Seorang Wanita Dipenggal di Gereja Prancis

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Seorang penyerang bersenjatakan pisau meneriakkan “Allahu Akbar” dan memenggal seorang wanita serta membunuh dua orang lainnya dalam serangan yang dicurigai sebagai teroris di sebuah gereja di kota Nice Prancis pada hari Kamis (29/10), kata polisi dan pejabat.

Walikota Nice, Christian Estrosi, yang menggambarkan serangan itu sebagai terorisme, mengatakan di Twitter bahwa serangan itu terjadi di atau dekat gereja Notre Dame di kota itu dan polisi telah menahan penyerang.

Estrosi mengatakan penyerang telah meneriakkan kalimat “Allahu Akbar”, atau Tuhan Yang Mahatinggi.

Salah satu orang yang terbunuh di dalam gereja diyakini sebagai sipir gereja, kata Estrosi.

Penyerang terus meneriakkan “Allahu Akbar” bahkan setelah dia ditahan, kata Estrosi.

“Tersangka penyerang pisau ditembak oleh polisi saat ditahan, dia dalam perjalanan ke rumah sakit, dia masih hidup,” kata Estrosi kepada wartawan.

“Sudah cukup,” kata Estrosi. “Sekarang saatnya bagi Prancis untuk membebaskan dirinya dan menghapus Islamo-fasisme dari wilayah kita.”

Polisi mengatakan tiga orang dipastikan tewas dalam serangan itu dan beberapa lainnya luka-luka.

Sumber polisi mengatakan seorang wanita dipenggal. Politisi Prancis Marine Le Pen juga berbicara tentang pemenggalan kepala yang terjadi dalam serangan itu.

Estrosi mengatakan para korban tewas dengan “cara yang mengerikan”.

“Metodenya sama, tanpa diragukan lagi, seperti yang digunakan melawan guru pemberani di Conflans Sainte Honorine, Samuel Paty,” katanya, merujuk pada seorang guru Prancis yang dipenggal kepalanya awal bulan ini dalam serangan di pinggiran kota Paris.

Estrosi mengatakan seorang wanita mencoba melarikan diri dari dalam gereja dan melarikan diri ke bar di seberang gedung.

Departemen kejaksaan anti-teroris Prancis mengatakan telah diminta untuk menyelidiki serangan itu.

Wartawan Reuters di tempat kejadian mengatakan polisi bersenjatakan senjata otomatis telah melakukan penjagaan keamanan di sekitar gereja, yang berada di jalan Jean Medecin di Nice, jalan utama perbelanjaan kota itu. Ambulans dan kendaraan dinas pemadam kebakaran juga berada di lokasi.

Serangan itu terjadi saat Prancis masih belum pulih dari insiden pemenggalan awal bulan ini terhadap guru sekolah menengah Prancis, Paty, oleh seorang pria asal Chechnya.

Penyerang mengatakan dia ingin menghukum Paty karena menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran kewarganegaraan.

Tidak segera jelas apakah serangan hari Kamis itu terkait dengan kartun, yang oleh umat Islam dianggap menghujat.

Sejak pembunuhan Paty, pejabat Prancis – yang didukung oleh banyak warga biasa – telah menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun, dan gambar-gambar itu telah dipajang secara luas dalam pawai sebagai bentuk solidaritas dengan guru yang terbunuh.

Hal itu telah memicu luapan kemarahan di beberapa bagian dunia Muslim, dengan beberapa pemerintah menuduh pemimpin Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam.
 
Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 560 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.