Prancis Pertimbangkan Pembubaran Kelompok Generation Identity

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Prancis sedang mempertimbangkan untuk membubarkan kelompok sayap kanan yang tumbuh di dalam negeri yang dikenal karena operasi anti-migran dan rasisme, menurut menteri dalam negeri pada hari Selasa.

Gerald Darmanin berbicara kepada Generation Identity untuk pertama kalinya pada konferensi pers dan mengatakan bahwa dia secara khusus “tersinggung oleh ‘pekerjaan’ kelompok yang merongrong Republik.”

Darmanin mengatakan dia meminta kementerian “untuk mempertemukan elemen-elemen yang memungkinkan untuk mengusulkan pembubaran Generation Identity dan bahwa kementerian akan bertindak dalam kerangka hukum dan dia tidak akan ragu untuk mengusulkan pembubaran.

Keputusan itu segera dikecam oleh politisi sayap kanan.

Jordan Bardella, wakil presiden Partai Reli Nasional, mempertanyakan apakah Darmanin akan mengambil tindakan terhadap kelompok-kelompok Islam yang terus menolak untuk menandatangani piagam prinsip. Frejus Wali Kota David Rachline, yang merupakan anggota Reli, menanyakan apakah menteri berniat membubarkan Liga Pertahanan Hitam Afrika. Kelompok itu menyebut tentara Prancis yang tewas di Mali sebagai “teroris”.

“Atau apakah Anda hanya melakukan komunikasi politik?” Dia bertanya.

Gilbert Collard, dari Parlemen Eropa, mengatakan dia terkejut dengan prioritas berbahaya pemerintah. “Banyak masjid radikal telah dilaporkan di Prancis, tetapi bagi Darmanin Generation Identity yang harus dibubarkan!” katanya.

Generation Identity melakukan operasi minggu lalu di departemen Haute Garone di pegunungan Pyrenees untuk mengamankan perbatasan Prancis-Spanyol dari para migran yang menyusup. Anggota memposting gambar dan video di media sosial kelompok yang mengenakan jaket biru merek dagang mengendarai truk dengan bendera putih bertuliskan: Pertahankan Eropa. Citra tersebut membandingkan dengan anggota Daesh yang mengenakan humvee dengan bendera hitam.

Departemen Haute Garone memilih pejabat dan kelompok politik seperti Radikal Kiri Muda dan National Observatory of the Far-Right mengutuk operasi itu dan menuntut pembubaran Generation Identity.

Kelompok, yang didirikan pada tahun 2012 itu telah menjauhkan diri dari kelompok neo-Nazi yang berorientasi pada kekerasan, tetapi tetap menjadi sumber perhatian bagi badan-badan keamanan karena anggota utamanya menyebarkan gagasan supremasi kulit putih, teori konspirasi anti-Muslim dan rasis seperti.

Darmanin dan wakilnya, Marlene Schiappa, mempresentasikan hasil tahun pertama operasi departemen Sel untuk Melawan Islamisme dan Penarikan Komunitas (CLIR), yang dibentuk pada November 2019. Hampir setiap departemen metropolitan dilengkapi dengan CLIR, kata mereka.

Tahun lalu, 6.739 inspeksi dilakukan untuk mengawasi separatisme, radikalisasi di tempat ibadah, sekolah, dan struktur asosiatif.

Pada bulan Desember, 36 bangunan ditutup. Sejak Februari 2018, kementerian telah melakukan 19.921 pemeriksaan dan menutup 452 perusahaan yang menganjurkan radikalisasi, kata Darmanin.

Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.