Pria Turki Kumpulkan Barang-Barang Milik Budaya Nomaden

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Seorang pria lokal di provinsi barat laut Bursa memamerkan hampir 1.000 barang yang mencerminkan tradisi Yorük-Türkmen di rumahnya, yang telah ia ubah menjadi museum.

Akman, yang juga merupakan ketua Asosiasi Bursa Ertuğrulgazi Osmangazi Yörük-Türkmen di masa lalu, menyelenggarakan banyak acara untuk mewariskan budayanya kepada generasi mendatang.

Dia kemudian memutuskan untuk mengumpulkan beberapa item yang digunakan Yörüks setiap hari di masa lalu.

Setelah memamerkan barang-barang lama yang dibawa ke tenda nomaden yang mereka dirikan di distrik Bursa, Akman memindahkannya ke rumahnya ketika tidak ada ruang untuk barang baru di pusat asosiasi.

Akman sekarang memamerkan hampir 1.000 barang budaya nomaden, termasuk peralatan pertanian, peralatan dapur, dan pakaian, yang memiliki tempat dalam tradisi Yörük-Türkmen, di rumahnya.

Koleksinya mencakup banyak barang mulai dari alat tenun kain karung hingga koin-koin kuno, dari senapan hingga peti mahar.

Menyambut tamunya dengan pakaian lokal, keluarga Akman mencoba untuk mewariskan budaya mereka kepada generasi mendatang.

Di antara suku-suku Turki yang bermigrasi ke Anatolia dari Asia Tengah, yang menetap disebut “Manav”, sementara yang lain disebut Yörük (Türkmen).

Mirip dengan semua komunitas nomaden, Yörüks juga memadukan rutinitas kehidupan sehari-hari mereka dengan budaya migrasi.

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.