Turki dan Israel – Antara “Cinta” dan Benci

Cloud Hosting Indonesia
Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Oleh: Sinem Cengiz*

Turki digambarkan oleh para pejabat Israel sebagai “sekutu terbaik kedua” bagi mereka, selain AS, manakala hubungan antara Ankara dan Tel Aviv sempat menikmati masa keemasannya selama tahun 1990-an. Setelah satu dekade memburuknya hubungan, dapatkah Israel merebut kembali posisi tinggi tersebut dalam daftar BFF Turki?

Sarjana Turki Soner Cagaptay menyatakan bahwa Israel adalah negara ~ yang Turki tidak bisa hidup dengannya, sekaligus tidak bisa hidup tanpanya. Saya sangat setuju dengan analisis ini, mengingat bahwa kedua negara non-Arab ini terletak di Timur Tengah yang bergejolak di mana kepentingan mereka saling melengkapi pada beberapa masalah dan berbenturan dalam hal yang lain.

Beberapa artikel telah diterbitkan di Turki, Israel dan pers internasional tentang kemungkinan perbaikan hubungan Turki-Israel setelah serentetan peristiwa simbolis yang penting baru-baru ini. Pada bulan April, misalnya, Turki mulai memasok peralatan medis untuk membantu Israel melawan wabah coronavirus. Ini bisa dilihat sebagai tanda solidaritas penting yang membangkitkan harapan dalam terobosan perbaikan hubungan keduanya.
 
Ada juga laporan lain yang tidak terverifikasi yang menyarankan agar Israel menandatangani kesepakatan dengan Turki tentang masalah Mediterania. Laporan-laporan ini diikuti oleh pesan yang diposting di Twitter oleh akun resmi Israel yang mengatakan Israel bangga dengan hubungan diplomatiknya dengan Turki dan berharap hubungan ini akan menjadi lebih kuat.

Minggu lalu, untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, sebuah penerbangan yang dioperasikan oleh maskapai berbendera Israel El-Al mendarat di Turki. Hal itu dilakukan untuk mengumpulkan bantuan kemanusiaan yang ditujukan untuk AS. Kedutaan Besar Israel di Turki mengatakan di Twitter bahwa pemulihan penerbangan antara Tel Aviv dan Istanbul akan membantu meningkatkan volume perdagangan antara negara-negara tersebut ke “level rekor”. Otoritas penerbangan Turki disebut telah memberikan persetujuan El Al untuk mengoperasikan dua kali penerbangan seminggu.

Penerbangan penumpang El Al antara kedua kota dihentikan pada 2010 ketika hubungan memburuk usai insiden Mavi Marmara di Mediterania. Insiden tersebut terjadi karena serangan militer Israel terhadap armada enam kapal sipil, yang diorganisir oleh Gerakan Gaza Merdeka dan Yayasan Turki untuk Hak Asasi Manusia dan Kebebasan dan Bantuan Kemanusiaan, yang saat itu berusaha untuk mematahkan blokade Israel di Jalur Gaza dan memberikan bantuan kemanusiaan serta bahan konstruksi. Ketika itu sepuluh aktivis terbunuh.

Beberapa hari sebelum penerbangan El Al minggu lalu ke Turki, Roey Gilad, duta besar Israel untuk Turki, menulis di situs web Op-Ed untuk media Turki Halimiz di mana ia menyoroti kepentingan bersama yang dimiliki oleh Israel dan Turki. Dia mencatat bahwa Ankara dan Tel Aviv tidak harus sepakat dalam setiap masalah, dan bahwa akan ada banyak perbedaan pendapat, namun dalam pertempuran melawan COVID-19 dan juga tantangan lainnya mungkin saja bisa dilakukan demi normalisasi hubungan.

Melihat beberapa tantangan, ia mengatakan bahwa kehadiran Iran dan proxy-nya di Suriah bekerja melawan kepentingan Ankara, dan Hizbullah telah memainkan peran dominan dalam pertempuran di Idlib, di mana lebih dari 50 tentara Turki kehilangan nyawa mereka. Dia mengakhiri Op-Ed-nya dengan mengatakan: “Bola itu bersama tim Turki.”

Gilad juga mencatat bahwa “Turki dan Israel memiliki daftar panjang kepentingan bersama” tanpa menjelaskan apa itu. Oleh karena itu izinkan saya untuk menjelaskan keprihatinan dan kepentingan utama yang dimiliki oleh kedua negara dan juga beberapa masalah yang diperdebatkan.

Yang pertama dan terpenting adalah krisis Suriah. Perang menimbulkan ancaman bagi Turki dari selatan, dan Israel dari utara. Negara yang dilanda perang ini diposisikan antara Turki dan Israel seperti “bom waktu” yang telah membuat kedua negara dalam siaga tinggi selama sembilan tahun.

Akibatnya, sharing intelijen sangat penting mengingat keamanan bersama dan prioritas militer. Setelah insiden Mavi Marmara, sharing intelijen antara dua negara berhenti. Meskipun negosiasi telah diperantarai oleh AS dalam dekade terakhir, namun hubungan militer dan intelijen Turki-Israel belum sepenuhnya pulih.

Masalah kedua adalah dukungan lobi Israel di AS untuk Turki dalam perselisihannya dengan Armenia. Ketika saya mewawancarai Zali de Toledo, kepala Asosiasi Yahudi Turki di Israel, pada 2013, ia menyatakan bahwa lobi Israel di AS telah memainkan peran penting untuk menahan diri dari pelabelan peristiwa tragis 1915 sebagai “genosida,” dengan menambahkan: “Saya adalah pendukung terkuat dari posisi Turki. Dan sekarang saya benar-benar kecewa melihat hubungan Turki-Israel pada titik ini.”

Juga, penting bagi Turki untuk membawa Israel ke pihaknya dalam masalah Kurdi, seperti pada 1990-an.

Ketiga, ada efek buruk dari memburuknya hubungan Turki-Israel dalam hubungan Ankara dengan Washington. Ini memiliki akibat yang dalam, khususnya di dalam Pentagon. Pada 2013, Washington secara aktif berminat menyatukan kembali dua sekutu kuncinya di Timur Tengah melalui mediasi oleh Presiden Barack Obama. Saat itu Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengundang Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk meminta maaf atas insiden armada 2010. Namun, ketika menilai status hubungan saat ini, sulit untuk membantah bahwa peran Washington baru-baru ini sangat membantu.

Masalah keempat adalah kerja sama energi dan perdagangan. Meskipun ikatan pertahanan berakhir pada 2010, namun ikatan komersial tidak rusak dan terus berkembang. Perbaikan hubungan juga berguna bagi Israel, yang terisolasi di lingkungan yang sebagian besar terkunci, dan juga Turki.

Sejumlah masalah kontroversial tetap ada, tentu saja, tetapi kedua negara harus dapat “setuju untuk tidak setuju” tentang masalah mereka untuk memajukan kepentingan regional jangka panjang mereka yang lebih luas. Misalnya, perlakuan Israel terhadap Palestina, masalah permukiman dan pemindahan Kedutaan Besar Israel ke Yerusalem tampaknya akan tetap menjadi bahan perdebatan.

Namun kerja sama pada masalah yang dijelaskan sebelumnya, dan pemulihan hubungan bilateral ke tingkat duta besar, akan menguntungkan kedua belah pihak.

Namun demikian, untuk mengembalikan sekutu yang pernah dekat seperti hari-hari emas hubungan mereka pada 1990-an tidak bisa hanya dalam semalam; Namun, diplomasi selalu menawarkan cara untuk mengatasi kecurigaan timbal balik dan hambatan domestik, serta menerima perbedaan pendapat.

Tanda-tanda baru-baru ini menunjukkan ada potensi kerja sama yang lebih besar antara Israel dan Turki untuk kemudian mereka mewujudkannya.

Sinem Cengiz

*Sinem Cengiz adalah seorang analis politik Turki yang berspesialisasi dalam hubungan Turki dengan Timur Tengah.

Sumber: Arab News

Terjemahan bebas Bagbudig.com

Hosting Unlimited Indonesia
bagbudig
About bagbudig 558 Articles
Bagbudig.com adalah media diskusi antar penulis dan pemikir lintas golongan. Bagbudig.com menerima sumbangan tulisan berupa opini, ulasan buku atau catatan perjalanan. Silakan kirim ke email: bagbudig@gmail.com.