Suara Perempuan Harus Jadi Bagian dari Narasi Baru Timur Tengah

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Heba Yosry

Wanita dan gadis di Timur Tengah harus didengar. Kemajuan dalam meningkatkan akses perempuan ke ruang pengambilan keputusan telah dibuat, namun jalan yang harus ditempuh masih panjang.

Dunia baru-baru ini mengalami kehilangan besar dengan meninggalnya hakim agung Amerika, Ruth Bader Ginsburg. Pekerjaannya yang sulit untuk kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan bahkan telah memaksa para kritikusnya yang bersemangat untuk menghormati dan mengakui warisannya.

Salah satu kutipannya yang paling menarik adalah “wanita harus berada di semua tempat di mana keputusan dibuat.” Sesederhana itu.

Dikotomi yang terlihat antara arena publik dan privat tidak boleh mendikte tempat perempuan. Wanita menjadi bagian di mana pun percakapan berlangsung yang akan membentuk dirinya, orang lain, dan masa depan.

Tetapi bagaimana wanita bisa diterima dan memastikan bahwa berkontribusi pada setiap dialog adalah tempat yang tepat, dan bagaimana mereka berpartisipasi dalam setiap keputusan ketika kita membungkam mereka di usia muda?

Di Mesir, Arab Saudi dan Yordania dan begitu banyak negara lain, data Bank Dunia menunjukkan kepada kita tentang keseimbangan populasi antara perempuan dan laki-laki: untuk berapa lama lagi kita akan membungkam anak-anak dan perempuan kita?

Hari ini kita menyaksikan perubahan besar di Timur Tengah dan dunia Muslim yang lebih luas. Para pemimpin kita di Mesir, Arab Saudi, UEA dan Bahrain telah mengangkat bangsa kita dari nostalgia historis masa kejayaan kita ke kemajuan baru dan berkelanjutan yang akan memungkinkan negara-negara Muslim untuk merebut kembali tempat kita di meja peradaban melalui penerapan strategi visioner pada Kecerdasan Buatan, mendedikasikan sumber daya yang diperlukan untuk memajukan pendidikan, teknologi, pembangunan berkelanjutan, dan meningkatkan hak-hak perempuan.

Namun masih ada rasa tidak sehat yang mendalam di masyarakat Timur Tengah. Orang dapat berasumsi, seperti yang dilakukan banyak orang Barat, bahwa mungkin Islam adalah masalahnya, mungkin Islam adalah agama yang menindas dan membungkam perempuan.

Sebagai seorang wanita Muslim, jawaban saya adalah tidak, Islam bukanlah masalahnya, pemahaman kita dalam memahami dogma agama yang bermasalah. Secara historis, Islam telah memperjuangkan hak-hak perempuan seperti memberi mereka hak atas warisan, inisiasi perceraian, dan hak asuh pada saat perempuan dalam budaya Yunani, misalnya, sama sekali tidak memiliki hak.

Belum lagi banyaknya contoh wanita kuat dalam sejarah Muslim. Orang bisa melihat Khadijah, istri pertama nabi, yang memilih suaminya, pria yang jauh lebih muda, yang bekerja untuknya. Atau Aisyah, istri tercinta yang menemani nabi dalam pertempuran dan pria dan wanita Muslim kemudian berkumpul untuk mendapatkan manfaat dari ilmunya. Dia memimpin laki-laki dalam perang. Atau Zaynab, putri nabi yang suaminya tidak percaya pada nabi dan tetap mencintai dan tinggal bersamanya di Makkah.

Sejarah Muslim penuh dengan cerita tentang wanita yang kuat, tegas dan dengan keras menolak untuk dibungkam suaranya. Islam telah memprakarsai dorongan untuk memajukan hak-hak perempuan. Sekarang saatnya untuk mengubah dorongan ini menjadi motivasi untuk mencapai kesetaraan penuh.

Keberadaan wanita Muslim yang kuat secara historis atau peran Islam sebelumnya dalam memajukan hak-hak wanita seharusnya tidak menghalangi kita untuk mengakui ketidaksetaraan mengerikan yang sekarang dialami banyak wanita Muslim.

Penindasan ini tidak berasal dari Al-Qur’an, tetapi dari pembacaan Al-Qur’an yang statis dan historis. Salah satu premis paling esensial dari agama monoteistik adalah transendensi kebijaksanaan Tuhan dalam kondisi ruang-waktu apa pun, yaitu kebebasannya dari batasan tertentu.

Namun demikian, bacaan dogmatis dan literalis telah digunakan untuk memenjarakan perempuan dalam era kepatuhan yang secara historis telah berlalu.

Pada tahun 1920-an, ikon Mesir Huda Sha’rawi dengan keras memperjuangkan hak yang melekat pada anak perempuan dan perempuan untuk mengakses pendidikan dan partisipasi penuh dalam kehidupan publik. Dia memperjuangkan hak kita untuk berbicara dan menuntut dunia untuk mendengarkan. Totalitas seorang wanita merupakan bagian integral dari cerita global.

Kita perlu mengakui langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah Arab untuk memajukan hak-hak perempuan dan mencapai kesetaraan gender. Pada 2019, Bank Dunia mengakui Arab Saudi sebagai top reformer secara global karena berbagai kebijakan dan peraturan perundang-undangan yang bertujuan untuk meningkatkan partisipasi ekonomi perempuan.

Di Mesir, Dewan Nasional Wanita baru-baru ini mendorong pembuatan undang-undang untuk melindungi anonimitas korban pelecehan seksual untuk menyediakan ruang yang aman bagi para penyintas untuk melaporkan dan meminta pertanggungjawaban para pelaku.

Minggu ini, Dewan Keseimbangan Gender UEA mengumumkan undang-undang baru yang akan memastikan pembayaran yang setara untuk pria dan wanita di sektor swasta, yang selanjutnya akan meningkatkan posisi negara tersebut di Indeks Ketidaksetaraan Gender PBB. Tahun lalu, UEA menempati peringkat pertama di dunia Arab dan ke-26 secara global. Masalah perempuan mendapatkan sentralitas dan perhatian yang layak mereka dapatkan pada agenda pemerintahan. Namun, untuk menciptakan kemajuan sistemik dan berkelanjutan, tabu dan dogma yang dipersenjatai untuk membungkam perempuan perlu dihapuskan.
 
Ada narasi baru yang sedang ditulis. Narasi di mana teman dan musuh berubah. Sebuah narasi yang bertujuan untuk memasukkan beragam suara dari mereka yang dapat mencapai kemajuan, bukan berkutat di masa lalu. Narasi ini harus menyertakan gadis-gadis dan untuk memasukkan gadis-gadis kita, kita harus berhenti membelenggu mereka dengan rasa malu dan diam. Kita harus mengizinkan mereka tidak hanya berbicara tetapi juga menyanyi, karena orang tidak akan pernah tahu kapan Ummu Kalsum berikutnya akan bangkit dari barisan sunyi dan muncul ke panggungnya.

Heba Yosry

*Heba Yosry mengajar psikologi dan filsafat di Kairo. Dia memegang gelar pasca sarjana dalam sastra dan filsafat Arab di American University Kairo.
 
Sumber: Al Arabiya

Terjemahan bebas Bagbudig.com

bagbudig
About bagbudig 399 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.