Peran Prancis Dalam Genosida di Rwanda

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Para ahli mendesak Prancis untuk mengakui perannya dalam genosida di Rwanda pada tahun 1994, yang menyebabkan pembunuhan sekitar satu juta anggota kelompok etnis Tutsi hanya dalam kurun waktu 100 hari.

Bukti arsip sekarang menunjukkan bahwa intervensi militer Prancis oleh pemerintahan mendiang Presiden Francois Mitterand di negara Afrika Timur itu menawarkan perlindungan kepada para pelaku genosida.

Berbicara kepada media pekan lalu, Francois Graner, direktur penelitian di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional (CNRS) di Universitas Paris Diderot, mengatakan pejabat Prancis telah mengabaikan tanda-tanda peringatan genosida.

“Prancis juga memberikan dukungan militer yang intens untuk menjaga rezim [genosida] tetap hidup. Dukungan senjata berlanjut secara diam-diam selama dan setelah genosida,” kata Graner, yang telah mempelajari arsip resmi terkait peran Prancis dalam genosida, sejak Dewan Negara Prancis membuka arsip tersebut pada Juni lalu.

“Masalahnya adalah Prancis tidak bisa lagi terus menyangkal perannya. Mereka mungkin tidak mengakui dan mengatakan kami tidak terlibat, tetapi bukti sejarah menunjukkan bahwa memang demikian,” kata Tom Ndahiro, seorang sarjana yang meneliti genosida di Rwanda, kepada Anadolu Agency.

Pada 2016, Rwanda melibatkan 22 perwira militer Prancis atas peran langsung mereka dalam genosida.

Sebuah laporan 2017 oleh Cunningham Levy Muse LLP, sebuah firma hukum AS yang ditugaskan oleh Kigali, mengatakan ada bukti kuat yang mengaitkan Prancis dengan genosida di Rwanda.

Laporan itu mendokumentasikan bagaimana para pejabat Prancis memfasilitasi aliran senjata ke Rwanda menjelang genosida.

Pasukan Prancis yang ditempatkan di Rwanda sebagai bagian dari operasi penjaga perdamaian PBB pada tahun 1994, di bawah Operasi Turquoise, bahkan menciptakan zona aman untuk membantu beberapa pelaku melarikan diri ke negara tetangga Republik Demokratik Kongo, menurut laporan itu.

Ndahiro mengatakan lebih banyak fakta yang keluar dari arsip resmi Prancis menguatkan apa yang sudah diketahui publik.

“Apakah Prancis mengakui atau tidak fakta-fakta yang diungkap hari ini dan sebelumnya menunjukkan adanya keterlibatan, yang tidak harus dinyatakan tetapi dibuktikan, itu sudah dibuktikan dengan catatan sejarah,” ujarnya.

Masalah peran Prancis dalam genosida telah membuat tegang hubungan antara kedua negara. Namun belakangan ini, Presiden Prancis Emmanuel Macron telah mendemonstrasikan pendekatan perdamaian setelah dia menunjuk panel ahli untuk menyelidiki peran negaranya dalam genosida di Rwanda.

Penangkapan tersangka pemodal genosida di Rwanda Felicien Kabuga di Prancis juga dilihat sebagai perubahan dalam kebijakan Prancis, menurut analis.

Sementara kepresidenan Prancis telah mengatakan bahwa sejarawan dan peneliti yang mengamati periode 1990-1994 akan berkontribusi pada pemahaman dan pengetahuan yang lebih baik, itu belum meninjau atau secara resmi memainkan perannya dalam genosida.

Naphtal Ahishakiye, sekretaris eksekutif Ibuka, sebuah kelompok payung untuk asosiasi penyintas genosida di Rwanda, menyuarakan harapan bahwa panel ahli Prancis yang ditunjuk oleh Macron akan menggali kebenaran.

Selama bertahun-tahun, para penyintas telah bersaksi tentang peran Prancis dalam genosida, dan pengungkapan terbaru akan semakin membantu panel, katanya kepada Anadolu Agency.

Prancis adalah sekutu dekat pemerintah pelaku genosida yang dipimpin oleh Presiden Juvenal Habyarimana saat itu, yang pembunuhannya dalam kecelakaan pesawat memicu pembantaian.

Ndahiro mengenang bahwa setelah kematian Habyarimana, Presiden sementara Theodore Sindikubwabo menulis kepada Mitterrand pada 22 Mei 1994, berterima kasih kepada Prancis atas “dukungan moral, politik dan material” mereka.

“Surat Sindikubwabo itu lebih merupakan kesaksian keterlibatan Prancis,” kata Ndahiro.

“Terserah pemerintah Prancis untuk mengakuinya,” tambahnya. “Ini bukan tentang Rwanda yang menuduh Prancis, tetapi versi sejarah [sendiri]. Ketika Anda terlibat dalam genosida, Anda berutang maaf kepada kemanusiaan, karena kejahatan genosida adalah melawan kemanusiaan.”

Mengejar Keadilan

Ismael Buchanan, dosen senior di Universitas Rwanda, meminta Paris untuk menunjukkan kerja sama dalam mengejar kebenaran dan keadilan. Namun dia menyarankan agar masalah tersebut tidak mempengaruhi hubungan diplomatik bilateral mereka.

“Terserah kedua negara untuk berupaya memperkuat kerja sama bilateral mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa meskipun Rwanda dapat menjaga saluran tetap terbuka, pada hal-hal lain penting untuk mengejar keadilan dan akuntabilitas.

Menurut Ndahiro, pemberian akses ke arsip Paris merupakan awal yang baik untuk menunjukkan adanya kemauan politik. Dia mengatakan bahwa orang-orang tertentu di Prancis menentang arsip yang dipublikasikan agar tetap dalam mode penolakan.

“Apakah Prancis akan membuat permintaan maaf resmi atau menunjukkan kepedulian mereka dengan cara lain adalah sesuatu yang dinantikan, tetapi yang paling penting adalah pengakuan publik,” kata sarjana tersebut.

Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.