Surat Kabar Berusia 200 Tahun Dirusak Pengunjung di Turki

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Salinan surat kabar berusia hampir 200 tahun di Perpustakaan Atatürk Istanbul, sebuah kompleks yang dikenal sebagai salah satu perpustakaan pertama di era Republik, telah dirusak oleh pengunjung dan peneliti.

Koran yang disimpan dengan hati-hati di perpustakaan, yang biasanya dikunjungi oleh mahasiswa, peneliti, dan penggemar sejarah, dipotong dengan pisau cukur dan gunting, meskipun kompleks itu telah menawarkan kepada mereka kesempatan untuk mendapatkan salinannya.

Güray Erbil, yang datang ke area arsip surat kabar Perpustakaan Atatürk untuk melakukan penelitian, memperhatikan bahwa beberapa halaman surat kabar sejarah robek dan rusak oleh alat tajam.

“Pengunjung yang datang ke sini tidak bisa mendapat halaman yang mereka cari karena orang-orang egois yang datang sebelum mereka,” kata Erbil.

Ali afak zdemir, direktur Perpustakaan dan Museum Kota Istanbul, mengatakan bahwa kepekaan dari pengunjung diharapkan, mencatat bahwa surat kabar ini adalah warisan bersama dan harus dilindungi.

“Jika perilaku kasar pengunjung kami ini berlanjut, kami akan dengan enggan akan membuat keputusan untuk tidak menunjukkan salinan ini,” tambahnya.

Koleksi Perpustakaan Atatürk mencakup 228.000 buku, 20.000 majalah, 10.000 volume surat kabar, dan ratusan ribu bahan tertulis.

Sumber: Anadolu Agency

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 939 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.