Prancis Desak Uni Eropa Sanksi Turki

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Prancis mendorong respons kuat dari Uni Eropa terhadap Turki, termasuk desakan sanksi, atas “provokasi” dari Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Menteri Urusan negara Eropa itu mengatakan pada Rabu (28/10) bahwa mereka mendesak mitra UE-nya untuk mengambil tindakan terhadap Ankara.

“Kita perlu melangkah lebih jauh … Kita akan mendorong respons Eropa yang kuat, yang dapat mencakup sanksi,” kata Clement Beaune dalam pidatonya di parlemen.

Erdogan telah mengecam Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam beberapa hari terakhir setelah tanggapan Macron terhadap pemenggalan kepala seorang guru di Prancis oleh seorang ekstremis atas penggunaan kartun Nabi Muhammad di kelas tentang kebebasan berekspresi.

Macron mengatakan pekan lalu bahwa Prancis tidak akan meninggalkan karikatur karena gurunya dibunuh “karena para Islamis menginginkan masa depan kita,” dia bersumpah “mereka tidak akan pernah memilikinya.”

Pada hari Senin, Erdogan menanggapi dalam pidato provokatif yang menuduh Macron memiliki “agenda anti-Islam” dan masalah mental. Prancis juga menarik duta besarnya dari Ankara atas komentar tersebut.

Presiden Turki juga mendesak orang Turki “jangan pernah” membeli merek Prancis dan mengatakan bahwa Muslim di Eropa diperlakukan seperti orang Yahudi sebelum Perang Dunia II.

Para pemimpin Eropa termasuk perdana menteri Italia mengutuk pernyataan Erdogan sebagai “tidak dapat diterima”.

Gejolak terbaru antara Erdogan dan Macron hanyalah satu insiden dari serangkaian bentrokan bilateral atas berbagai masalah termasuk konflik di Libya, konflik di Nagorno-Karabakh, dan kontrol maritim di Mediterania timur.

Amerika Serikat mengatakan kepada Al Arabiya pada hari Selasa (27/10) bahwa pertikaian “yang tidak perlu” antara sekutu NATO “hanya melayani musuh kita”.

AS, Prancis, dan Turki adalah bagian dari aliansi militer internasional beranggotakan 29 orang, North Atlantic Treaty Organization (NATO), yang didirikan untuk menjadi penyeimbang kemampuan militer Uni Soviet pada saat organisasi tersebut didirikan pada tahun 1949.
 
Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 530 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.