Pengadilan Suriah Izinkan Loyalis Assad Calonkan Diri dalam Pemilu

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Mantan menteri Suriah akan mencalonkan diri bersama Bashar Al-Assad dalam pemilihan presiden bulan ini, kata mahkamah konstitusi pada hari Senin, dalam proses yang dipandang sebagai perpanjangan kekuasaan diktator.

Proses pemilihan “palsu” itu akan membuat Assad memperpanjang masa jabatannya sebagai presiden.

“Kegagalan untuk memberlakukan konstitusi baru adalah bukti positif bahwa apa yang disebut pemilihan pada 26 Mei adalah palsu,” kata duta besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, pekan lalu, dalam sesi bulanan Dewan Keamanan soal Suriah.

Pada pertemuan yang sama di New York, anggota Dewan Keamanan PBB, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, Prancis dan Inggris, sebelumnya menolak hasil jajak pendapat 26 Mei, sebuah posisi yang dikecam oleh Rusia sebagai “tidak dapat diterima”.

Presiden pengadilan Suriah mengatakan dalam konferensi pers yang disiarkan di TV pemerintah bahwa Abdallah Salloum Abdallah, seorang menteri negara dari 2016 hingga 2020, telah disetujui untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Kandidat ketiga bernama Mahmoud Marei, seorang anggota dari “oposisi yang ditoleransi.”

48 permohonan lainnya dikesampingkan karena “gagal memenuhi persyaratan konstitusional dan hukum”, kata ketua pengadilan tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Mereka memiliki waktu hingga 7 Mei untuk mengajukan banding.

Pelamar perlu mendapatkan dukungan dari setidaknya 35 anggota parlemen, yang masing-masing hanya diperbolehkan untuk mendukung satu kandidat.

Anggota oposisi yang diasingkan secara de facto dikesampingkan oleh undang-undang pemilihan yang menetapkan kandidat harus tinggal di Suriah terus menerus selama setidaknya satu dekade terakhir.

Pemilu itu akan menjadi yang kedua sejak dimulainya konflik selama satu dekade yang telah menewaskan lebih dari 388.000 orang dan memaksa lebih dari setengah penduduk Suriah meninggalkan rumah mereka.

Assad mengundang anggota parlemen dari negara sekutu seperti Rusia, Iran, China, Venezuela, dan Kuba untuk mengamati proses pemilu.

Ini terjadi ketika rezim brutal menyiapkan bala bantuan militer di Dara’a menjelang pemilihan, wilayah yang sering digambarkan sebagai tempat kelahiran revolusi Suriah.

Pasukan rezim mendirikan pos pemeriksaan di Da’el, di mana pasukan menyisir daerah sekitarnya untuk mencari gerilyawan, kata aktivis Mohammed Al-Hourani kepada media Al-Araby Al-Jadeed.

Tentara terlihat menembak tanpa pandang bulu di daerah pertanian, membuat takut warga sipil, meskipun tidak ada korban yang dilaporkan, tambah aktivis itu.

Assad, yang telah berkuasa selama 21 tahun, terpilih melalui referendum pada tahun 2000 dan 2007, di mana ia telah memenangkan semuanya dengan apa yang oleh para kritikus digambarkan sebagai mayoritas yang mencurigakan.

Untuk jajak pendapat multi-kandidat pertama pada tahun 2014, hanya dua kandidat selain Assad, dari 24 pelamar, yang diizinkan mencalonkan diri, yang akan meraih masa jabatan tujuh tahun lagi setelah memenangkan hampir 90 persen suara.

Kampanye akan dimulai pada 11 Mei, sementara warga Suriah di luar negeri dapat memberikan suara di kedutaan mereka pada 20 Mei.

Konflik Suriah dimulai pada 2011 setelah rezim yang dipimpin oleh diktator Bashar Al-Assad secara brutal menekan protes damai pro-demokrasi. Ayah dan pendahulunya, Hafez al-Assad memerintah Suriah dengan tangan besi dari tahun 1971 sampai dia meninggal pada tahun 2000.

Sekitar 1,2 juta warga Suriah, atau satu dari 18 populasi, diperkirakan telah ditangkap atau ditahan di beberapa titik dalam perang. Rezim Assad terkenal karena penyiksaan sistematis dan pembunuhan tahanan.

Rezim juga secara paksa menghilangkan puluhan ribu orang yang diyakini kritis terhadap rezim.

Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah melaporkan bahwa pada bulan April saja, ada 147 kasus penahanan sewenang-wenang oleh rezim Suriah yang dikatakan bertanggung jawab atas 56 kasus ini.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 877 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.