Pengembang Game ‘Call of Duty’ Minta Maaf Atas Konten Islamofobia

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Activision, pengembang game Call of Duty telah meminta maaf setelah mendapat kecaman atas adegan yang dianggap Islamofobia.

Adegan ofensif muncul di Call of Duty: Vanguard yang menggambarkan halaman-halaman Alquran berserakan di lantai, beberapa di antaranya berlumuran darah.

Perusahaan yang berbasis di AS itu telah mengeluarkan permintaan maaf dan mengatakan telah menghapus konten dari game tersebut. Dalam sebuah pernyataan kepada Fortune, Activision mengatakan “Call of Duty dibuat untuk semua orang,” menambahkan bahwa “Ada konten yang sensitif terhadap komunitas Muslim yang salah dimasukkan minggu lalu, dan sejak itu telah dihapus dari permainan. Seharusnya tidak pernah muncul seperti itu. Kami sangat meminta maaf. Kami mengambil langkah segera secara internal untuk mengatasi situasi untuk mencegah kejadian seperti itu di masa depan.”

Namun, orang lain di media sosial telah menunjukkan bahwa itu bukan pertama kalinya konten Islamofobia dipromosikan di Call of Duty, mengutip Modern Warfare 2 yang dirilis pada 2009, yang menyertakan peta yang menunjukkan kutipan dari sebuah hadits di kamar mandi. Itu juga telah dihapus bersama dengan permintaan maaf atas pelanggaran yang disebabkan. Pada 2017, pemerintah Turki mengkritik video game, termasuk Call of Duty karena mempromosikan Islamofobia.

Konten ofensif terbaru terungkap setelah seorang pengguna memposting tangkapan layar di Twitter pada awal minggu yang memperingatkan orang lain dengan mengatakan, “Saudara-saudara, saya melihat halaman-halaman Al-Qur’an di tanah di peta zombie. Saya melihat bahwa itu harus dihapus.”

Yang lain bereaksi dengan menggunakan tagar #NoCallOfDuty yang menyerukan orang lain untuk memboikot game tersebut.

Activision juga merilis permintaan maaf di akun Twitter resmi mereka, tetapi hanya di akun Timur Tengah perusahaan. “Seharusnya tidak pernah muncul seperti yang terjadi di [permainan]; kami sangat meminta maaf”.

Pengembang game Muslim Rami Ismail berbicara menentang adegan ofensif, menjelaskan bahwa “Bahkan jika Anda berpikir agama adalah omong kosong, tidak ada alasan untuk tidak menghormati budaya & kepercayaan dua miliar orang dalam videogame”. Dia juga mengakui permintaan maaf untuk “penyertaan teks-teks Quran yang benar-benar tidak perlu,” namun yang lain merasa permintaan maaf itu tidak cukup karena menargetkan demografis tertentu dan bukan populasi Muslim lainnya yang membentuk hampir seperempat dari populasi Muslim dunia.

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 942 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.