Tunisia Kutuk Serangan Gereja di Prancis

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Meskipun polisi Prancis yakin penyerang yang membunuh tiga orang di Nice pada Kamis $29/10) adalah seorang Tunisia, namun negara demokrasi Afrika Utara itu telah membuat langkah besar dalam menangani ancaman jihadis dalam beberapa tahun terakhir.

Sumber polisi Prancis mengatakan kepada Reuters bahwa pria yang memenggal kepala seorang wanita tua dan membunuh dua orang lainnya di sebuah gereja di kota Riviera Prancis itu diduga adalah seorang Tunisia berusia 21 tahun yang baru-baru ini memasuki Prancis melalui Italia.

Lima tahun setelah militan Islam membunuh sejumlah turis dalam dua penembakan massal di Tunisia, polisi di negara bagian Afrika Utara itu telah tumbuh jauh lebih baik dalam menangani dan menanggapi dengan cepat ketika serangan terjadi, kata para diplomat.

Namun, serangkaian serangan kecil yang muncul telah menunjukkan bahwa ancaman tetap ada.

Warga Tunisia merupakan salah satu kontingen pejuang asing terbesar untuk ISIS, dan meskipun banyak yang tewas dalam perang di Suriah dan Irak, namun beberapa dari mereka telah kembali ke rumah atau dipenjara.

Sementara itu, sebuah kelompok al-Qaidah yang berada di bagian perbukitan yang tidak dapat diakses di wilayah perbatasan antara Tunisia dan Aljazair, terbukti tidak dapat melancarkan serangan di luar wilayah itu.

Serangan besar terakhir di Nice juga dilakukan oleh seorang pria Tunisia yang beremigrasi ke Prancis pada tahun 2005 sebelum mengendarai truk ke kerumunan Hari Bastille pada tahun 2016 dan menewaskan 86 orang.

Kementerian Luar Negeri Tunisia mengutuk serangan Nice terbaru dan pengadilan mengatakan telah membuka penyelidikan terhadap tersangka.

Meskipun revolusi 2011 membawa demokrasi Tunisia dan kebebasan berekspresi, itu tidak diterjemahkan ke dalam peningkatan standar hidup atau peluang ekonomi, sehingga semakin banyak orang muda yang berusaha untuk pindah.

Pada bulan September, Italia mengatakan jumlah migran yang tiba selama setahun terakhir dengan perahu melintasi Mediterania – sering kali ke pulau kecil Lampedusa – telah meningkat setengahnya berkat kesengsaraan ekonomi Tunisia.

Lampedusa hanya 130 km (80 mil) dari pantai Tunisia dan pemuda Tunisia yang tinggal di kota-kota pelabuhan telah mengatakan kepada Reuters tentang godaan terus-menerus untuk naik perahu yang selalu ada yang berangkat pada malam hari dan mencari peruntungan di Eropa yang makmur.

Sumber: Reuters

Terjemahan bebas Bagbudig

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 721 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.