Penyair Palestina Mourid al-Barghouti Meninggal Dalam Usia 76 Tahun

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Penyair dan penulis terkemuka Palestina Mourid al-Barghouti meninggal pada hari Minggu di usia 76 tahun.

Dilahirkan empat tahun sebelum negara Israel dibentuk di kota Deir Ghassana, Barghouti menghabiskan sebagian besar hidupnya di pengasingan.

Dia meninggalkan seorang putra, penyair Tamim al-Barghouti, dan karya terkenal yang mencakup memoar “I Saw Ramallah”.

Buku itu, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1997, merupakan kisah liris kembalinya Barghouti ke tanah airnya setelah tiga dekade di pengasingan. Itu dirayakan oleh akademisi Palestina terkemuka Edward Said sebagai “salah satu catatan eksistensial terbaik dari pengungsian Palestina yang kita miliki sekarang”.

Barghouti bepergian ke Mesir pada tahun 60-an untuk belajar sastra Inggris di Universitas Kairo.

Di sanalah ia bertemu dengan istrinya, novelis Mesir Radwa Ashour yang meninggal pada 2014 pada usia 68 tahun.

Keduanya tinggal di beberapa negara di kawasan itu, termasuk Yordania dan Lebanon. Ashour, seorang penulis terkenal dengan haknya sendiri, menerjemahkan banyak puisinya ke dalam bahasa Inggris.

Pendudukan Israel di Tepi Barat pada tahun 1967 mencegah Barghouti untuk kembali ke rumahnya di dekat Ramallah sampai setelah Kesepakatan Oslo dibuat pada tahun 90-an.

Meskipun Barghouti adalah anggota Organisasi Pembebasan Palestina, dia menghindari mengidentifikasi diri dengan partai politik mana pun.

Penyair itu menentang Persetujuan Oslo dan baru-baru ini mengutuk kesepakatan yang ditengahi AS untuk menormalkan hubungan antara beberapa negara Arab dan Israel.

Kematian penulis tersebut telah menjadi duka yang luas di dunia Arab dan sekitarnya.

Palestina dan Arab telah “kehilangan simbol perjuangan dan kreativitas nasional”, kata Menteri Kebudayaan Palestina Atef Abu Seif.

Dia adalah “salah satu orang kreatif yang mengabdikan tulisan dan kreativitas mereka dalam membela perjuangan Palestina, kisah dan perjuangan rakyat kami, dan Yerusalem, ibu kota keberadaan Palestina”, kata Abu Seif pada hari Minggu.

Pembuat film Palestina Annemarie Jacir berbagi ingatan tentang mendiang penyair di ibu kota Yordania, Amman, tempat ia meninggal pada hari Minggu.

“Hujan mulai turun. Anda berlari keluar dan melemparkan lengan Anda ke belakang seperti anak kecil, berputar-putar dan tersenyum saat Anda basah kuyup,” tulis Jacir di Twitter.

“Palestina telah kehilangan salah satu yang terbesar,” tambahnya.

Pengagum berduka atas meninggalnya Barghouthi di media sosial tetapi menemukan penghiburan dalam kematiannya yang menandai reuni Hari Valentine dengan mendiang istrinya.

Hubungan kedua penulis ini adalah “salah satu kisah cinta hebat abad kedua puluh”, tulis Marcia Lynx Qualey untuk The New Arab pada tahun 2014.

Barghouti dan Ashour menghabiskan bertahun-tahun terpisah – selama 17 tahun, dia dilarang tinggal di Mesir – tetapi kisah cinta mereka diceritakan dalam surat dan tulisan lain, tulis Qualey.

“42 tahun bersama Radwa Ashour. Ya. Hidup bisa semurah itu,” kata Barghouti dalam tweet pada 2012.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.