Prancis Diserang Islamo-fasisme?

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Caroline Pailliez

Ketika seorang tersangka Islamis dari Tunisia membunuh tiga orang minggu ini di sebuah gereja di kota Nice, Riviera Prancis, bagi banyak penduduk, kenangan menyakitkan kembali membanjiri.

Empat tahun lalu, tersangka Islamis lainnya yang berasal dari Tunisia telah mengemudikan truk seberat 19 ton dalam kerumunan tidak jauh dari gereja dan menewaskan lebih dari 80 orang.

Serangan gereja, yang terjadi dari serangan truk, membuat banyak orang di Nice pada hari Jumat merasa marah, dan ingin melawan orang yang mereka yakini harus disalahkan.

“Kami sudah lelah,” kata warga Nice Francois Bonson (38 tahun) di tempat serangan gereja pada hari Jumat. Dia mengatakan ibu mertuanya sering mengunjungi gereja tersebut, dan dia awalnya takut dia akan termasuk di antara korban.

“Kami terpaksa hidup dengan orang asing yang meludahi kami, yang meludahi Prancis,” kata Bonson.

Serangan truk terjadi pada 14 Juli 2016 ketika orang-orang di Nice sedang menonton pertunjukan kembang api untuk memperingati Hari Bastille, hari libur nasional Prancis.

Saat itu, imigran Tunisia, Mohamed Lahouaiej Bouhlel, mengemudikan truk Renault ke dalam kerumunan yang memadati Promenade des Anglais di tepi laut. Dia ditembak oleh polisi. Kelompok Negara Islam mengatakan bertanggung jawab atas serangan itu.

Walikota Nice Christian Estrosi, yang juga menjabat pada saat truk diserang, menyinggung hal itu ketika dia bergegas ke tempat penyerangan gereja pada hari Kamis.

“Nice, seperti Prancis dan mungkin lebih dari tempat-tempat lain di Prancis, membayar harga yang terlalu tinggi, sekali lagi menjadi korban Islamo-fasisme,” katanya.

Surat kabar lokal Nice Matin menulis dalam editorialnya pada edisi Jumat: “Trauma selama-lamanya pada malam 14 Juli 2016, yang ingin mereka singkirkan dari pikiran mereka, orang-orang Nice sekali lagi dihadapkan pada barbarisme.”

Sejarah Nice dengan kekerasan semacam itu membantu menjelaskan mengapa, pada hari Senin, beberapa orang berada dalam suasana hati yang pahit dan agresif.

Boubekeur Bekri, wakil presiden regional Dewan Agama Muslim Prancis, mengatakan dia khawatir sentimen itu bisa berkembang menjadi penolakan terhadap komunitas Muslim.

Ada sekitar 1 juta Muslim yang tinggal di wilayah Provence Alpes Cote D’Azur yang mencakup Nice, kata Bekri.

Dia ingat bahwa di Nice setelah serangan tahun 2016, wanita Muslim berkerudung diserang secara verbal di jalan.

Setelah serangan gereja hari Kamis, katanya, dia melihat orang-orang memandangnya dengan tatapan mencurigakan karena mereka mengenali dari penampilannya bahwa dia adalah seorang Muslim. “Saya cukup terbiasa untuk membiarkannya,” katanya. “Tapi itu sangat mengganggu.”

Dia mengatakan bahwa sentimen tidak meluas ke tindakan terbuka atau kekerasan yang ditujukan pada komunitas Muslim. Dia mengatakan komunitas harus bersatu untuk mengatasi terorisme.

Tetapi untuk saat ini, dia berkata, “Orang tidak akan bisa berkumpul. Alih-alih mencari titik temu, mungkin kita sedang menuju ke beberapa masalah. ”

Jean-Francois Gourdon, bendahara paroki untuk gereja Notre Dame tempat serangan itu terjadi, mengatakan pada hari Jumat (30/10) bahwa dia mencoba mengikuti jalan belas kasih, tetapi dia tidak mampu melakukannya lagi.

“Sekarang saya merasa marah,” katanya.

Salah satu korban serangan itu, petugas gereja, Vincent Loques, adalah teman Gourdon. Dia menangis saat mengenang istri Loques dan mencoba menghibur setelah dia mendengar suaminya meninggal.

Kami telah menyambut, tapi kami tidak akan menyambut lagi, katanya. Kami tidak ingin menjadi Lebanon atau negara seperti itu.

“Ini bukan anti-Muslim. Saya hanya ingin orang menghormati orang lain. Di tempat masing-masing. Ketika di Roma, Anda harus melakukan seperti yang dilakukan orang Romawi. ”
 
Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 721 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.