Putri Dubai Sheikha Latifa Takut Menjadi ‘Sandera’

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Anak perempuan penguasa Dubai mengatakan dia telah ditahan dan mengkhawatirkan nyawanya setelah upaya yang gagal untuk melarikan diri dari emirat, menurut rekaman baru yang disiarkan oleh BBC pada hari Selasa.

Sheikha Latifa tidak pernah terlihat di depan umum sejak upaya melarikan diri melalui laut pada Maret 2018. Dia terlihat berjongkok di sudut kamar mandi, dalam klip yang menurut BBC direkam sekitar setahun setelah dia ditangkap.

“Saya seorang sandera dan vila ini telah diubah menjadi penjara,” katanya dalam salah satu video telepon seluler.

“Ada lima polisi di luar dan dua polisi wanita di dalam rumah. Setiap hari saya mengkhawatirkan keselamatan dan hidup saya.”

Dalam video lain, Latifa mengatakan situasinya “semakin hari semakin putus asa”.

“Saya tidak ingin menjadi sandera di vila penjara ini. Saya hanya ingin bebas.”

BBC merilis cuplikan video itu sebelum siaran penuh mereka Selasa malam dalam program berita investigasi “Panorama”.

Otoritas Dubai tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ayah Latifa, Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum, adalah wakil presiden dan perdana menteri Uni Emirat Arab, di mana Dubai adalah salah satu konstituennya.

Video tak bertanggal itu disiarkan saat teman-teman Latifa menyuarakan keprihatinannya bahwa pesan rahasia darinya telah berhenti, kata BBC.

Video tersebut berasal dari teman Finlandia Latifa, Tiina Jauhiainen, yang menemaninya selama upaya pelariannya.

BBC mengatakan telah secara independen memverifikasi detail tempat Latifa ditahan.

Pada 2018, Latifa berusaha melarikan diri dari UEA dengan kapal yang kemudian dicegat oleh pasukan komando di lepas pantai India, menurut rekan-rekannya dan kelompok yang berbasis di Inggris, dia ditahan di Dubai.

Sumber pemerintah Dubai kemudian mengatakan bahwa dia telah “dibawa kembali” dan UEA merilis foto-foto Latifa, mengatakan bahwa dia menerima “perawatan dan dukungan yang diperlukan”.

Pada 2019, mantan istri Sheikh Mohammed, Haya Bint Al Hussein, melarikan diri ke London, di mana dia mengajukan permohonan perlindungan atas pernikahan paksa terkait dengan anak-anak usia sekolah mereka.

Emir Dubai membuat Haya diintimidasi, hakim Pengadilan Tinggi Inggris memutuskan tahun lalu, mengabulkan permohonannya agar anak-anak itu memungkinkan tinggal di London bersamanya.

Hakim Andrew McFarlane juga memutuskan bahwa Latifa dan saudara perempuannya Sheikha Shamsa, putri emir dari pernikahan sebelumnya, telah dikembalikan secara paksa ke Dubai.

Dia mendukung pengakuan Latifa bahwa dia ditahan di laut oleh pasukan khusus India dan kembali ke Dubai.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 858 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.