Pengunjuk Rasa Sudan Bakar Bendera Israel di Khartoum

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Pengunjuk rasa Sudan turun ke jalan-jalan ibu kota pada hari Sabtu untuk memprotes langkah kontroversial negara itu yang melakukan normalisasi dengan Israel. Para pengunjuk rasa membakar bendera Israel di luar gedung pemerintah, menuntut pembatalan keputusan untuk menjalin hubungan dengan negara Yahudi itu.

“Orang-orang ingin membatalkan normalisasi… Ganggu pemerintahan normalisasi… Mundur, mundur!” teriak pengunjuk rasa, menggambarkan pemerintah sebagai kolaborator. Tanda-tanda yang terlihat pada protes, yang diorganisir oleh Pasukan Rakyat Menentang Normalisasi, menyebut Perjanjian Abraham sebagai pengkhianatan terhadap Al-Aqsa.

Sudan telah mengalami transisi yang sulit sejak tentara menggulingkan presiden veteran Omar al-Bashir pada April 2019 setelah berbulan-bulan protes massal menentang pemerintahannya.

Pemerintah gabungan militer-sipil yang bertugas mengawasi transisi telah berusaha untuk mengakhiri status paria internasional negara itu dengan menjalin hubungan yang lebih dekat dengan AS.

Bulan lalu, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin, dalam kunjungan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Khartoum, menandatangani perjanjian awal yang memberi Sudan akses ke pembiayaan $ 1 miliar dari Bank Dunia setelah negara Afrika timur laut itu menandatangani untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.

Penjabat menteri keuangan Sudan Hiba Ahmed dan Mnuchin “menandatangani nota kesepahaman di Khartoum untuk memberikan fasilitas pembiayaan jembatan pada hari yang sama untuk membayar tunggakan Sudan ke Bank Dunia,” kata kantornya.

“Langkah ini akan memungkinkan Sudan untuk mendapatkan kembali akses ke lebih dari $ 1 miliar dalam pembiayaan tahunan dari Bank Dunia untuk pertama kalinya dalam 27 tahun,” katanya dalam sebuah pernyataan. Kedua negara juga meratifikasi “Abraham Accords” di mana negara mayoritas Muslim Arab itu setuju untuk menormalkan hubungan dengan Israel, kata kedutaan AS di Khartoum.

“Kami mengucapkan selamat kepada pemerintah transisi yang dipimpin sipil atas penandatanganannya hari ini atas Deklarasi Kesepakatan Abraham, yang akan membantu Sudan dalam perjalanan transformatifnya menuju stabilitas, keamanan, dan peluang ekonomi,” kata kedutaan di Twitter.

“Perjanjian tersebut memungkinkan Sudan, Israel dan penandatangan lain dari Abraham Accords untuk membangun rasa saling percaya dan meningkatkan kerja sama di wilayah tersebut.”

Penandatanganan itu dilakukan setelah Amerika Serikat pada 14 Desember secara resmi menghapus Sudan dari daftar hitamnya yang melumpuhkan. Ini membuka jalan bagi keringanan utang dan investasi di negara yang mengalami transisi politik yang sulit dan berjuang di bawah krisis ekonomi yang parah yang diperburuk oleh pandemi Covid-19.

Penghapusan pencatatan Sudan adalah bagian dari kesepakatan untuk normalisasi hubungan negara Arab dengan Israel. Pemerintahan Trump merekayasa pakta diplomatik antara Israel dan Uni Emirat Arab dan Bahrain pada Agustus – yang pertama sejak Yordania mengakui Israel pada 1990-an dan Mesir pada 1970-an. Sudan dan Maroko segera menyusul.

Para pemimpin Palestina mengecam keras kesepakatan itu, menggemakan penolakan mereka terhadap kesepakatan normalisasi Israel.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 795 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.