang rendah ini tidak kami harapkan dari para pejabat yang berusaha mendapatkan dukungan global untuk perjuangan mereka. Penolakan mereka terhadap pemimpin negara-negara Teluk dengan wacana tercela ini sama sekali tidak dapat diterima,” kata Pangeran Bandar dalam wawancara eksklusif dengan Al Arabiya.

Pangeran Bandar, yang menjabat sebagai duta besar Arab Saudi untuk AS dari tahun 1983 hingga 2005 dan kepala intelijen Kerajaan dari tahun 2014 hingga 2016, mengatakan bahwa kritik terhadap UEA dan negara-negara Teluk lainnya setelah kesepakatan dengan Israel “sangat menyakitkan untuk didengar.”

Para pemimpin Palestina termasuk Presiden Mahmoud Abbas menggambarkan keputusan UEA untuk menormalisasi hubungan dengan Israel sebagai “tikaman di belakang terhadap rakyat Palestina.”

Abbas kemudian menarik kembali dan melarang pernyataan ofensif tentang para pemimpin Arab lainnya, menyusul permintaan dari Sekretaris Jenderal GCC Nayef al-Hajraf untuk meminta maaf.

Menurut Pangeran Bandar, reaksi Hamas di Gaza dan Otoritas Palestina (PA) di Tepi Barat mencerminkan kegagalan mereka yang lebih luas.

“Para pemimpin Jalur Gaza, yang telah memisahkan diri dari PA untuk memerintah Gaza secara mandiri, menuduh kepemimpinan Tepi Barat melakukan pengkhianatan, sementara pada saat yang sama, kepemimpinan Tepi Barat menuduh pemimpin separatis Jalur Gaza menikam mereka dari belakang,” katanya.

“Upaya dalam beberapa tahun terakhir akan lebih baik digunakan untuk tujuan Palestina, inisiatif perdamaian, dan melindungi hak-hak rakyat Palestina untuk mencapai titik keadilan ini, meskipun dirampok, akhirnya dapat melihat cahaya, dan ketika saya mengatakan dirampok, yang saya maksud adalah kedua pemimpin Israel dan Palestina,” tambah Pangeran Bandar.

Bahrain mengikuti UEA dan setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel pada 15 September, dan kedua negara mengatakan mereka tetap berkomitmen untuk solusi yang adil bagi Palestina.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Faisal bin Farhan mengatakan bahwa pendirian Kerajaan atas perjuangan Palestina adalah “tegas” dan “tidak akan berubah” sebagai tanggapan atas perjanjian perdamaian.

Pemimpin Palestina memiliki sejarah “kegagalan”

Pangeran Bandar mengatakan bahwa meski perjuangan Palestina baik, namun para pemimpinnya memiliki sejarah kegagalan.

“Perjuangan Palestina baik, tetapi pendukungnya gagal. Israel tidak baik, tetapi pendukungnya berhasil. Itu meringkas peristiwa dalam 70 atau 75 tahun terakhir,” katanya kepada Al Arabiya.

Pangeran Bandar menunjuk pada contoh Amin al-Husseini, pemimpin agama Palestina yang merupakan salah satu pemimpin utama perjuangan Palestina ketika negara itu berada di bawah mandat Inggris dari tahun 1918 hingga 1948.

Al-Husseini diketahui memiliki simpati kepada Nazi Jerman sebagai pendukung alternatif untuk melemahkan kekuasaan Inggris atas Palestina. Pemberontakan Palestina melawan pemerintahan Inggris yang dikenal sebagai Pemberontakan Arab dari tahun 1936 hingga 1939 adalah bencana bagi rakyat Palestina yang menyebabkan satu dari sepuluh orang diasingkan, dipenjara, atau tewas; Pendekatan pro-Jerman al-Husseini runtuh dengan kekalahan Nazisme dalam Perang Dunia II.

Mantan Mufti Besar Palestina Mohammad Amin Al-Husseini (5-L, jenggot, fez putih, jubah hitam) dan pemimpin Partai Nasional Mesir Hafiz Ramadan Pasha (4-L) menghadiri pertemuan delegasi partai politik di Mesir sekitar bulan Oktober 1951.

Pangeran Bandar juga mengkritik pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) Yasser Arafat, yang dia sebut sebagai Abu Ammar, karena berpihak pada Saddam Hussein Irak dalam Perang Teluk pertama pada tahun 1990.

Arafat mengunjungi diktator Hussein pada tahun 1990 selama pendudukan Irak yang berumur pendek di Kuwait.

“Kuwait saat itu adalah negara Arab yang diduduki, dan bersama dengan negara-negara Teluk lainnya, selalu menyambut orang-orang Palestina dengan tangan terbuka dan menjadi rumah bagi para pemimpin Palestina,” jelas Pangeran Bandar.

“Namun kami melihat Abu Ammar di Baghdad, berpelukan, tertawa dan bercanda dengan Saddam, memberi selamat padanya atas apa yang telah terjadi. Ini telah memberikan dampak yang menyakitkan pada semua orang di Teluk, terutama pada saudara-saudara Kuwait kita, khususnya orang Kuwait yang tinggal di Kuwait dan melawan pendudukan,” katanya.

Sebuah foto dari file kantor pers Otoritas Palestina (PPO) menunjukkan pemimpin Palestina Yasser Arafat (kanan) dengan presiden Irak yang digulingkan Saddam Hussein di Baghdad, 22 Oktober 1988.

Pangeran Bandar mengatakan bahwa Arab Saudi saat itu tidak bereaksi terhadap kepemimpinan Palestina, bahkan ketika beredar gambar yang menunjukkan anak-anak muda Palestina di Nablus merayakan dan memegang gambar Hussein ketika roket Irak menghantam Riyadh selama Perang Teluk.

Baru-baru ini, dia juga mengkritik kegagalan berbagai kelompok Palestina untuk mencapai kesepakatan dalam pembicaraan damai yang diadakan di Mesir.

“Bagaimana kita bisa berbicara atas nama seluruh Palestina, dan meyakinkan orang lain untuk mendukung tujuan kita, ketika kita sendiri tidak bersatu, dan ketika orang-orang Palestina terbagi di antara mereka sendiri?” kata dia.

Dukungan Arab Saudi untuk Palestina

Arab Saudi secara historis mendukung Palestina meskipun ada kesalahan kepemimpinan di sana, kata Pangeran Bandar.

Pangeran menguraikan sejarah dukungan Arab Saudi untuk Palestina, termasuk pertemuan tahun 1945 antara Raja Abdulaziz ibn Saud dan Presiden AS Franklin Roosevelt, di mana raja melobi untuk kepentingan Palestina.

Baru-baru ini, Pangeran Bandar menunjuk pada inisiatif di bawah Raja Arab Saudi Abdullah yang bertujuan untuk menyatukan kepemimpinan Palestina.

Menurut pangeran, Hamas dan PA telah menyetujui kesepakatan di Makkah setelah dimediasi Arab Saudi.

“Hanya beberapa hari setelah mereka meninggalkan Arab Saudi, kami menerima kabar bahwa masing-masing pihak telah mencemarkan kesepakatan mereka dan kembali bersekongkol melawan satu sama lain,” katanya.

Ini mencerminkan kegagalan organisasi Palestina, yang telah mengabaikan begitu saja dukungan Arab Saudi, tambah Pangeran Bandar.

“Saya percaya bahwa kami di Arab Saudi, bertindak atas niat baik kami dan selalu ada untuk mereka. Kapan pun mereka meminta nasihat dan bantuan, kami akan memberikan tanpa mengharapkan imbalan apa pun, tetapi mereka hanya menerima bantuan yang kami berikan dan mengabaikan nasihat kami. Kemudian mereka akan gagal dan kembali kepada kami lagi, dan kami akan mendukung mereka lagi, terlepas dari kesalahan mereka,” katanya.

“Saya pikir keadaan dan waktu telah berubah, dan menurut saya penting bagi rakyat Palestina adalah mengetahui beberapa kebenaran yang telah disembunyikan,” tambahnya.

Menurut Pangeran Bandar, orang Palestina salah jika menganggap Iran atau Turki sebagai sekutu mereka.

“Siapa sekutu Palestina sekarang? Apakah Iran, yang menggunakan perjuangan Palestina sebagai kartu tawar-menawar dengan mengorbankan rakyat Palestina? Iran dan Khomeini, yang ingin membebaskan Yerusalem melalui Yaman, Lebanon, dan Suriah?”

“Atau apakah itu Turki, yang para pemimpin Hamas telah berterima kasih atas sikap mereka dalam mendukung Hamas dan perjuangan Palestina? Itu hanya karena Erdogan mengumumkan bahwa dia menarik duta besarnya dari UEA untuk mendukung perjuangan Palestina,” tambahnya.

Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 530 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.