Rabbi Ultra-Ortodoks: Vaksin Covid-19 Dapat Mengubah Orang Menjadi Gay

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Seorang rabbi Israel telah memicu kemarahan setelah mengatakan vaksin Covid-19 dapat membuat orang menjadi gay, menurut laporan.

Rabi Ultra-Ortodoks Daniel Asor mengatakan kepada para pengikutnya untuk menghindari suntikan virus corona yang sangat dinantikan karena itu dapat mengubah orientasi seksual mereka, mengatakan itu adalah bagian dari upaya oleh “pemerintah jahat global” yang mencoba untuk “membangun tatanan dunia baru”.

“Setiap vaksin yang dibuat menggunakan substrat embrionik, dan kami memiliki bukti tentang hal ini, menyebabkan kecenderungan yang berlawanan,” kata Rabbi Daniel dalam khotbahnya, menurut outlet lokal Israel Yahom.

“Vaksin diambil dari substrat embrio, dan mereka melakukannya di sini juga, jadi … itu bisa menyebabkan kecenderungan yang berlawanan,” katanya, mengacu pada homoseksualitas.

Meskipun pernyataan tersebut menyebabkan kegemparan online, kelompok hak asasi LGBT + lokal Havruta mengambil pendekatan yang ringan dengan mengatakan bahwa mereka sedang bersiap untuk “menyambut anggota baru kami yang akan datang”.

Pada Maret tahun lalu, ketika negara-negara pertama kali mulai memberlakukan lockdown untuk menahan virus corona baru, Rabbi Israel Meir Mazuz yang berpengaruh mengatakan homoseksualitas dan parade gay adalah alasan di balik penyebaran virus corona yang mematikan di negara itu.

Mazuz memberikan khotbah di mana dia mengecam komunitas queer karena mengorganisir pawai kebanggaan dan mengatakan ini telah “membuat marah” Tuhan. “Sebuah parade melawan alam, dan ketika seseorang melawan alam, yang menciptakan alam akan membalas dendam padanya,” katanya. Mazuz kemudian mengklaim semua negara “dimintai pertanggungjawaban” dengan virus corona atas penerimaan mereka atas homoseksualitas.

Dia juga secara salah mengklaim bahwa virus mematikan itu tidak ada di dunia Arab karena tidak ada homoseksual di negara-negara tersebut. “Negara-negara Arab yang tidak memiliki kecenderungan jahat ini,” klaimnya palsu.

Ada kasus yang dikonfirmasi di hampir setiap negara Arab. Mazuz kemudian mengatakan wabah di Iran, yang paling serius di kawasan itu, adalah hukuman dari Tuhan karena kebencian Iran terhadap Israel dan “kecenderungan jahat” mereka. Mazuz dikutuk oleh kelompok hak asasi manusia dan didesak untuk meminta maaf setelah dia membuat pernyataannya tentang komunitas LGBTQ + Israel. Liga Anti-Pencemaran Nama Baik negara itu juga menuntut rabi untuk meminta maaf menurut Israel Hayom.

Israel memiliki total 546.087 kasus virus corona dan sejauh ini tercatat 3.979 kematian. Otoritas Israel saat ini menghadapi kritik yang semakin meningkat karena mereka menahan vaksin virus corona dari Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung.

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 795 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.