Pembunuhan Samuel Paty dan Kebebasan Berbicara

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Heba Yosry

Dunia menyaksikan dengan ngeri serangan teroris baru-baru ini yang merenggut nyawa seorang guru sekolah menengah, Samuel Paty.

Arab Saudi memimpin negara Muslim lainnya dalam mengutuk serangan itu. Di Mesir, Dar Al Efta, otoritas agama tertinggi di negara itu, mengutuk kekerasan tidak masuk akal yang merusak tujuan utama Islam dalam menjaga kesucian hidup manusia. Dan pengunjuk rasa memenuhi jalan-jalan Prancis atas serangan terhadap guru dan apa yang mereka lihat sebagai nilai-nilai Prancis.

Pembunuhan Paty dapat lebih dipahami dengan memeriksa dua konsep yang saling terkait: peran guru yang memperjuangkan kebebasan berbicara, dan peran minoritas masjid dalam meradikalisasi pemuda.

Pertama, secara historis guru selalu memiliki status kontroversial di masyarakat mereka. Guru seharusnya menjadi agen terpercaya untuk kemajuan anak-anak kita. Para orang tua mengirim anak-anak mereka ke sekolah dan universitas untuk belajar tentang realitas dunia dan tentang diri mereka sendiri.

Namun demikian, ketika orang tua merasa bahwa guru mengarahkan anak-anak mereka untuk mempertanyakan keyakinan inti mereka, kepercayaan awal berubah menjadi kemarahan dan kecaman.

Sebagai seorang guru, saya selalu berusaha menemukan keseimbangan antara menawarkan materi kontroversial kepada siswa saya dalam upaya mendorong pemikiran kritis, tanpa menyebabkan pelanggaran atau bertindak terlalu jauh.

Socrates adalah contoh ketegangan ini; dia dituduh merusak pemuda oleh sesama orang Athena, dan dibunuh karenanya. Sementara guru memiliki pengaruh yang besar di masyarakat, secara historis mereka juga rentan terhadap kekerasan dan penganiayaan.

Kedua, pembunuhnya berusia 18 tahun yang lahir di Rusia dan tinggal di Prancis. Dia masih cukup muda untuk tidak dianggap sebagai ancaman ketika dia meminta siswa lain untuk menunjukkan gurunya sebelum dia melakukan kejahatan keji. Dia sebelumnya tidak memiliki afiliasi dengan organisasi teroris dan tidak diidentifikasi sebagai calon teroris. Ini mengarah pada kesimpulan bahwa dia mungkin diradikalisasi di Prancis.

Realitas yang menyedihkan adalah bahwa indoktrinasi dan radikalisasi pemuda Eropa di dalam kota-kota Eropa bukanlah insiden tunggal dan terisolasi tetapi merupakan tren yang mengkhawatirkan, seperti terlihat pada sejumlah besar orang Eropa yang bergabung dengan ISIS.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh Bank Dunia dengan judul “Perekrutan Teroris Transnasional: Bukti dari Catatan Personel Daesh,” 148 pejuang tinggal di Prancis sebelum bergabung dengan ISIS.

Radikalisasi pemuda adalah hasil dari berbagai sebab. Baik untuk kelompok ekstremis seperti ISIS atau kelompok supremasi kulit putih, ini semakin sering terjadi secara online dengan dorongan lokal melalui penghasutan retorika kebencian yang diartikulasikan oleh tokoh-tokoh berpengaruh di rumah, di mana para pemuda dipersiapkan dengan video propaganda yang apik oleh perekrut online.

Namun, dalam kasus ini, pihak berwenang Prancis telah menangkap seorang imam yang dikenal karena pidatonya yang menghasut dan kasar sehubungan dengan kejahatan tersebut dan baru-baru ini pemerintah menutup sebuah masjid dalam upaya untuk mengekang ujaran kebencian.

Beberapa masjid di Eropa menjadi pusat bagi radikalisasi kaum muda Muslim karena belum ada regulasi pemerintah terkait wacana keagamaan.

Namun penting untuk dicatat bahwa mayoritas masjid di sana selalu mempromosikan pesan perdamaian Islam, tetapi ada sebagian kecil masjid di mana para imam telah menumbuhkan suasana yang dapat meradikalisasi kaum muda.

Pemerintah Eropa menghindari campur tangan terkait apa yang terjadi di dalam masjid karena mereka takut akan didakwa sebagai Islamofobia.

Logikanya, apa pun yang terjadi di dalam masjid dilindungi oleh kebebasan berekspresi. Namun, seperti yang telah kita saksikan dalam insiden ini dan insiden teroris lainnya, retorika kebencian di dalam masjid dapat diterjemahkan menjadi kekerasan oleh anak-anak yang masih kecil dan mudah tertipu.

Kegagalan pemerintah untuk bertindak atas dasar ketakutan dicap Islamofobia dapat memungkinkan serangan terhadap Muslim yang damai yang hanya ingin menjalani kehidupan normal. Oleh karena itu, pemerintah Eropa harus menghentikan upaya untuk mempertahankan kebenaran politik dan tidak ragu-ragu untuk mengatasi retorika kebencian dan kekerasan.

Di Mesir, “Revisi Wacana Agama” merupakan inisiatif yang bertujuan untuk merevisi beberapa paham Islam yang kuno, dan juga mengatur wacana keagamaan dalam upaya melawan ekstremisme agama di dalam negeri.

Negara-negara Eropa harus belajar. Tindakan pencegahan yang salah diidentifikasi sebagai Islamofobia akan mencegah munculnya Islamofobia. Budaya dari keterlibatan pasif yang memungkinkan kaum muda Eropa untuk diradikalisasi di rumah perlu dihentikan.

Kita menyaksikan perang ide dan persaingan narasi yang menuntut perhatian anak-anak kita. Di sekolah, para guru mencoba menanamkan konsep dasar berpikir kritis dan kebebasan berbicara, meskipun mereka menggunakan materi yang mungkin tidak dapat kita maafkan sebagai Muslim.

Di masjid, beberapa imam mencoba menanamkan kebencian dan kekerasan sebagai satu-satunya cara bagi umat Islam untuk melindungi diri mereka dari serangan yang dirasakan terhadap Islam.

Anak-anak yang bersekolah pulang ke rumah untuk menanyakan orangtua mereka tentang apa yang mereka dengar. Anak-anak yang menghadiri masjid-masjid tempat para imam menyebarkan kebencian pulang untuk merencanakan bagaimana membalas dendam terhadap orang-orang yang dianggap “kafir”.

Di sekolah dan masjid, kata-kata telah mengilhami tindakan; satu untuk terlibat dalam dialog, dan satu lagi untuk diam. Demi anak-anak kita, dan demi Islam, dialog harus dilakukan.

Heba Yosry

*Heba Yosry mengajar psikologi dan filsafat di Kairo. Dia memegang gelar pasca sarjana dalam sastra dan filsafat Arab di American University Kairo.

Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 560 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.